Setelah kemenangan sensasionalnya di Aragon, ditambah kemalangan Fabio Quartararo, Enea Bastianini Bastianini kini hanya terpaut 48 poin di belakang sang juara bertahan MotoGP.

Saat ini, tiga besar klasemen MotoGP 2022 hanya dipisahkan 17 poin, yang merupakan margin terkecil sejak awal musim. Francesco Bagnaia, yang tertinggal 10 poin dari Quartararo, pada dasarnya menjadi harapan terbesar Ducati untuk mengamankan gelar sejak Casey Stoner tahun 2007, namun Bastianini juga tidak bisa dikesampingkan.

Sejak Assen, lima balapan lalu, Bagnaia telah mengurangi defisitnya dari 91 poin menjadi hanya sepuluh, menunjukkan ayunan poin besar dapat terjadi.

Tentu saja, kesalahan dari Quartararo (Assen) dan kemalangan Aragon punya andil dalam membantu Bagnaia menutup celah itu, seperti halnya Espargaro dan Bastianini. Namun, pebalap Gresini dalam performa yang baik seperti Bagnaia, jadi kesalahan apa pun dari tiga besar bisa sangat mahal.

Ditanya bagaimana ia melihat Bastianini dalam pertarungan gelar, Quartararo berkata: "Oke, seperti seorang pebalap, dia super, super kuat. Sebagai rival, saat ini lima balapan sampai akhir dan dia kurang bersaing dibandingkan kami.

“Saya pikir dia 48 poin [di belakang], tetapi kemudian jika beberapa dari kami melakukan kesalahan maka dia tidak akan sejauh ini. Saya tidak berpikir dia lebih dari penantang karena dia membuat balapan yang luar biasa di Aragon. Saya mengerti dia sebagai saingan tapi tentu saja, sedikit lebih jauh dari Aleix dan Pecco."

Espargaro memiliki pemikiran serupa selama konferensi pers pra-acara di Motegi, dengan mengatakan: "Dia memiliki kecepatan yang sangat tinggi, dia menunjukkan itu di Misano dan Aragon. Kecepatan sangat tinggi dengan motor yang sangat kuat dan apa pun bisa terjadi di kejuaraan ini.

“Masalahnya, tidak akan mudah bagi Ducati di kejuaraan untuk memahami situasi mana yang terbaik dan dia masih menjadi penantang gelar dalam poin, tetapi Pecco [Bagnaia] lebih dari dia.

"Kami akan melihat bagaimana mereka menangani ini tetapi dia sangat, sangat cepat. 48 poin untuk memenangkan gelar dalam lima balapan akan sulit baginya."

Bastianini: Peluang jadi juara MotoGP 'sangat kecil'

Dengan Ducati memegang keuntungan besar atas para pesaingnya di trim kualifikasi, akan lebih banyak pengulangan situasi Aragon dari Misano di mana Quartararo terjebak lebih jauh di urutan bisa terjadi.

Dan jika pembalap Ducati lainnya dapat menempatkan diri mereka di antara Bastianini dan Quartararo serta Espargaro, maka calon pembalap pabrikan Ducati bisa menjadi ancaman serius sebelum putaran final di Valencia.

Setelah menyebut defisit 48 poinnya sebagai 'terlalu banyak' setelah Aragon, Bastianini sedikit mengendurkan pemikiran itu, meskipun dia masih yakin peluangnya untuk menjadi juara MotoGP sangat tipis: "Saya pikir peluang saya sangat, sangat kecil, tetapi saya belum kalah. kejuaraan untuk saat ini.

"Kami akan melihat apa yang terjadi di masa depan dan penting untuk melakukan balapan di Aragon dan Misano. Saya mencoba melakukan yang terbaik di setiap akhir pekan dan mengakhiri kejuaraan di posisi yang baik."