Aprilia mengumumkan kontrak baru untuk kedua pembalap jelang balapan kandang Grand Prix Italia di Mugello, sekaligus menjadi tim pertama yang memastikan line-up pembalap untuk musim 2023.

Aleix Espargaro membuat sejarah dengan kemenangan kelas utama pertama Aprilia di Argentina tahun ini dan tiba di ronde delapan dengan finis di urutan kedua dalam kejuaraan dunia.

CEO Aprilia Racing Massimo Rivola: “Saya sangat senang mengumumkan Aleix Espargaro dan Maverick Vinales akan terus bersama Aprilia selama dua tahun ke depan.

"Saya tidak mempertimbangkan opsi [pebalap] lain... Aleix membantu membangun 'keluarga' ini bersama kami dan kami mempertimbangkan Maverick di dalam keluarga ini."

Terlepas dari pembicaraan sebelumnya tentang negosiasi yang sulit, Espargaro sekarang akan tetap bersama Aprilia untuk musim ketujuh pada 2023, setelah membantu membawa proyek RS-GP dari belakang ke depan grid.

Setelah akhirnya memecahkan rekor posisi keenam terbaik MotoGP Aprilia dengan podium di Silverstone 2021, Espargaro telah mengambil lebih banyak mimbar (empat) daripada pembalap lain sejauh tahun ini.

"Saya sangat senang," kata Espargaro. “Kami melakukan pekerjaan dengan baik dalam enam tahun terakhir, ini akan menjadi delapan tahun pada akhir 2024. Sangat bagus dari sisi manusia dan teknis untuk tinggal di sini. Sekarang saya bisa lebih fokus dan tenang. Kami memiliki peluang besar di depan kita tahun ini."

Pembalap berusia 32 tahun itu menambahkan: "Ketika saya menandatangani kontrak dengan Aprilia, saya berkata pada diri sendiri: 'Semua orang mengatakan bahwa Anda sudah selesai, Anda meninggalkan Suzuki dan Anda pergi ke Aprilia yang bukan motor yang kompetitif. Ini adalah akhir dari karir Anda. ' . Dan saya berkata pada diri sendiri: 'Sekarang Anda akan melihat apakah ini akhir karir saya atau tidak'.

“Ini benar-benar membutuhkan lebih banyak waktu daripada yang saya harapkan! Tapi akhirnya kami menunjukkan kepada semua orang bahwa ada potensi di sana. Tahun ini kami berjuang, saya di atas dan saya sangat senang.

“Hidup bisa berubah sangat cepat. Satu setengah tahun yang lalu ketika Anda melihat Maverick pergi dari Yamaha di Austria, semua orang mungkin berpikir itu adalah akhir hidupnya.

"Dia pergi dari Yamaha, motor [yang memenangkan] gelar, untuk Aprilia. Dan lihat tahun ini, Aprilia tiba di Mugello memimpin kejuaraan tim, berjuang untuk gelar. Fabio mengatakan bahwa dia tidak bisa menyalip saya di Le Mans.

"Jadi Anda harus selalu percaya dan inilah yang kami lakukan dan kesinambungan Maverick, saya sendiri, saya harap juga Savadori dalam peran tim penguji. Itu akan menjadi kunci untuk terus berjuang demi impian kami."

Dengan 98 poin dari tujuh putaran, Espargaro telah melampaui penghitungan poinnya di Aprilia sepanjang musim antara 2017-2020 dan berada di jalur untuk melampaui totalnya pada 2021 (120 poin, kedelapan secara keseluruhan) pada pertengahan musim ini.

Aleix Espargaro, Maverick Vinales, Spanish MotoGP, 30 April

Sementara hasil menakjubkan Espargaro berarti akan mengejutkan jika dia tidak mencapai kesepakatan baru dengan Aprilia, masa depan Vinales tampak kurang jelas dan - dengan begitu banyak pembalap lain yang belum menandatangani kontrak - banyak yang percaya Aprilia mungkin menunggu sebelum memutuskan siapa rekan setim Aleix.

Sebaliknya mereka telah menunjukkan kepercayaan mereka pada Vinales, yang melakukan debut bersama Aprilia September tahun lalu, menyusul perpisahan yang mengejutkan di pertengahan musim dari Yamaha.

Pemenang balapan di Suzuki GSX-RR (1) dan M1 (8), Vinales memiliki hasil terbaik ketujuh sejauh ini di RS-GP, tetapi merasa dia memiliki kecepatan untuk mencapai lebih banyak jika dia bisa lolos lebih tinggi di jaringan.

"Saya sangat senang untuk melanjutkan kemajuan dan bekerja di sini," kata Vinales. “Ini adalah dorongan kepercayaan diri bagi karir saya untuk berada di dalam pabrik tingkat tinggi yaitu Aprilia dan bersama-sama kami membangun tim yang kuat.

“Dengan Aprilia kami bekerja sangat dekat dan kami bekerja untuk tujuan kami, untuk berada di podium dan [mendapatkan] kemenangan yang menurut saya pantas untuk Aprilia.

"Begitu saya masuk keluarga Aprilia saya merasa sangat baik. Saya merasa ini adalah tempat saya, untuk terus mengembangkan potensi dan gaya membalap saya.

"Jadi ketika saya menerima berita [kontrak], saya sangat senang, sangat bangga, dan itu memberi saya banyak motivasi untuk melanjutkan dan melihat apa yang bisa saya lakukan dengan semua pabrik Aprilia."

Lima podium Espargaro sejak Silverstone musim lalu berarti Aprilia akan bergabung dengan pabrikan MotoGP lainnya dalam bersaing tanpa konsesi teknis dari 2023.

Direktur teknis Aprilia Racing Romano Albesiano mengatakan: “Sangat penting untuk menjaga pembalap yang sama. Perubahan akan menjadi tantangan yang sulit.

"Saya sangat senang dan bangga untuk terus bekerja dengan Aleix, ini adalah cerita yang panjang, dan saya cukup yakin dengan Maverick kami akan mencapai level yang sama.

"Aleix selalu percaya pada proyek ini. Lebih dari semua orang yang akan saya katakan, dan dia terus mendorong. Terkadang dia mendorong dengan cara yang keras, tapi dia benar.

"Dan senang melihatnya sejak pertama kali dia melompat ke atas motor dengan tekad yang sama, dengan kekuatan dan kecepatan yang sama - karena jangan lupa bahwa dia telah ditempatkan bersama banyak pembalap [di sini] dan dia selalu lebih cepat. Saya pikir ini adalah poin yang sangat penting.

“Memiliki Maverick Vinales di tim kami akan menjadi semacam mimpi beberapa tahun yang lalu. Sekarang itu kenyataan dan saya sangat senang. Dia orang yang fantastis, dia seorang antusias, dia membawa banyak pendapat teknis dan informasi sebagai nah itu mungkin berbeda dari apa yang dibawa Aleix.

"Tapi sangat penting bagi kami untuk memperluas jangkauan motor kami, untuk menjadi cepat dengan lebih dari satu pebalap, tentu saja."

Vinales dan Espargaro hanya bergabung dengan Marc Marquez (Repsol Honda), Franco Morbidelli (Monster Yamaha), Francesco Bagnaia (Ducati) dan Brad Binder (Red Bull KTM) yang memiliki tempat resmi di grid MotoGP tahun depan.

Tapi dengan Suzuki meninggalkan MotoGP, kursi tim pabrik yang tersedia sekarang terbatas hanya satu tempat masing-masing di Repsol Honda, Ducati Lenovo, Monster Yamaha dan Red Bull KTM, dengan kesepakatan baru Yamaha Fabio Quartararo semakin terlihat sebagai formalitas.

Maverick Vinales, French MotoGP, 13 May

Akankah Aprilia memiliki tim satelit?

Performa luar biasa Aprilia telah mendorong minat dari tim lain untuk menjadi bagian dari proyek satelit RS-GP yang telah lama ditunggu-tunggu.

"Jawabannya akan segera, jika ya atau tidak, karena tenggat waktu yang kami berikan adalah sekitar waktu ini," kata Rivola. "[Tim satelit] ini adalah sesuatu yang saya dorong dan Aleix mendorong saya untuk melakukannya.

"Tetapi jika itu tidak memungkinkan, kami akan melanjutkan seperti yang kami lakukan sejauh ini, dan kami tidak melakukannya dengan terlalu buruk.

"Ini bukan sesuatu yang harus kami lakukan, tetapi ini adalah kesempatan bagi perusahaan kami untuk berkembang - motor, pebalap, insinyur. Tetapi untuk membuatnya dengan benar, kami harus memiliki jawaban ya atau tidak dalam beberapa hari ini."

Espargaro berkata: "[Tim satelit] adalah pekerjaan Massimo dan saya tidak akan pernah mengatakan apa yang harus dia lakukan. Satu-satunya hal yang saya katakan adalah bahwa saya sangat menyukainya.

"Saya tidak dapat menjelaskan alasannya. Karena itu tidak akan terjadi. banyak mengubah hidup saya. Tapi untuk melihat lebih banyak RS-GP di trek akan luar biasa bagi saya.

"Anda hanya perlu melihat ke belakang belum lama ini ketika tidak ada yang ingin mengendarai motor kami. Sekarang banyak pebalap berbakat, banyak tim yang melihat motor kami. Jadi kami sangat bangga."

Di atas kertas, RNF, yang saat ini memiliki kontrak satu tahun dengan Yamaha, adalah satu-satunya tim satelit yang ada yang dapat beralih ke mesin Aprilia musim depan.