Lewis Hamilton melaju menuju kemenangan dalam Grand Prix Spanyol hari Minggu di Sirkuit Barcelona-Catalunya dengan tampilan dominan, tak tertandingi dalam perjalanan menuju kemenangan keduanya di musim Formula 1.

Hamilton mampu mengubah posisi terdepan menjadi kemenangan dengan relatif mudah, memimpin finis satu-dua untuk Mercedes di depan rekan setimnya Valtteri Bottas saat Ferrari berjuang untuk mengelola ban Pirelli-nya, memaksa penantang gelar Sebastian Vettel ke pit stop tambahan yang membuatnya kehilangan kemungkinan podium.

Meskipun FIA melaporkan 80 persen kemungkinan hujan sebelum balapan, kondisinya tetap kering, dengan ancaman terbesar Hamilton datang dalam bentuk satu periode Mobil Keselamatan dan satu periode Mobil Keamanan Virtual.

Tak satu pun dari mereka yang bisa menggagalkan Hamilton, yang bisa dibilang menunjukkan performa paling lengkapnya di musim 2018 sejauh ini untuk memperpanjang keunggulan juara pebalapnya menjadi 17 poin atas Vettel.

[[{"fid": "1293561", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

KISAH RAS

Hamilton mampu mempertahankan keunggulannya di luar garis dan tetap memimpin melalui Tikungan 1, tetapi kehilangan Bottas sebagai penembak belakangnya ketika Sebastian Vettel menukik di luar tikungan untuk merebut posisi kedua.

Kekacauan terjadi lebih jauh ke belakang saat Haas dari Romain Grosjean berputar, melaju kembali melintasi sirkuit ke jalur mobil yang melaju. Pierre Gasly dan Nico Hulkenberg tidak bisa berbuat apa-apa untuk menghindari pembalap Prancis itu, yang mengakibatkan kecelakaan besar yang mengakhiri balapan ketiga pembalap. Syukurlah, mereka semua berjalan menjauh dari kendaraan mereka tanpa cedera.

Safety Car segera dikerahkan setelah kecelakaan itu, dengan balapan kembali menjadi hijau pada Lap 7 setelah puing-puing dibersihkan. Sebuah kesalahan dari Vettel yang keluar dari chicane terakhir membuat Hamilton mendapat ruang untuk bernafas pada restart, dengan pembalap Mercedes dengan cepat berlari keluar dan keluar dari jangkauan DRS, membangun celah yang nyaman di lap-lap berikutnya.

Berlari lebih dari enam detik menunggak Hamilton dan dengan Bottas tertinggal kurang dari dua detik di belakang, Vettel adalah yang pertama dari pemimpin yang masuk pit pada akhir Lap 17, pindah ke ban Medium. Saat ia muncul dari lubang di udara kotor Haas Kevin Magnussen, pintu terbuka bagi Bottas untuk mencoba dan melompat ke tempat kedua.

Bottas meletakkan palu ke bawah dan tampaknya akan bergerak jelas saat dia mengadu domba dua lap kemudian, tetapi berhenti lambat terbukti mahal. Setelah duduk diam selama 3,9 detik, Bottas muncul dari pit di belakang Magnussen dan Vettel, dengan Vettel berjalan di antara kedua mobil di Belokan 1 untuk bergerak maju. Pada saat Bottas melewati Magnussen, Vettel sudah hampir dua detik di jalan.

Dengan Hamilton masih berlari cepat di depan, Mercedes memilih untuk mempertahankan pemimpin klasemen pembalap untuk beberapa lap lagi, akhirnya memanggilnya di akhir Lap 25. Juga berlari dengan satu set Medium baru, Hamilton muncul dari pit di urutan kedua di belakang Max Verstappen, yang masih belum berhenti, tapi unggul lebih dari 10 detik dari Vettel.

Vettel dibiarkan mengibarkan bendera sendirian untuk Ferrari ketika Kimi Raikkonen dipaksa mundur dari balapan, melaporkan kehilangan tenaga saat mempertahankan posisi dari Verstappen. Meskipun berjalan lambat di jalurnya, pembalap Finlandia itu bisa mengembalikan mobilnya yang sakit ke pit, mencegah periode Safety Car dipanggil.

Hamilton dengan cepat mulai mendekati Verstappen berkat bannya yang lebih segar, namun Red Bull menunjukkan sedikit tanda-tanda ingin membawa salah satu pembalapnya ke pit karena keduanya terus melaju dengan baik. Dinding lubang Mercedes memberi tahu Bottas bahwa Verstappen dan Ricciardo "adalah ancaman" karena mereka hanya satu tempat.

Ricciardo masuk untuk pit stop soliternya di akhir Lap 33, juga mengambil satu set Mediums. Hamilton terus bekerja keras di belakang Verstappen untuk lap lain sebelum pembalap Belanda itu memimpin, akhirnya melepaskan Mercedesnya ke udara bersih.

Keunggulan Hamilton atas Vettel sekarang berada di lebih dari 12 detik, tetapi kedua pembalap merasa tidak nyaman untuk pergi ke akhir balapan menggunakan perangkat Medium yang ada.

Baik Mercedes dan Ferrari dipaksa mengambil keputusan pada Lap 42 ketika sebuah Mobil Keselamatan Virtual dipanggil menyusul penghentian Esteban Ocon di Tikungan 5, yang terpaksa parkir dengan asap keluar dari belakang Force India-nya.

Dengan Vettel mengatakan ban belakangnya "tidak terasa super duper", Ferrari memutuskan untuk membawa pembalap Jerman itu untuk satu set Mediums baru. Berhenti lambat berarti Vettel kembali ke jalurnya di urutan keempat, kehilangan satu tempat dari Bottas dan Verstappen.

Ketika VSC berakhir, Hamilton mendapati dirinya berlari lebih dari 14 detik di depan Bottas, dengan Verstappen 10 lebih jauh ke belakang. Pembalap Red Bull mengalami ketakutan singkat saat menjilat Lance Stroll di bawah VSC, merusak endplate sayap depan setelah menyentuh bagian kanan-belakang Williams. Red Bull melaporkan bahwa itu hanya kerusakan lempengan ujung dan memutuskan untuk menahan Verstappen meskipun elemen-elemennya menembus tikungan terakhir, dengan Vettel bersembunyi dua detik di belakang.

Di depan, Mercedes bekerja sama dengan Hamilton dan Bottas untuk mengatur kecepatan mereka jika terjadi keterlambatan Safety Car, tetapi kekhawatiran mereka pada akhirnya terbukti tidak berdasar.

Hamilton melewati garis batas 20 detik dari Bottas untuk mencatat kemenangan keduanya musim ini dan memperpanjang keunggulan juara pebalapnya saat Mercedes mencatatkan finish satu-dua pertamanya tahun ini.

Verstappen mampu bertahan di posisi ketiga meskipun sayap depannya rusak, dengan keputusan untuk pit kemudian berarti bannya tetap segar hingga akhir karena hanya 0,7 detik memisahkannya di bendera kotak-kotak. Daniel Ricciardo mengambil tempat kelima setelah mundur karena putaran restart di jepit rambut, menyebabkan dia menyelesaikan lebih dari 20 detik dari Vettel dan Verstappen.

Dalam pertempuran untuk menguasai lini tengah, Kevin Magnussen mampu membawa pulang tempat keenam untuk Haas setelah balapan yang sepi, menyingkirkan mobil di belakang lebih awal sebelum membuat strategi satu atap bekerja dengan sempurna.

Carlos Sainz Jr. mengambil tempat ketujuh untuk Renault di grand prix rumahnya setelah juga berhasil mencetak satu stop, dengan rekan senegaranya Fernando Alonso finis kedelapan untuk McLaren.

Awal yang buruk membuat Alonso berebut di belakang Sauber Charles Leclerc untuk sebagian besar balapan, hanya untuk mengejar rookie keluar pada restart dari Mobil Keamanan Virtual dan merebut posisi. Dia membawa pulang satu-satunya poin McLaren setelah rekan setimnya Stoffel Vandoorne terpaksa mundur dengan 19 lap tersisa menyusul hilangnya tenaga di jalur utama.

Selain Vettel, Sergio Perez adalah satu-satunya pembalap lain yang mengadu untuk kedua kalinya di bawah VSC, dengan pembalap Meksiko itu menggunakan ban yang lebih segar untuk digunakan dengan baik untuk melewati Leclerc untuk kesembilan dengan tujuh lap tersisa, membawa pulang dua poin untuk Force India di proses.

Meski kalah dari Alonso dan Perez, Leclerc mampu membawa pulang satu poin untuk Sauber di P10, yang menyusul tugasnya ke urutan keenam di Baku memberi tim poin dalam balapan berturut-turut untuk pertama kalinya sejak Oktober 2015.

Stroll finis di urutan ke-11 untuk Williams di depan pemain Toro Rosso Brendon Hartley, yang mengakhiri akhir pekan yang sulit di urutan ke-12 untuk Toro Rosso. Marucs Ericsson dari Sauber mengambil posisi ke-13 meskipun mengejar poin menjelang akhir tugas pertamanya, finis di depan Sergey Sirotkin, yang merupakan finisher terakhir yang diklasifikasikan di P14.

Musim Formula 1 2018 berlanjut dalam waktu dua minggu dengan Grand Prix Monaco pada 24-27 Mei.