Dengan Suzuki memastikan mundur dari MotoGP akhir musim ini, spekulasi tentang tim atau pabrikan mana yang bisa mengisi slot yang ditinggalkan skuat Hamamatsu menjadi bahasan menarik.

Aprilia dan Yamaha dikabarkan akan menghadirkan tim satelit, dengan beberapa pabrikan baru juga tertarik untuk masuk ke MotoGP. Namun, sudah dipastikan itu bukan Kawasaki.

Peraih delapan gelar juara WorldSBK sejak seri dimulai 1988, enam di antaranya ada di tangan Jonathan Rea, Kawasaki memilih hengkang dari MotoGP 2009 karena alasan finansial.

Dan sementara rumor telah beredar di musim-musim sebelumnya tentang kemungkinan kembali, hubungan 'sulit' [karena kurangnya kata yang lebih baik] tetap ada antara Kawasaki dan mereka yang bertanggung jawab atas MotoGP.

Tapi dengan Kawasaki yang begitu sering menjadi tolok ukur di Superbikes, ditambah tim juga memiliki Jonathan Rea yang dinilai pantas bersaing di paddock Grand Prix, mundurnya Suzuki bisa jadi jalan untuk comeback mengejutkan dari The Green Force.

Namun setelah berbicara dengan Team Manager KRT Guim Roda, kami merasa langkah itu sama sekali tidak menarik minat Kawasaki.

Berbicara kepada Crash.net, Roda memberikan pernyataan atas nama Kawasaki, yang berbunyi: "Mengenai urusan Suzuki, setiap perusahaan memiliki strategi mereka sendiri dan tidak tepat bagi saya untuk memberikan pendapat tentang strategi mereka karena saya tidak tahu semua. fakta.

"Memang benar bahwa, selama bertahun-tahun, kehidupan berubah dan dunia berkembang, sehingga bisnis dan perusahaan perlu beradaptasi. Dalam setiap keputusan selalu ada poin baik dan buruk, tetapi, seperti yang saya katakan, ini adalah bisnis Suzuki dan bukan milik kami.

“Saya yakin Suzuki dan Dorna akan menemukan solusi terbaik untuk jalan keluar ini, karena semua orang menyukai dunia balap ini. Balapan selalu membutuhkan biaya besar, dan perusahaan perlu terus-menerus meninjau alasan mengapa balapan dan membenarkannya dengan sangat baik untuk memastikannya. itu adalah investasi yang baik dan dipahami oleh semua orang yang terlibat.

<a class=Joan Mir, French MotoGP, 14 May" data-delta="1" data-fid="1741068" data-media-element="1" src="https://cdn.crash.net/styles/large/s3/pa/3081389.0008.jpg?itok=okpI-IVR" typeof="foaf:Image" />

"Dari sudut pandang Kawasaki, bertahun-tahun yang lalu, saya percaya KMC Jepang memutuskan untuk fokus pada Kejuaraan WorldSBK karena beberapa alasan utama dan alasan itu masih relevan."

Penjualan motor lebih menarik dari balapan MotoGP

Selain itu, Kawasaki juga menambahkan bahwa dampak yang dihadirkan dari WorldSBK terhadap penjualan motor jalanan lebih menarik ketimbang prestise yang dihadirkan MotoGP.

“Nilai merek dari paparan media yang diwujudkan oleh WorldSBK sangat bagus dan itu menunjukkan kualitas Kawasaki dan cara kerja yang serius," lanjut Roda.

"Di KRT, kami merasa ini membantu menjual banyak model lain, bukan hanya Ninja. Sepeda motor adalah gairah dan, dengan balap , kami tegaskan semangat ini KRT mencoba membagikan ini kepada semua penggemar Kawasaki di dunia.

“Secara teknis, di WorldSBK kami menggunakan model produksi massal, lebih logis untuk balapan dengan cara ini daripada membuat sasis, mesin, atau aerodinamika baru setiap tahun seperti di MotoGP.

"Untuk Kawasaki dan KRT lebih mudah mengelola sumber daya internal yang menghubungkan mereka dengan R&D dan produksi massal sepeda jalanan daripada mencoba membuat pertunjukan balap dengan sepeda yang tidak dapat dibeli oleh pelanggan akhir untuk digunakan di jalan.

"Di KRT kami mencoba yang terbaik di setiap balapan dan setiap tes untuk meningkatkan paket dan juga memberi energi kepada penggemar Kawasaki di seluruh dunia, apa pun mesin yang mereka kendarai. Saya pribadi percaya itulah semangat balap Kawasaki."

Sementara kembalinya ke MotoGP untuk Kawasaki akan membuat penggemar bersemangat di seluruh dunia dan memberi kami kesempatan untuk melihat Rea bertarung dengan juara dunia MotoGP Fabio Quartararo, Marc Marquez dan Francesco Bagnaia, pengganti Suzuki sepertinya tidak akan datang dari pabrikan di luar brand yang sudah ada.

Kawasaki dan Rea saat ini memimpin dalam hal kemenangan WorldSBK pada 2022 dengan lima, satu lebih banyak dari Alvaro Bautista yang memimpin kejuaraan dunia.