Setelah membahas kemenangan bersejarah pertama tim MotoGP, bagian dua dari wawancara eksklusif dengan bos Red Bull KTM Tech3 Herve Poncharal mencakup aspek-aspek lain musim ini sejauh ini - termasuk aksi lintasan yang tidak dapat diprediksi, cedera Marc Marquez, balapan 'pintu tertutup' dan apakah acara berurutan dapat berlanjut pada 2021…

Crash.net:

Lima putaran pembukaan pasti tidak dapat diprediksi, dengan tiga dari empat pemenang balapan tidak pernah menang sebelumnya tahun ini. Tapi apakah menurut Anda semuanya akan beres dan mungkin orang-orang dengan lebih banyak pengalaman akan mulai di atas angin?

Herve Poncharal:

Jelas, fakta bahwa 'The Boss' - yaitu Marc - belum ada di sini telah membantu situasi menjadi lebih terbuka.

Sebelum awal tahun jika Anda berkata, 'Marc tidak akan berada di sana' banyak orang akan meramalkan, 'Oke, maka ini tahun untuk Dovi'. Karena dia menjadi runner-up tiga kali, dia yang paling berpengalaman dan Ducati adalah motor yang hebat. Jadi Dovizioso akan menjadi favorit panas.

Tapi saya selalu mendukung pebalap muda. Bagi saya masa depan selalu 'bertaruh pada masa muda' dan Anda bisa melihat dengan Brad, dengan Fabio, dengan Miguel. Anda tidak perlu bertahun-tahun di MotoGP; jika Anda cepat, Anda cepat.

Seringkali saya mendengar, 'beri dia lebih banyak waktu, ada terlalu banyak tekanan, dia harus belajar, dia masih muda'. Ya, pria seperti itu masih akan baik-baik saja. Namun jika Anda ingin menjadi calon juara dunia di MotoGP, Anda tidak perlu 3-4 musim untuk berpuasa.

Bagi saya, anak muda seperti Fabio Quartararo, Joan Mir, Brad Binder, Miguel Oliveira dan Jack Miller - yang memiliki beberapa musim lagi - siap untuk menang selama sisa tahun ini. Mereka tidak benar-benar menderita melawan orang-orang yang lebih berpengalaman seperti Dovi, Cal dan Petrucci.

Crash.net:

Bagaimana dengan Vinales?

Herve Poncharal:

Saya tidak tahu apa yang terjadi dengan Maverick, karena Maverick adalah pembalap yang sangat cepat. Aku terkejut. Ini semacam misteri karena dia jelas salah satu pebalap top di kejuaraan kami dan bagi saya sulit untuk memahaminya.

Saya tidak bekerja dengannya jadi saya tidak dapat berkomentar tetapi yang pasti ini adalah situasi yang aneh saat ini. Tapi kami masih memiliki banyak balapan tersisa dan mungkin Maverick akan menjadi juara ganda di Misano.

Crash.net:

Apakah menurut Anda orang-orang yang mungkin akan berjuang untuk gelar tanpa Marc, seperti Dovi dan Vinales, mungkin merasakan lebih banyak tekanan?

Herve Poncharal:

Saya akan mengatakan mungkin dalam benak Dovi atau Maverick, karena mereka bertengkar dengan Marquez di tahun-tahun sebelumnya, ketika mereka melihat Marc cedera di Jerez mungkin mereka berpikir 'ini akan menjadi tahun yang menarik bagi saya'. Sedangkan untuk semua anak muda, target mereka mungkin bukan juara tahun ini.

Crash.net:

Karena itu, mungkinkah para pemuda memiliki pola pikir yang berbeda dan hanya mengejar di setiap perlombaan?

Herve Poncharal:

Saya tidak berpikir mereka memiliki tekanan apa pun. Mereka bisa saja keluar, mencoba yang terbaik, bersenang-senang, belajar sebanyak yang mereka bisa - tapi sekarang mereka juga bisa melihat bahwa dengan berperilaku seperti itu dan mendorong apa adanya, mereka bisa memenangkan perlombaan.

Dan kejuaraannya begitu terbuka sehingga bahkan Miguel - dengan 2 DNF, bukan kesalahannya, dari 5 balapan - berada di urutan kesembilan tetapi hanya 27 poin dari keunggulan. Sungguh gila bahwa sembilan orang teratas, di atas kertas, memiliki peluang nyata untuk memenangkan kejuaraan.

Juga, di dalam sembilan besar ini Anda memiliki KTM, Suzuki, Honda, Yamaha, Ducati. Ini indah dan fantastis untuk kejuaraan, karena tidak hanya memiliki banyak pebalap yang bisa menang tetapi juga hampir setiap pabrikan yang terlibat bisa menang.

Di beberapa olahraga motor lain tidak begitu terbuka.

[[{"fid": "1520064", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Marc Marquez, Andalucia MotoGP 2020 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "} , "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Marc Marquez, Andalucia MotoGP 2020 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" " }}, "atribut": {"class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Crash.net:

Kami telah menyebutkan Marc, jika dia adalah pebalap Tech3, apakah Anda akan menyarankan dia untuk fit 100% dan mungkin fokus untuk kembali tahun depan, atau masih penting baginya untuk kembali musim ini?

Herve Poncharal:

Itu pertanyaan yang sulit! Saya percaya sekarang, dan saya pikir ini adalah cara Marc melihat situasi dan juga HRC; mereka tidak ingin melihat Marc kembali sampai dia benar-benar fit. Sepenuhnya siap untuk menang.

Karena ketika Mick Doohan kembali pada tahun 1992 di Brazil, dia hampir tidak bisa berjalan, tetapi dia masih bisa memenangkan kejuaraan sehingga Anda bisa mengerti mengapa dia mencoba. Bahkan jika Anda tahu secara fisik Anda tidak dalam posisi untuk berkendara dengan baik.

Tapi hari ini, apa gunanya Marc kembali kecuali dia benar-benar fit dan pulih? Saya tidak berpikir Marc akan kembali untuk mendapatkan 11 poin untuk posisi kelima! Dia tidak memiliki apa-apa untuk dibuktikan, jadi jika Marc kembali, dia akan ingin kembali sebagai Marc Marquez terbaik yang kita tahu, sepenuhnya fit dan sepenuhnya siap bertarung untuk kemenangan.

Gelar telah hilang tetapi saya yakin dia akan mencoba untuk kembali pada tahun 2020, karena bahkan jika Anda adalah Marc Marquez dan Anda telah memenangkan begitu banyak balapan dan begitu banyak kejuaraan, saya pikir itu baik sebelum liburan musim dingin untuk memiliki setidaknya satu beberapa balapan di mana Anda bisa mendapatkan kembali kepercayaan diri untuk mengonfirmasi 'Saya masih cepat'. Karena banyak hal yang terjadi di benak pengendara.

Saya cukup yakin dia akan kembali sebelum akhir tahun, tapi dia tidak punya alasan untuk terburu-buru. Kami tahu bahwa Marc masih 'The Boss' dan tidak ada yang perlu dibuktikan.

Saya berharap dia sembuh total karena dia adalah seseorang yang sangat saya hormati. Dia ikon kita. Jadi luangkan waktu Anda Marc dan kembalilah ketika Anda siap untuk menunjukkan apa yang dapat Anda lakukan.

Ini akan menarik karena jelas pebalap lain mengalami peningkatan, terutama yang muda. Beberapa dari mereka sekarang telah memenangkan balapan dan motor mereka juga meningkat pesat.

Tapi Marc tetap jadi patokan. Jadi kita akan melihat situasinya saat dia kembali.

Crash.net:

Berbicara tentang 2021, Danilo Petrucci pasti merasa lebih bahagia dengan keputusannya bergabung dengan KTM dan Tech3. Ketika dia menandatangani kontrak, RC16 memiliki hasil kering terbaik keenam, sekarang memiliki dua kemenangan dan tiga podium.

Herve Poncharal:

Yang pasti, meskipun tidak ada balapan apapun pada tahun 2020 ketika dia menandatangani kontrak, dari apa yang Pit Beirer katakan kepada saya, ketika Danilo mengunjungi KTM dan berbicara dengan Pit dan Mike Leitner, sangat jelas bahwa dia 100% bersedia untuk menandatangani. dan sudah percaya pada potensi dan perkembangan KTM.

Jadi saya yakin dia senang dengan keputusannya, tetapi saat ini dia adalah pembalap Ducati, balapan di kejuaraan 2020, dan saya ingin dia mendapatkan hasil yang lebih baik - berjuang untuk podium, berjuang untuk Ducati pertama - dan menikmati dirinya sendiri. .

Saya tidak berbicara terlalu banyak dengannya saat ini karena kami berdua sangat sibuk dan saya tidak ingin mengganggunya, tetapi menurut saya 2020 sejauh ini bukanlah musim di mana dia sangat menikmati dirinya sendiri. Tapi saya tidak tahu lebih dari itu.

[[{"fid": "1532512", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Herve Poncharal, MotoGP Austria 14 Agustus 2020 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ": salah, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "Herve Poncharal, MotoGP Austria 14 Agustus 2020", "field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 2 "}}]]

Crash.net:

Sebagai salah satu dari mereka yang diizinkan di balapan 'Pintu Tertutup' yang diadakan di bawah protokol khusus Covid, seperti apa rasanya di dalam?

Herve Poncharal:

Jadi, kita harus mengingat beberapa hal. Ketika kami berbicara sebelum musim, kami tidak yakin kami akan memiliki balapan tunggal pada tahun 2020. Jadi, telah memiliki lima balapan, ditambah semua balapan yang akan datang sudah luar biasa dan, seperti yang baru saja kami diskusikan, balapan itu sendiri sangat mengasyikkan.

Kami semua sedikit, saya tidak ingin mengatakan takut, tetapi khawatir dan penasaran untuk melihat seperti apa paddock itu dengan protokol yang sangat ketat di Jerez. 2-3 hari pertama agak aneh di Jerez karena kami harus melalui semua tes, menjaga jarak sosial, berhati-hati sepanjang waktu, tetap di daerah Anda. Tapi seperti semua yang Anda terbiasa dengannya.

Di Jerez panas luar biasa juga menjadi masalah besar. Tetapi saya harus mengatakan bahwa tiga balapan bulan Agustus - Ceko, Austria, Austria - cukup mudah ditangani. Organisasi, kontrol, keamanan, dan juga tim sudah memiliki pengalaman protokol dan semuanya menjadi lebih lancar. Kami membuat kemajuan besar.

Ini bekerja dengan sangat baik sekarang untuk jujur dan kami sudah terbiasa memakai masker setiap hari, dipindai dan diperiksa suhu, makan dengan jarak di antara kami, dll.

Karena pada akhirnya ini semua adalah detail. Yang utama kami ingin balapan. Kami ingin melakukan apa yang kami sukai.

Yang pasti itu tidak akan bertahan selamanya. Dan itu tidak bisa bertahan selamanya. Kami membutuhkan media untuk berada di sana, kami membutuhkan publik untuk berada di sana dan kami membutuhkan sponsor untuk berada di sana. Karena inilah model ekonomi yang berhasil.

Kami tidak 'mampu' memiliki lima tahun seperti ini. Tapi sebagai tahun transisi kami melakukannya dengan sangat baik.

Saya pikir jika Anda melihat pertandingan sepak bola dengan stadion yang benar-benar kosong, dengan 22 orang berlari mengejar bola - yang tidak terlalu berisik! - Anda bahkan dapat merasakan melalui TV bahwa ini menyedihkan dan aneh. Anda merindukan kerumunan dan kegembiraan.

Tentu saja, di MotoGP kami juga merindukan penonton, bendera, klakson, sorakan. Tetapi ketika kami mengikuti balapan di trek, melihat gambar TV seperti semua orang di rumah, karena kami 100% terlibat dalam musim yang intens dan sangat terbuka, Anda melupakan yang lainnya.

Juga harus saya katakan bahwa kami akan selalu membutuhkan media di lokasi karena ada hal-hal yang tidak dapat dilakukan melalui video call. Tapi tetap saja cara kerja orang-orang TV, cara kami melakukan tanya jawab dan konferensi pers melalui zoom dan memiliki begitu banyak jurnalis di belakang layar yang mengajukan pertanyaan - itu tidak ideal, tetapi situasi Covid membuat dunia tidak ideal.

Kami ingin segera menggunakan format lama. Namun sejauh ini kami berhasil memberikan umpan balik yang tepat kepada para penggemar, informasi yang benar kepada media dan media tetap bisa berfungsi.

Kami telah mencoba mengambil keputusan terbaik untuk membuat segalanya sebaik mungkin. Anda sebagai media harus menyampaikan pendapat Anda tentang itu, tetapi saya pikir Anda memiliki akses ke tim dan pembalap, Anda masih menjadi bagian dari pertunjukan dan masih dapat menulis untuk situs web atau makalah Anda. Mungkin tidak seperti yang Anda lakukan di situs, tetapi Anda tetap dapat melakukan pekerjaan Anda.

Crash.net:

Media tertulis tentu berada dalam posisi yang lebih beruntung daripada fotografer, yang tidak dapat melakukan pekerjaan mereka dari jarak jauh.

Herve Poncharal:

Kami harus memahami bahwa jika kami tidak memiliki protokol itu, seketat itu, kami mungkin tidak memiliki ras lagi. Saya menonton Tour de France dan semua orang sangat takut, sama untuk Formula Satu.

Jadi kami tidak melakukannya karena kami menyukainya, kami melakukannya karena inilah satu-satunya cara untuk meraih gelar juara kami saat ini.

Crash.net:

Dan langkah selanjutnya menuju normalitas akan terjadi di Misano, dengan beberapa penggemar diizinkan masuk ke trek untuk pertama kalinya musim ini.

Herve Poncharal:

Saya pikir mereka akan memiliki maksimal 10.000 penggemar sehari. Sudah terjual habis. Mereka akan memiliki protokol khusus tentunya. Mereka tidak akan bisa mengakses paddock. Mereka akan berada di beberapa tribun yang terhubung secara aman dan langsung dengan tempat parkir mobil. Ini akan menarik. Saya yakin akan tetap menyenangkan berada di sana.

Saya pikir Le Mans juga berencana untuk memiliki sesuatu yang serupa dan kami mendengar, belum dikonfirmasi, bahwa Portugal ingin memiliki mungkin 50.000. Tapi yang pasti Misano, Le Mans dan Portimao akan memiliki beberapa penonton.

Kami harus mempelajari dan melihat bagaimana situasi virus membaik. Kami harus bekerja dengan otoritas lokal dan mengambil keputusan terbaik dalam situasi apa pun yang kami hadapi.

[[{"fid": "1535529", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Pol Espargaro, balapan MotoGP Austria 16 Agustus 2020 "," field_search_text [und] [0] [value] ": ""}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"3": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": salah , "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "Pol Espargaro, balapan MotoGP Austria 16 Agustus 2020", "field_search_text [und] [0] [ nilai] ":" "}}," atribut ": {" class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 3 "}}]]

Crash.net:

Biasanya September adalah saat kita mendapatkan draf pertama kalender tahun depan. Jelas, ini bukan tahun yang normal dan masih banyak yang harus didiskusikan, tetapi menurut Anda apakah mungkin balapan back-to-back dapat berlanjut di beberapa trek pada 2021, menggantikan peristiwa yang hilang? Ataukah niat untuk kembali ke format kalender biasa?

Herve Poncharal:

Tidak mungkin untuk menjawab pada tahap ini karena kami tidak memiliki kartu di tangan kami untuk memutuskan. Yang pasti, skenario ideal adalah kembali ke kalender normal dengan 20 balapan seperti yang direncanakan untuk tahun 2020.

Sayangnya, terlihat sangat sulit untuk dibayangkan. Tapi kami harus menunggu karena kami ingin balapan sebanyak mungkin di banyak negara. Dan kami ingin media, penggemar, keramahan kembali bersama kami.

Tapi [Covid] ini adalah sesuatu yang sulit dikendalikan. Semua orang mengira pada bulan Juli virus akan meninggalkan kita sendiri dan sekarang kembali lagi di banyak tempat. Bagaimana jadinya selama musim dingin, tidak ada yang tahu. Apakah vaksin akan datang? Tidak ada yang tahu kapan.

Jadi membuat kalender sekarang akan menjadi gila. Mudah untuk menerbitkan replika kalender 2020 yang direncanakan, tetapi apa artinya jika pada November kita membatalkan setengahnya?

Jadi saya percaya kita harus tetap mencoba menunggu sebentar karena ada terlalu banyak hal yang tidak diketahui saat ini yang di luar kendali kita.

Yang bisa saya jawab adalah bahwa para back-to-back di sirkuit yang sama benar-benar baru di Formula Satu dan MotoGP. Sejujurnya, bagi saya ini bekerja dengan sangat baik. Sangat menarik karena kami memiliki balapan yang sangat berbeda. Balapan kedua sama sekali bukan salinan dari balapan pertama.

Yang pasti jika Anda sangat cepat di balapan pertama, Anda tidak akan menjadi yang terakhir di balapan kedua. Tapi kami telah belajar banyak. Maksud saya, saya berharap ini menarik bagi publik dan media, tetapi secara teknis ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk memahami motor Anda lebih baik dan untuk pabrikan untuk mengembangkan motor.

Karena ketika Anda telah menyelesaikan balapan Jumat pertama, Sabtu, Minggu akhir pekan dan Anda hampir mendapatkan set-up yang bagus, maka Anda bersedia untuk mencoba sesuatu yang berbeda dan mengambil sedikit lebih banyak risiko di FP1 atau FP2 yang kedua. balapan akhir pekan jika cuaca stabil.

Jadi back-to-backs di sirkuit yang sama sangat menarik bagi kami secara teknis. Sebagian besar teknisi dan pebalap yang saya ajak bicara menyukainya, meskipun sebelum kejuaraan dimulai ada banyak orang negatif. Jadi itu sudah berubah.

Saya tahu secara ekonomi tidak masuk akal untuk itu, tetapi jika situasi sanitasi memaksa kami, kami akan senang melakukannya lagi tahun depan. Kami akan melihat apa yang dibawa oleh situasinya.

 

Comments

Loading Comments...