Menyusul pengumuman hari Kamis bahwa penundaan logistik membuat sesi Jumat untuk MotoGP Argentina dibatalkan, balapan pertama di Termas de Rio Hondo sejak 2019 akan dimulai hari Sabtu dengan empat sesi MotoGP yang dijadwalkan.

Dengan perubahan jadwal ini, para pembalap di kelas MotoGP hanya memiliki tiga sesi latihan bebas, FP1, FP2, dan FP3 yang digelar tepat sebelum kualifikasi.

Hal ini jelas membuat mekanik dan kru tim memiliki pekerjaan yang lebih padat, namun ini bisa jadi langkah yang diterapkan oleh MotoGP ke depannya seiring dengan lebih banyak balapan di kalender.

Musim 2022 bisa dibilang merupakan yang terbesar dalam sejarah MotoGP dengan total 21 putaran. Namun dengan lebih banyak balapan yang akan digelar, meringkas akhir pekan menjadi dua hari dapat memangkas biaya dan juga menghasilkan tontonan lebih baik.

Sementara Zarco dan Oliveira sepakat bahwa 'secara teknis' memiliki tiga hari lebih baik daripada dua, juara dunia Quartararo lebih optimis memiliki jadwal dua hari yang padat. Juara dunia yang berkuasa menyambut gagasan untuk memiliki lebih banyak balapan, sehingga membatasi aksi trek setiap akhir pekan.

Berbicara dalam konferensi pers pra-acara, Quartararo mengatakan: “Pada akhirnya, selalu sama; jika sepeda Anda langsung bekerja maka Anda bahkan dapat memiliki satu hari saja. Saat ini, begitu Anda memiliki sedikit kesulitan maka Anda memiliki Jumat malam dan pagi untuk memikirkannya.

“Sulit untuk mengatakannya, tetapi akan menjadi pengalaman hebat untuk memiliki dua hari karena jika kami memiliki lebih banyak GP maka akan jauh lebih sulit (untuk memiliki akhir pekan yang penuh).

“Dari sudut pandang saya, saya suka bergerak tetapi lebih untuk mekanik dan keluarga. Tapi itu akan menjadi pengalaman yang luar biasa untuk hanya memiliki dua hari.”

Ini adalah dua area yang disorot oleh Zarco seperti yang dikatakan pembalap Pramac: “Sebenarnya, kami menertawakan tim kemarin malam dan mengatakan bahwa mungkin dua hari bisa cukup.

“Jika Anda memiliki pengalaman maka Anda dapat menikmati hanya dua hari. Seperti yang dikatakan Fabio [Quartararo], jika Anda memiliki motor yang siap dan Anda memiliki semua referensi di trek, Anda mungkin dapat memiliki lebih banyak keuntungan untuk memiliki balapan yang hebat.

“Tetapi untuk bekerja dan berkembang sebagai pebalap, tetapi juga bekerja secara teknis dengan motor, selalu lebih baik tiga hari.

“Kalau ke depan dua hari maka jelas mereka menabung. Kurang satu malam di hotel. Tapi saya pikir itu tidak terlalu bagus untuk olahraga, ya, lebih baik untuk pertunjukan, tetapi tidak untuk olahraga.”

Tapi sementara Quartararo dan Zarco percaya bahwa akhir pekan dua hari bisa berhasil, Oliveira memiliki pandangan yang lebih skeptis: “Saya tidak tahu! Maksudku, aku belum pernah mendengar saran itu di masa lalu.

“Saya tidak pernah benar-benar memikirkannya. Ini akan menjadi pengalaman yang unik dan mudah-mudahan kita bisa mendapatkan lebih banyak ide tentang apakah itu masuk akal. Tetapi secara teknis, bagi kami memiliki tiga hari jauh lebih baik daripada dua hari.”

Tidak seperti Zarco dan Quartararo, yang sama-sama memiliki motor dan perlengkapan yang lengkap, Oliveira belum memiliki salah satu motor KTM RC16 miliknya.

Pemenang balapan Mandalika saat ini berada di urutan keempat dalam kejuaraan di belakang Quartararo, rekan setimnya Brad Binder dan pemimpin kejuaraan Enea Bastianini, yang kehilangan kedua motor Ducati Desmosedici GP21 miliknya.

Sebuah pengingat bahwa jika aksi MotoGP dimulai Sabtu, maka itu akan terjadi tanpa juara dunia delapan kali Marc Marquez yang tetap absen karena masalah diplopia yang terus berlanjut.