Jorge Lorenzo mungkin gagal mencapai targetnya untuk memenangi balapan MotoGP dengan tiga jenis mesin berbeda, tetapi pembalap Spanyol itu bangga menjadi satu-satunya pembalap yang memenangkan kejuaraan dunia melawan Dani Pedrosa, Casey Stoner, Valentino Rossi dan Marc Marquez.

Lorenzo mengalahkan Rossi, Pedrosa dan Stoner dalam perjalanan menuju gelar kelas utama pada 2010 dan 2012.

Stoner kemudian pensiun dan digantikan oleh Marquez, yang menderita satu-satunya kekalahan gelar hingga saat ini pada 2015, ketika Lorenzo merebut gelar juara dunia dari rekan setimnya Rossi dengan selisih lima poin.

"Saya menjadi satu-satunya yang memenangkan gelar MotoGP melawan Pedrosa, Stoner, Márquez dan Rossi," kata Lorenzo kepada AS.com . "Pedrosa tidak memenangkan gelar [di MotoGP]. Marquez dan Stoner tidak bersaing satu sama lain. Dan Rossi gagal mengalahkan Marquez [meraih gelar]. Saya adalah satu-satunya yang menang melawan keempatnya."

Lorenzo menambahkan bahwa sulit untuk menentukan pembalap mana yang menjadi lawan terberatnya.

Stoner luar biasa dan tidak terkalahkan dalam keadaan tertentu, jelasnya. "Kami akan keluar pada hari Jumat dan, jika dia menyukai sirkuit dan motornya siap, akan menjadi dua detik lebih cepat pada tiga lap pertama. Dia juga luar biasa di lapangan basah, dengan bakat spektakuler.

Pedrosa sangat teknis terutama pada 125 dan 250, di MotoGP dia tidak memenangkan [gelar] karena cedera dan perawakannya.

Rossi sangat lengkap dan sangat pintar di motor. Dengan Yamaha, dia memiliki gaya berkendara yang mirip dengan saya dan kami sangat dekat. Dan kombinasi Honda-Marquez sangat kuat. Secara fisik dia adalah pembalap terkuat dari semuanya dan secara mental dia tidak takut jatuh. Yang paling tidak menakutkan dalam sejarah untuk jatuh. "

Juara bertahan enam kali Marquez memiliki kesempatan untuk menyamai perolehan gelar Rossi musim ini.

Sementara itu, Lorenzo - yang kini bekerja bersama Rossi dalam peran barunya sebagai pembalap tes Yamaha - menganggap kekacauan kalender yang disebabkan oleh virus corona akan membuat legenda Italia itu bertahan di MotoGP pada 2021.

"Valentino agak seperti Maradona, dia memiliki karakter yang sangat unik yang membuatnya istimewa ... Valentino menunjukkan sedikit usia, seperti semua orang, tapi tahun lalu dia hampir memenangkan perlombaan [bahkan jika] karena keadaan, dia tidak cukup seperti itu. secepat Quartararo atau Viñales, tetapi ini dapat berubah kapan saja.

"Mungkin ban baru atau motor baru akan memberinya 'plus' dan dia akan memenangkan balapan lagi. Dan ketika Valentino memenangkan balapan, dia adalah lawan yang sangat berbahaya untuk gelar."

Petenis # 99 itu menambahkan: "Saya pikir dia akan melanjutkan [pada 2021] karena kami mungkin tidak akan balapan tahun ini. Saya belum berbicara dengannya sejak tes Sepang, tetapi jika tidak ada balapan tahun ini, saya rasa dia tidak Akan pensiun seperti itu.

"Saya tahu dia ingin melihat [performanya] di balapan pertama tahun ini dan tidak bisa pergi tanpa melihat apa yang terjadi."

Pembalap lain yang menolak kesempatan untuk menguji dirinya sendiri melawan lapangan MotoGP 2020 adalah Lorenzo sendiri, yang akan kembali ke Yamaha sebagai wild card di putaran Catalunya yang sekarang ditunda.

“Balapan Montmeló telah dibatalkan atau ditunda. Mudah-mudahan ditunda, tapi bisa dibatalkan jika tidak ada balapan yang diadakan tahun ini, yang mungkin bisa terjadi, meski kita semua berharap tidak. Jika balapan diadakan, bisa jadi Yamaha dan saya mempertimbangkannya. melakukan wild-card di balapan lain. "

Tapi apa pun selain wild card tetap sangat tidak mungkin, meskipun Lorenzo percaya di atas kertas dia masih bisa berjuang untuk gelar dunia lain.

"Saya berada pada tahap hidup saya, pada usia 32 tahun, di mana fisik saya akan memungkinkan saya menjadi sangat kuat di atas sepeda motor dan saya tidak akan kehilangan refleks atau kecepatan pada sepeda motor, baik itu Yamaha atau Ducati.

“Mungkin Yamaha adalah motor yang lebih alami bagi saya, tetapi dengan Ducati saya melaju dengan sangat, sangat cepat pada akhirnya. Sampai kejatuhan di Aragon saya adalah yang tercepat dan yang memenangi balapan terbanyak dalam lima balapan terakhir.

"Ketika kesepakatan dengan Honda diumumkan, saya percaya pada tim impian [bersama Marquez], tetapi pada akhirnya itu adalah musim yang sangat buruk. Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi sampai Anda mencoba sepeda motor.

"Jika pertanyaannya adalah, jika saya melihat diri saya masih bisa bertarung untuk Kejuaraan Dunia pada usia 32 tahun, saya akan menjawab ya. Jika saya ingin melakukannya? Saya akan mengatakan tidak…. Saya masih 98% dengan tidak dan 2% ya. "

Ada bahaya bahwa tidak ada yang akan memperebutkan gelar MotoGP pada tahun 2020 kecuali pandemi virus corona dapat dikendalikan. MotoGP saat ini bertujuan untuk menyelamatkan sekitar sepuluh dari 20 putaran yang direncanakan, tetapi Lorenzo mengakui dia 'pesimis'.

“Saya pesimis karena menurut apa yang dikatakan para ahli, vaksin akan menjadi satu-satunya hal yang dapat mengubah cerita ini sepenuhnya,” jelasnya.

"Saya salah satu dari mereka yang berpikir bahwa tidak akan memakan waktu 18 bulan untuk tiba karena para ilmuwan dari semua negara sedang mengerjakannya sebagai prioritas utama, tetapi bisa memakan waktu enam hingga dua belas bulan, dan itu adalah masalah."

 

Comments

Loading Comments...