Lewis Hamilton mengambil langkah besar menuju kejuaraan pembalap Formula 1 kelima dengan memenangkan Grand Prix Rusia hari Minggu di Sochi setelah Mercedes mengatakan kepada para pembalapnya untuk mengganti posisi di pertengahan balapan.

Hamilton pulih dari kehilangan tempat dari saingannya juara Sebastian Vettel di pit stop untuk melewati pembalap Ferrari dan melepaskan diri, sebelum rekan setim Mercedes Valtteri Bottas melambai dia melewati untuk posisi setelah panggilan dari dinding pit.

[[{"fid": "1348378", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"2": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "2"}}]]

Langkah itu membantu Hamilton dalam perjalanannya menuju kemenangan kelima dalam enam balapan yang membuatnya unggul 50 poin dari Vettel di kejuaraan pembalap. Itu berarti finis di posisi kedua dalam lima balapan tersisa akan cukup untuk memberi Hamilton gelar dunia kelima.

Vettel membuat awal yang lebih baik daripada Hamilton keluar dari garis untuk menarik bersama Mercedes dalam menjalankan ke Tikungan 2, hanya untuk Hamilton menyelipkan ke tiang sitter Bottas ', memungkinkan dia untuk tetap di depan.

Bottas dan Hamilton tidak diganggu oleh Ferrari melalui tugas pembukaan, hanya untuk Vettel yang bersaing melalui pitstop.

Bottas diadu di akhir Lap 12 untuk ban Soft, dengan Vettel mengikuti satu lap kemudian. Mercedes memilih untuk mencegah Hamilton keluar sampai akhir Lap 14, mengakibatkan pembalap Inggris itu mengalami kemacetan yang berarti Vettel bisa melompat ke jalurnya.

Hamilton dengan cepat mengejar Vettel dan mencoba merebut kembali posisinya di Tikungan 2, namun pembalap Ferrari itu melakukan langkah defensif agresif di bawah pengereman untuk tetap di depan. Hamilton melampiaskan frustrasinya melalui radio tim, tetapi berhasil menyelesaikan operan dua sudut kemudian, menyelam ke dalam di Tikungan 4.

Bottas dan Hamilton mampu menarik diri sekali lagi, tetapi serangan mereka terhalang oleh Max Verstappen dari Red Bull, yang telah menyerang dari posisi ke-19 di grid untuk memimpin balapan setelah melakukan sabit di lapangan sejak awal. Menggunakan ban Soft, Verstappen merencanakan tugas yang lama sebelum mengadu domba, mengumpulkan mobil di belakang.

Khawatir bahwa Vettel akan mendahului Hamilton, yang melaporkan adanya lecet pada ban kiri-belakangnya, Mercedes meminta Bottas untuk membiarkan rekan setimnya melewati Lap 25. Kepala strategi James Vowles menjelaskan keputusan tersebut kepada Bottas yang frustrasi, yang sekarang tersisa untuk menangkis Vettel di belakang.

Hamilton mampu menjaga jarak dengan rekan setimnya dan Vettel, tetapi tidak dapat melewati Verstappen sampai pembalap Red Bull - yang merayakan ulang tahunnya yang ke-21 dengan penuh gaya - diadu dari posisi terdepan dengan 10 lap tersisa, mengambil satu set. dari Ultrasofts untuk sprint terakhir ke garis.

Dengan catatan 53 lap, Hamilton melewati garis untuk merayakan kemenangan ketiga Grand Prix Rusia dan melanjutkan rekor sempurna Mercedes dalam balapan, dengan tim mengamankan finis satu-dua ketiganya musim ini.

Bottas menempati posisi kedua untuk keenam kalinya musim ini, tetapi bertanya pada tahap penutupan apakah Mercedes berencana untuk bertukar posisi kembali. Dia diberitahu bahwa mereka akan finis saat mereka berlari, dan itu akan dibahas setelah balapan.

Bottas finis di depan Vettel di urutan ketiga, yang harapannya kembali meraih gelar. Pembalap Ferrari itu sekarang membuntuti Hamilton dengan dua kemenangan balapan dengan sisa lima putaran tahun ini.

Meskipun kecepatan Verstappen yang cepat di ban Soft, dia tidak dapat menemukan banyak kecepatan dari Ultrasofts setelah mengadu domba, yang berarti dia tidak bisa mengejar Kimi Raikkonen di P4 melalui lap terakhir.

Daniel Ricciardo tidak dapat meniru kecepatan rekan setimnya dengan saudara perempuannya Red Bull, akhirnya menyelesaikan balapan di urutan keenam setelah menderita kerusakan kecil pada sayap depan sejak awal yang harus dia jalani hingga pit-stop akhir.

Charles Leclerc selesai sebagai pembalap lini tengah teratas dengan mengambil tempat ketujuh untuk Sauber, mendapatkan lompatan dari Haas 'Kevin Magnussen dengan menyalip luar biasa di luar Tikungan 3 di lap pembukaan. Langkah itu terbukti menentukan, dengan Leclerc menyelesaikan lebih dari 15 detik dari Magnussen datang bendera kotak-kotak.

Pembalap Force India Esteban Ocon dan Sergio Perez menghabiskan sebagian besar balapan bekerja keras di belakang Magnussen, mendorong tim untuk mengganti pembalap dua kali. Tidak ada yang bisa menyalip, membiarkan mereka puas dengan P9 dan P10.

Romain Grosjean menempati urutan ke-11 untuk Haas di depan Nico Hulkenberg, yang harapannya untuk mendapatkan keuntungan dengan memulai di Softs di luar 10 besar gagal terbayar, dengan petenis Jerman itu finis ke-12 untuk Renault. Rekan setimnya Carlos Sainz Jr. dipaksa melakukan pit stop kedua, membuatnya menempati posisi ke-17 secara keseluruhan.

Marcus Ericsson finis di urutan ke-13 untuk Sauber di depan Fernando Alonso dari McLaren, yang mengalami balapan tenang dalam perjalanan ke P14 di depan Williams 'Lance Stroll. Rekan setim Alonso, Stoffel Vandoorne, finis ke-16 di saudara perempuan McLaren di depan Sergey Sirotkin, yang mengakhiri grand prix kandang pertamanya sebagai finisher rahasia terakhir di P18.

Pembalap Toro Rosso, Pierre Gasly dan Brendon Hartley, keduanya mundur pada akhir Lap 4 setelah mengalami kegagalan rem secara bersamaan, menyebabkan kedua pembalap melakukan putaran kecepatan tinggi.

Musim F1 2018 berlanjut dengan Grand Prix Jepang di Suzuka akhir pekan depan.