Lima rookie, termasuk tiga besar Moto2 - Remy Gardner , Raul Fernandez dan Marco Bezzecchi - plus pemenang balapan Grand Prix tiga kali Fabio di Giannantonio dan pemenang balapan Moto3 Darryn Binder terlibat dalam pertarungan menarik untuk status Rookie of The Year dari musim MotoGP 2022.

Kelimanya berjuang untuk mencetak skor secara konsisten di babak pembukaan, namun pada akhirnya Bezzecchi dari VR46 Ducati langsung naik ke puncak klasemen rookie ketika ia membuka akunnya dengan posisi kesembilan di Argentina (ronde 3).

Pemuda Italia itu tidak menoleh ke belakang, akhirnya menyelesaikan tahun dengan 111 poin, empat kali lebih banyak dari pembalap terdekat berikutnya di Giannantonio (juga mengendarai GP21 Ducati untuk Gresini).

Di musim yang tidak ada rookie lain yang finis di dalam tujuh besar, Bezzecchi naik podium di Assen, menambah sepasang tempat keempat di Phillip Island dan Sepang, plus pole position di Buriram.

Our MotoGP 2022 Rider Rankings | MotoGP Tier list

“Kalau dipikir-pikir, musim rookie yang luar biasa di MotoGP!” kata Bezzecchi. “Podium, pole, berkali-kali masuk 10 besar. Lumayan untuk kategori yang saya impikan sejak kecil dan biasa saya tonton di TV.

“Gelar Rookie of the Year adalah target sejak awal, tetapi tanpa terlalu banyak tekanan. Saya sangat menginginkannya karena ini adalah kesempatan terakhir saya setelah saya melewatkannya di Moto3 dan Moto2.”

Pemain berusia 24 tahun itu menambahkan: “Saya tidak menyangka akan memenangkan gelar rookie dengan dua balapan tersisa. Saya mendapat kesempatan pertama di Thailand.

"Itu sulit, tetapi setelah tiang saya percaya. Sayangnya dalam balapan kami mengumpulkan jauh lebih sedikit dari yang kami harapkan, cuaca mengejutkan kami.

“Namun begitu tiba di Australia, suasananya jauh lebih santai. Phillip Island adalah trek yang selalu saya sukai, saya ingin melakukan balapan yang hebat, tanpa berpikir terlalu banyak, dan kami mencapai tujuan kami pada hari Minggu."

Bezzecchi menekankan bahwa dia bukan satu-satunya 'rookie' di tahun debut tim VR46 sebagai full entry kelas premier.

"Kami adalah tim rookie dalam segala hal: banyak orang berasal dari Moto2, yang lain, seperti Matteo (Flamigni, kepala kru), memegang peran berbeda," katanya. "Waktu singkat, dengan kecepatan luar biasa. Tim Luca juga telah melakukan sesuatu yang unik, seluruh kru sangat fantastis.”

'Grid terbaik yang pernah ada!'

Pembalap kelahiran Rimini itu akhirnya menyelesaikan musim di posisi ke-14 secara keseluruhan di kejuaraan dunia, menghadapi level oposisi yang menurutnya 'belum pernah terjadi sebelumnya'.

“Tahun 2022 yang belum pernah terjadi sebelumnya: level paket motor dan pengendara sangat tinggi,” katanya. “Semua motor bisa dibilang pabrikan, perbedaan antara resmi dan independen minimal, semua orang bisa kompetitif, grid terbaik yang pernah ada!”

Bezzecchi akan melanjutkan dengan motor berusia satu tahun, pindah dari GP21 ke kejuaraan dunia GP22 musim depan, ketika MotoGP hanya akan memiliki satu rookie, Augusto Fernandez (Tech3 GASGAS).