Jika Pramac membutuhkan pebalap MotoGP baru untuk tahun 2021 dan Andrea Iannone tersedia, sambil menunggu hasil bandingnya terhadap larangan doping 18 bulan, tim satelit Ducati akan mempertimbangkan reuni dengan The Maniac.

Manajer tim Francesco Guidotti menjelaskan bahwa sementara Pramac berorientasi pada pengembangan pebalap muda, akan ada elemen bisnis yang belum selesai dengan Iannone, yang baru-baru ini menyatakan bahwa dia seharusnya tidak pernah meninggalkan Ducati.

Pembalap # 29 itu melakukan debut MotoGP bersama Pramac pada 2013, bertahan selama dua musim sebelum naik ke tim resmi Ducati, di mana ia kemudian mengklaim kemenangan pertama pabrikan sejak Casey Stoner sebelum berangkat ke Suzuki dan kemudian Aprilia.

"Kami terutama berorientasi pada anak muda dan Iannone akan berusia 30-an, tetapi secara historis kami mencintainya: jika kami berada dalam situasi di mana kami membutuhkan pembalap baru dan dia sedang mencari sepeda motor, itu bisa dilakukan," kata Guidotti. SkySport.it .

"Iannone bersama kami selama dua tahun, dalam situasi teknis yang sangat sulit ... Kami tidak dapat naik podium dan keinginan untuk melakukan sesuatu bersama tetap ada. Jika itu terjadi kami menemukan diri kami dalam kondisi yang tepat, tidak ada yang melarang membuat kesepakatan. "

Meskipun demikian, bahkan dengan asumsi bahwa Iannone dapat mengurangi larangannya, kembalinya Pramac akan mengharuskan Jack Miller atau Francesco Bagnaia meninggalkan tim - mungkin untuk mendapat kursi di pakaian resmi - dan Iannone diberi anggukan atas bintang yang sedang naik daun di Moto2.

Guidotti menyebut Jorge Navarro, Jorge Martin dan Xavi Vierge sebagai pembalap 'menarik' di kategori menengah, sementara Aprilia mengatakan ingin mempertahankan Iannone pada 2021.

"Masih terlalu dini untuk membuat keputusan, dan mereka tahu mereka harus menunggu," kata Guidotti tentang diskusi kontrak dengan Miller dan Bagnaia.

"Tentu saja, mereka yang menandatangani kontrak pada Januari melakukan 'bingo'," tambahnya, mengacu pada Maverick Vinales, Fabio Quartararo dan Marc Marquez, yang menyegel kesepakatan 2021 mereka sebelum virus corona menyerang.

Mengomentari rumor bahwa Vinales menjadi incaran Ducati sebelum memperbarui kontraknya dengan Yamaha, Guidotti mengatakan:

"Saya mengerti mereka [Ducati dan Vinales] sangat dekat, tetapi Yamaha melakukan apa yang harus mereka lakukan: memperbarui Vinales dan mempromosikan Quartararo.

“Juga harus dipertimbangkan bahwa biasanya lebih mudah bagi sebuah tim untuk memperbaharui pebalapnya sendiri daripada merebut pebalap dari tim lain. Yamaha juga meningkat pada akhir musim lalu dan secara umum sulit bagi Ducati untuk bergulat. pengendara dari Yamaha atau Honda. "