Meskipun penundaan yang lama untuk musim MotoGP 2020 karena pandemi virus corona, beberapa pihak menyerukan agar sesi tes lain diatur sebelum balapan akhirnya dimulai kembali.

Manajer proyek Suzuki MotoGP Shinichi Sahara tidak termasuk di antara mereka.

Dengan olahraga yang diperkirakan akan menyisihkan sekitar setengah dari 20 putaran tahun ini, orang Jepang melihat sedikit gunanya membuang-buang waktu balapan yang berharga dengan mengirim kelas utama ke tes mandiri lainnya, setelah menyelesaikan tamasya pramusim yang direncanakan di Sepang dan Losail.

“Sekarang kami hanya menunggu pandemi ini berakhir dan dunia pulih, sementara Dorna berusaha keras untuk mengatur kembali Kejuaraan Dunia,” kata Sahara.

"Saya tahu beberapa orang meminta tes lain sebelum musim dimulai, dan saya bisa mengerti maksudnya, tapi sejujurnya, musim ini akan menjadi terlalu singkat, jadi akan lebih baik untuk memulai sebagai secepat kami bisa.

"Mungkin akan menjadi ide yang bagus untuk melakukan satu atau dua sesi tes pada hari Kamis di minggu yang sama pada balapan pertama.

"Sepertinya kita akan memiliki lebih sedikit waktu untuk menguji tahun ini karena kita mungkin harus membatalkan sisa tes, tapi saya yakin kita akan menemukan cara untuk membuat semuanya bekerja!"

Sementara menunggu izin untuk pergi balapan terus - awal Juli atau Agustus saat ini dipandang sebagai skenario kasus terbaik - mesin dan aerodinamika dihomologasi dari jarak jauh pada 25 Maret, daripada menunggu balapan pembukaan yang tidak diketahui.

Langkah tersebut dilakukan dengan alasan kewajaran, karena pabrikan Eropa dalam kondisi shutdown, sedangkan pabrik Jepang masih bisa beroperasi seperti biasa.

“FIM memutuskan, bersama dengan Dorna dan IRTA, untuk membekukan pengembangan [dengan mengeluarkan tenggat waktu homologasi 'jarak jauh' pada 25 Maret untuk desain mesin dan aerodinamis] untuk mencoba dan membuat kondisi yang adil bagi pabrikan Eropa, yang lebih menderita di sesaat, "Sahara membenarkan.

"Ini adalah hal yang baik karena itu berarti kita semua berada di perahu yang sama dalam hal kemajuan, dan itu menciptakan lapangan bermain yang lebih setara.

"Kami meninggalkan sampel mesin yang harus disetujui dan dihomologasi di Qatar, dan kami mengirimkan gambar paket aero untuk homologasi. Kami memahami bahwa kami tidak dapat mengembangkan, tetapi kami mungkin memiliki waktu untuk memproduksi lebih banyak bagian yang kami ditemukan positif selama sesi tes musim dingin.

“Sebagai sebuah tim, kami juga dapat mencari lebih banyak peluang untuk berdiskusi secara mendalam melalui pertemuan telepon atau web tentang apa yang perlu kami lakukan untuk langkah selanjutnya. Kami memiliki banyak ide untuk meningkatkan [motor], tetapi bahkan dalam situasi saat ini, tidak pernah ada cukup waktu!

"Bagaimanapun, dengan tidak adanya pembalap di trek, selalu sulit untuk berkembang dan semuanya bergerak jauh lebih lambat ... [tetapi] idenya adalah untuk mencoba melanjutkan proses pengembangan kami, bahkan jika dikurangi, sebaik mungkin."

Saingan MotoGP seperti Maverick Vinales dan Pol Espargaro sama-sama menyebut Suzuki terlihat sangat mengesankan selama pengujian, dengan Alex Rins dan Joan Mir tidak hanya cepat dalam satu lap tetapi yang lebih penting selama berlari lebih lama. Namun, potensi tersebut hingga saat ini belum terpenuhi.

“Dari sudut pandang balapan, sayang sekali tidak memulai di Qatar karena kami merasa sangat siap untuk bertarung di grup teratas sejak balapan pertama dan seterusnya, jadi saya agak kecewa,” sahara mengakui.

"Tapi itu sama untuk semua tim dan pembalap dan kami harus menerimanya. Di atas segalanya, hal terpenting untuk difokuskan adalah keselamatan dan kesehatan semua orang, lebih dari balapan."