Pabrikan Italia, yang saat itu belum pernah finis lima besar dengan RS-GP-nya, jelas menyimpan harapan untuk meyakinkan Andrea Dovizioso untuk membalap untuk tim di masa depan.

Aprilia menyiapkan serangkaian tes bersama Dovizioso, debut di Jerez diikuti dengan sesi hujan di Mugello kemudian tes dua hari yang 'sangat menarik' di Misano pada akhir Juni.

“Aprilia Racing mengambil langkah-langkah untuk menemukan solusi terbaik dalam hal pembalap untuk ditempatkan di grid pada tahun 2022,” kata Massimo Rivola dari Aprilia setelah tes Misano Dovizioso.

"Andrea tentu termasuk dalam solusi yang kami nilai, tetapi ada alternatif yang sangat menarik dan valid di atas meja dan keputusan harus segera diambil."

Ducati's BIG DECISION coming soon! | Crash.Net MotoGP Podcast 59

Sementara Aprilia sangat ingin menandatangani pemenang balapan MotoGP 15 kali, Dovizioso tetap ragu-ragu.

“Mereka ingin melakukan [balapan] itu sejak awal,” kata Dovizioso di Silverstone akhir pekan lalu. “Tetapi saya menjelaskan kepada mereka bahwa saya hidup (momen yang berbeda). Saya bahkan tidak ingin melakukan tes, tetapi mereka meyakinkan saya karena, terutama Massimo, bekerja dengan cara yang benar.

“Massimo adalah orang yang sangat cerdas. Jadi kami melakukan itu [tes]. Tetapi sejak awal saya memberi tahu mereka bahwa saat ini saya tidak merasa ingin melakukan [balapan] ini untuk tahun depan.”

Maverick Vinales menjadi besar lainnya segera muncul di radar Aprilia, dampak dari perpisahan mengejutkan bersama Yamaha yang membuka pintu bagi Dovizioso untuk mengendarai YZR-M1 spesifikasi pabrik untuk RNF pada 2022.

Tidak menyesal tolak Aprilia untuk Yamaha

Aprilia muncul sebagai kekuatan baru musim ini, merayakan enam podium dan kemenangan balapan pertamanya. Sementara itu, cerita berbeda terjadi untuk Dovizioso bersama Yamaha.

Memang, pabrikan garpu talah memimpin klasemen dengan juara bertahan Fabio Quartararo, namun itu cerita berbeda untuk M1 lainnya.

Yamaha memimpin klasemen dengan juara bertahan Fabio Quartararo, tapi itu cerita yang berbeda untuk M1 lainnya, dengan Franco Morbidelli hanya 19, Darryn Binder 21 dan Dovizioso 22.

Kalau dipikir-pikir, mudah untuk mengatakan bahwa Aprilia akan menjadi pilihan yang lebih baik untuk Dovizioso, tetapi pembalap Italia itu tidak menyesal.

“Tidak [menyesal]. Karena semuanya berkaitan dengan perasaan yang Anda miliki saat melakukan sesuatu. Perasaan [selama tes Aprilia] tidak cukup baik untuk mengatakan, 'Saya ingin melakukan ini, ini dan ini',” jelasnya.

Menarik Dovizioso demi opsi Yamaha adalah kampanye 2012 yang tak terlupakan dengan satelit M1 untuk Tech3, ketika Dovizioso meraih enam podium dan finis keempat di kejuaraan dunia dengan mesin berusia satu tahun.

Herve Poncharal dari Tech3 baru- baru ini mengatakan kepada Crash.net bahwa 'impian' untuk membalap di pabrik M1 mungkin tidak pernah hilang dan Dovizioso menegaskan: “Dalam benak pengendara, Anda diyakinkan oleh banyak hal. Dalam pikiran saya itu tahun 2012, terakhir kali saya balapan dengan motor ini.

“Dalam pikiran saya, saya yakin dengan Yamaha sejak tahun itu. Dalam pikiran saya, 'Oke, jika saya memiliki kontrak pabrik, saya benar-benar ingin melakukannya dengan Yamaha'. Dan kemungkinan itu datang. Jadi itu satu-satunya pilihan.”

Sayangnya untuk Dovizioso, sejak pertama kali dia mengendarai iterasi modern YZR-M1 di Misano tahun lalu, ia sadar itu membutuhkan gaya balap yang sangat spesifik dan hanya bisa dikuasai oleh Quartararo saat ini.

“Bagi saya apa yang terjadi pada motor sangat jelas. Saya tidak pernah mengubah pendapat saya. Langsung saja aku bisa merasakannya. Tidak ada pertanyaan dalam pikiran saya,” katanya di GP Inggris.

“Cara untuk menjadi lebih cepat [dengan motor ini] adalah cerita yang sama – membuat lebih banyak kecepatan di tengah tikungan dan tidak terlalu memperhatikan area traksi.

“Agar lebih cepat, saya harus membawa lebih banyak kecepatan di tengah dan keluar dengan lebar. Tapi bagi saya sangat sulit untuk melakukan itu. Itu dia."

Pembalap berusia 36 tahun itu kini hanya memiliki dua balapan tersisa sebelum gantung sepatu MotoGP. Meskipun menyenangkan untuk membayangkan dia bisa keluar dan menikmati sisa lapnya dengan prototipe Grand Pix, pada kenyataannya “semuanya berhubungan dengan kecepatan. Terutama karena cara mengendarai sepeda ini bukan cara saya.

"Kalau kita tidak punya transponder [timing], kita bisa menikmati. Tapi seperti ini, tidak."

Meskipun Dovizioso tidak dapat membuat M1 bekerja, dan tidak mencari alternatif MotoGP untuk 2023, “Saya tahu saya bisa kompetitif bahkan jika saya berusia 36 tahun.

“Saya tidak pernah mencoba berbicara dengan seseorang tentang tahun depan [tetapi] saya yakin saya bisa kompetitif dalam situasi yang berbeda. Berapa banyak saya tidak tahu.

“Dua tahun lalu saya berada di urutan ke-4 [di kejuaraan dunia]. Saya yakin saya cepat. Saya tidak punya pertanyaan tentang itu. Itu tidak bisa berubah dari satu tahun ke tahun lainnya.”

“Aleix memiliki gaya yang bahkan [lebih tua] daripada saya. Itu tidak berhubungan dengan itu. Apakah Anda pikir dalam dua tahun posisi di atas motor bisa mengubah kejuaraan? Saya kira tidak demikian."

Bela pendekatan Yamaha untuk fokus ke Quartararo

Jurang performa antara pebalap Yamaha musim ini menciptakan dilema pengembangan.

Haruskah pabrik mengambil risiko perubahan besar-besaran untuk mencoba dan meningkatkan level semua pengendaranya, tetapi berpotensi menurunkan kinerja Quartararo (situasi Marc Marquez dan Honda) atau fokus pada pengembangan mesin - satu-satunya area yang diminta oleh El Diablo?

Tidak mengherankan, Yamaha telah memilih yang terakhir, termasuk mempekerjakan mantan desainer mesin Formula 1 Luca Marmorini sebagai konsultan.

"Ini cara yang tepat untuk mencoba lebih kompetitif dengan Fabio, ya," kata Dovizioso dari fokus mesin Yamaha 2023.

Tapi itu tidak akan menjadi keuntungan besar bagi Dovizioso dan, dengan perluasan, pengendara M1 lainnya.

"Jika Anda memberi saya lebih banyak kekuatan, tetapi saya lambat di tikungan, saya juga akan lambat," katanya. “Bagaimana Anda bisa mengubah kecepatan di tengah tikungan dengan kekuatan lebih? Ini bukan tentang kekuatan bagi saya.”

Meski demikian, Dovi memahami strategi Yamaha untuk memenuhi kebutuhan Quartararo terlebih dahulu.

"Ini normal. Honda melakukan ini dengan Marc dan mereka memenangkan banyak hal. Saya menerima itu. Mungkin jika saya Yamaha, saya akan melakukan hal yang sama.”

Cara kerja pabrikan Jepang berbeda dengan Eropa

Quartararo dan Yamaha mungkin memimpin kejuaraan dunia tetapi pembalap Ducati, Aprilia dan KTM mengisi enam tempat teratas di MotoGP Inggris dengan hanya satu Suzuki (Alex Rins) dan Yamaha (Quartararo) di dalam sepuluh besar.

Dovizioso, yang menghabiskan delapan tahun bersama Ducati sebelum tes Aprilia dan kembalinya satelit Yamaha, merasakan momentum jelas berayun ke motor-motor Eropa.

“Itu jelas. Tidak dari sekarang. Saya pikir dalam lima, enam tahun terakhir, itu mulai berubah, ”kata Dovizioso. “Struktur pabrikan Eropa benar-benar berbeda dari Jepang, dan seberapa banyak orang Eropa mendorong dan berapa banyak risiko yang diambil orang Eropa benar-benar berbeda dari Jepang.

“Itu benar-benar mengubah MotoGP. Itu jelas. Tapi tidak dari tahun ini. Pada akhirnya, basis [sepeda] Jepang menurut saya masih lebih baik, tetapi basisnya tidak cukup. Anda membutuhkan paket lengkap.

“Menurut saya, pabrikan Eropa menunjukkan betapa bagusnya mereka sekarang karena mereka bekerja dengan cara yang berbeda, tetapi terutama struktur tim dan di belakang berbeda dari pabrikan Jepang.

“Mereka [Jepang] memenangkan banyak hal. Mereka melakukan sejarah [hebat]. Tapi ini adalah pengembangan kelas terbaik di sepeda motor. [Perubahan] ini normal.”

Setuju bahwa pabrik-pabrik Jepang membutuhkan pola pikir yang berbeda untuk menanggapi saingan mereka di Eropa, Dovizioso memberikan wawasan tentang pengalamannya sendiri dalam mencoba beradaptasi dengan M1.

“Saya tidak bisa bekerja dengan cara yang saya inginkan, untuk mencoba mengubah situasi. Tapi, ketika Anda berbicara dengan mereka, dan kami melakukan banyak pertemuan, Anda memahami ini adalah mentalitasnya. Ini adalah karakter pabrikan; Anda bisa melakukan ini dan Anda tidak bisa melakukan ini.”

“Saya pikir intinya adalah mentalitas,” tambahnya. “Salah mengatakan 'ini yang harus mereka lakukan'. Aku bukan orang seperti itu. Tapi lebih ke mentalitas. Reaksi orang Jepang berbeda dengan reaksi orang Eropa.”

Dovizioso akan memulai acara kedua dari belakang untuk Yamaha di Austria akhir pekan ini, tempat dari beberapa kemenangan terbesarnya, atas Marc Marquez pada 2017 dan 2019.