Sementara Pol Espargaro mungkin telah mengambil satu-satunya podium RCV 2022 yang direvisi sejauh ini, di Qatar, hasil sejak itu menunjukkan bahwa HRC tetap sangat bergantung pada Marc Marquez.

Honda tidak sendirian dalam hal itu; Yamaha berada dalam situasi yang sama dengan juara bertahan Fabio Quartararo.

Tapi sementara Quartararo memimpin klasemen tahun ini, masalah bagi HRC adalah - selain masalah fisik - bahkan juara dunia delapan kali Marquez tidak dapat mengekstraksi kecepatan yang cukup dari motor terbaru.

Ducati's BIG DECISION coming soon! | Crash.Net MotoGP Podcast 59

Sebelum dia mundur untuk menjalani operasi pada lengan kanannya yang bermasalah, Marquez sering terdengar membuat komentar pra-balapan yang tidak terpikirkan: “Peringkat ke-5-10 adalah posisi kami saat ini dan di situlah kami akan mencoba bertarung.”

Dan dia benar. Dalam delapan balapan sebelum menuju ke AS untuk penataan tulang, Marquez mengambil finis terbaik di urutan ke-4, ditambah posisi ke-5, tiga posisi ke-6 dan ke-10.

Hasil terbaik Honda sejak Marquez mundur adalah peringkat 10, membuat mereka berada di urutan keenam dan terakhir di kejuaraan konstruktor. Espargaro telah turun dari posisi ke-3 awal ke urutan ke-17 di klasemen pebalap, dengan Takaaki Nakagami dari LCR dan Alex Marquez masing-masing berada di urutan ke-16 dan ke-18.

“Kami para pebalap Honda membutuhkan bantuan dari Jepang, bahwa ada perubahan karena semua pebalap menderita,” kata Marc Marquez kepada DAZN.

“[Ketika] saya membalap tahun ini, saya juga mengalami kesulitan, bukan hanya karena lengan saya tetapi juga karena saya tidak bisa bergaul dengan baik dengan motor dan di situlah kami dipaksa untuk berubah dan berjuang untuk kejuaraan di musim mendatang. ."

Marquez akan menghadiri MotoGP Austria akhir pekan ini untuk mendapatkan pembaruan langsung tentang rencana Honda untuk motor 2023, versi prototipe yang dapat tersedia untuk tes Misano September.

Mungkinkah Marquez fit untuk balapan di tes itu? Sementara lengannya berkembang dengan baik, #93 belum kembali ke motor apa pun dan menjelaskan bahwa dia tidak akan terburu-buru untuk kembali.

“Pada akhir Agustus, 12 minggu dari operasi, saya akan melakukan CT scan di mana kita harus melihat evolusi dalam pemulihan tulang dan akan memberi kita indikasi,” kata Marquez.

“Tetapi jika karena alasan apa pun saya harus memperpanjang pemulihan dua minggu, saya harus melakukannya. Saya tidak bisa membuang semua pekerjaan yang telah dilakukan selama ini.

“Ketika dokter memberikan izin dan saya memiliki kekuatan yang cukup, mengendarai sepeda motor akan menjadi salah satu hal pertama yang akan saya lakukan karena di situlah otot-otot spesifik bekerja paling baik dan kami akan bisa mencapai 100% sesegera mungkin. .”

'Tahun yang menarik untuk pasar pembalap'

Musim 2023 tidak hanya akan melihat perubahan teknis di Honda, tetapi juga perubahan besar dalam susunan pembalapnya.

Alex Marquez sudah dipastikan hengkang dari LCR ke Gresini Ducati, dan digantikan Alex Rins, sedangkan Espargaro diperkirakan hengkang ke Tech3 KTM dan digantikan Joan Mir.

Masa depan Nakagami di LCR juga tidak jelas, dengan pemenang balapan Moto2 Ai Ogura juga dalam pertarungan.

“Ini berubah menjadi tahun yang menarik bagi pasar [pebalap], ada banyak pergerakan,” kata Marquez. “[Beberapa] pembalap yang berada di Honda pindah, saudara saya ke Ducati, Pol Espargaro ke KTM.

“Dua tempat tetap gratis, satu akan ditempati oleh Alex Rins, seorang pebalap hebat seperti yang dia tunjukkan di Silverstone, di mana dia membalap dengan level tinggi. Tampaknya, begitu kata mereka, Repsol Honda lainnya adalah untuk Joan Mir. Tidak ada yang dikonfirmasi, setidaknya yang saya tahu. ”

Tentang kepindahan saudaranya ke Ducati, Marquez berkata: “Kami hidup bersama dan, berbicara dengannya, dia membutuhkan motivasi yang berbeda. Sulit untuk mempertahankan mereka ketika Anda tertinggal begitu jauh.”

Pembalap penguji HRC Stefan Bradl akan terus menggantikan Marquez, bersama Espargaro, di Red Bull Ring, di mana kembalinya KTM Espargaro dapat dikonfirmasi secara resmi.