Dengan technical freeze yang cukup mengekang pabrikan non-konsesi MotoGP hingga akhir musim ini, para tim memiliki peluang terbatas untuk membuat kemajuan teknis yang signifikan sampai akhir tahun 2021.

Suzuki menjadi pengecualian, di mana saat bergabung dengan pabrikan lain dalam memiliki perangkat holeshot depan, saat ini menjadi satu-satunya pabrikan yang tidak memiliki sistem ride-height untuk roda belakang.

Berbeda dari bagian depan yang hanya digunakan sekali, pada awal balapan, bagian belakang lebih signifikan karena dapat diaktifkan berulang kali selama satu putaran, membantu melawan wheelie saat akselerasi penuh menuju lintasan lurus yang panjang.

Tapi, seberapa signifikan itu? Alex Rins mengklaim Suzuki kehilangan sampai 0,4 detik per putaran karena belum dilengkapi sistem ride-height.

"Suzuki menghitung di setiap lintasan," kata Alex Rins. "Misalnya, di Sachsenring kami kehilangan 0,4 detik. Dan di sini [Assen], saya tidak tahu persis, [kami pikir] kami kehilangan 0,3."

"Tergantung treknya," tambahnya. "Misalnya, di Qatar tanpa perangkat belakang ini, pasti di trek lurus yang lain butuh waktu 0,3, 0,4 detik.

“Di Sachsenring kami merasakannya dalam balapan dan melihat dari kamera helikopter Anda dapat menghargai bahwa yang lain menjauh dari Joan dan saya, kami tidak memiliki kesempatan untuk menyalip pembalap di depan.

"Tapi, misalnya di Mugello ada sedikit perbedaan."

Untuk menempatkan prediksi tersebut ke dalam perspektif, menghapus lap 0.4 secara teoritis dari waktu kualifikasi Sachsenring Rins akan memindahkannya dari 11 ke 5 di grid.

Alih-alih memulai dari urutan ke-17 di Jerman, rekan setim dan juara bertahan Joan Mir akan bergabung dengan Rins untuk maju ke Kualifikasi 2 dan akan memulai balapan dari 12 besar.

Menerapkan pengurangan 0,3 detik ke Assen dan Rins akan naik dari posisi 7 ke 4 di grid untuk TT Belanda, dengan Mir naik dari posisi 10 ke 6.

Mengingat bahwa kualifikasi dan menyalip adalah salah satu kelemahan utama GSX-RR, mudah untuk melihat mengapa para pembalap berusaha keras untuk memiliki perangkat tersebut.

"Pertama-tama, kita harus bekerja untuk memiliki perangkat belakang sesegera mungkin, memiliki alat yang sama dengan yang lain," kata Mir.

Perangkat ini sudah dalam pengembangan di Hamamatsu, tetapi kapan akan muncul? Kabar baiknya adalah Rins dan Mir tidak perlu menunggu lebih lama lagi.

"Sudah lama kami meminta perangkat belakang ini," Rins menegaskan. “Yang pasti Suzuki bekerja keras, tetapi mereka ingin membawa sesuatu ketika mereka yakin mereka bekerja dengan baik.

“Secara teoritis, mereka akan membawanya untuk balapan kedua di Austria. Jadi saya pikir [test rider Sylvain Guintoli] akan mencobanya sebelum itu, atau Tsuda, test rider Jepang, di Jepang.

“Tidak mudah ketika semua orang [lainnya] menggunakan item baru ini dan kami sedikit terlambat. Tapi motor kami bekerja dengan baik [tanpa itu], jadi ini juga yang penting.”

Meskipun Suzuki belum memenangkan balapan sejauh musim ini, Mir telah mengambil tiga podium dan memegang posisi keempat di kejuaraan dunia.

Rins, meski mengalahkan Mir dalam tujuh kualifikasi dari delapan balapan bersama, mengalami mimpi buruk dengan empat kecelakaan balapan berturut-turut kemudian patah pergelangan tangan saat mengendarai sepedanya di Catalunya, membuatnya berada di urutan ke-14.

Putaran Red Bull Ring pembukaan menandai berakhirnya liburan musim panas pada 8 Agustus dan pada balapan kedua, di mana sistem ride-height belakang Suzuki dapat diperkenalkan pekan berikutnya.