Alex Rins kembali lebih awal ke pit lane setelah pembalap LCR Honda yang akan segera mendapatkan bagian dari fairing kirinya menggantung dari mesin GSX-RR-nya. Fairingnya lepas saat Rins melakukan downshift di sepanjang lintasan lurus belakang sebelum kembali ke garasi Suzuki-nya.

Dengan kondisi cuaca mendung tapi lembab, sesuatu yang mungkin berubah selama akhir pekan, Jack Miller, Fabio Quartararo dan Marc Marquez langsung tancap gas dengan melakukan flying lap pada menit-menit awal.

Dengan 15 menit berlalu dari sesi FP1 yang diperpanjang, Miller adalah satu-satunya pembalap yang mampu menembus penghalang 1m 46s. Miller kemudian terlempar dari posisi teratas saat Quartararo mencatat waktu 1:45.807 detik.

Masih menunjukkan kecepatan yang baik di atas Repsol Honda-nya, Marquez kemudian memiliki momen besar pada pendekatan untuk berbelok ke tiga saat bagian belakang motornya tersentak saat pengereman, membuatnya melebar.

Dengan kurang dari setengah sesi selesai, pemandangan bendera hujan yang menakutkan dikerahkan oleh para marsekal di sisi trek.

Beruntung bagi pengendara yang saat ini berada di trek, hujan sangat ringan yang berdampak kecil pada waktu putaran yang dihasilkan.

Salah satu pembalap pertama yang mengganti ke ban lunak, Rins melompat ke puncak papan peringkat dengan waktu 1:45.738s.

Setelah membuat peningkatan yang relatif kecil pada ban lunak, Rins dengan cepat digeser ke urutan kedua oleh Johann Zarco yang empat persepuluh lebih cepat dari pria Suzuki itu.

Pahlawan performa memukau Honda di ajang Suzuka 8 jam, Tetsuta Nagashima mendapat masalah setelah terdampar di kerikil [sektor tiga].

Pembalap Jepang itu dengan cepat dibantu oleh para marshal untuk melepaskan RC213V-nya dari kerikil.

Saat waktu putaran terus meningkat, Aleix Espargaro mendekati +0,013 detik dari Zarco sebelum Quartararo menjadi yang tercepat hampir dua persepuluh. Meski kalah waktu di sektor empat dibandingkan rivalnya, Quartararo terbukti sangat kuat di tiga pertama.

Pemenang MotoGP Aragon, Enea Bastianini kemudian beraksi dengan menjadi yang tercepat dengan sub 1m 45s lap pertama hari itu.

Tidak mau kalah dalam apa yang akan menjadi balapan kandang terakhir Suzuki di MotoGP, Rins melompat kembali ke puncak catatan waktu dengan waktu 1:44,961 detik.

Dengan hanya sepuluh menit tersisa, Rins kemudian melaju lebih cepat di putaran berikutnya.

Saat serangan waktu terakhir dimulai, Miller dengan cepat menjadi pembalap yang harus dikalahkan saat dia unggul tiga persepuluh.

Miller kemudian membuat putaran brilian lainnya meskipun ditahan oleh Takuya Tsuda, yang menggantikan Joan Mir yang cedera akhir pekan ini, untuk melaju lebih cepat sekali lagi.

Peningkatan dari ketiga penantang gelar Bagnaia, Quartararo dan Espargaro membuat mereka tertinggal di belakang Miller, namun, hal yang sama tidak berlaku untuk Bastianini yang jatuh di tikungan lima.

Itu kemudian diikuti oleh Zarco di tikungan tujuh dan pebalap RNF Yamaha Darryn Binder .