Quantcast

Nicky Hayden

Hayden world champion, Valencia MotoGP Race 2006
Negara: 
Nama lengkap: 
Nicholas Patrick Hayden
Tanggal lahir: 
29 Juli, 1981
Status Pengemudi: 
Former

Nicky Hayden Biography

Nicky Hayden lahir dalam keluarga pembalap trek tanah di Owensboro, Kentucky pada tanggal 30 Juli 1981.

Baik ayahnya, Earl, dan ibunya, Rose, telah berlomba: Earl mencapai beberapa hasil bagus di kompetisi tingkat menengah sementara Rose mendominasi apa yang disebut kelas 'Powder Puff' wanita selama lima musim yang baik.

Kelima anak mereka - dalam urutan usia Tommy, Jennifer, Nicky, Roger dan Kathleen - semua belajar naik sepeda hampir sebelum mereka bisa berjalan dan, meskipun para gadis kemudian memilih untuk mengejar karir yang berbeda, semua anak laki-laki menjadi pembalap profesional yang sukses.

Nicky memulai karir sepeda motornya saat berusia empat tahun di Paducah International Raceway. Sejak saat itu, dia berkompetisi secara teratur dalam kompetisi trek tanah dan menghabiskan hampir setiap akhir pekan bepergian ke seluruh American Midwest bersama keluarganya.

Sorotan adalah Springfield TT yang bersejarah pada tahun 2002 di mana, setelah lolos di barisan depan, ketiga bersaudara itu naik ke podium! Nicky, Tommy dan Roger Lee menyelesaikan balapan dalam urutan itu, sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam balapan AMA Dirt Track profesional.

Saat itu, Nicky sudah menjadi salah satu pembalap paling berbakat di kejuaraan AMA Superbike dan bersaing untuk kejuaraan, yang ia menangkan hanya beberapa bulan kemudian.

Nicky telah berpindah secara bertahap dari tanah ke aspal, ditandatangani oleh Honda America pada usia 16 dan berkompetisi di musim balap jalan raya pertamanya pada tahun 1998, di mana ia finis keempat secara keseluruhan di kategori AMA 750 Supersport dan 600 Supersport.

Pada tahun 1999, pada usia delapan belas tahun, ia menjadi Juara AMA 600 Supersport termuda, memperebutkan gelar melawan saudaranya Tommy. Pada tahun yang sama ia juga berpartisipasi dalam 12 dari 18 putaran trek tanah Grand National, mengambil gelar Rookie of the Year di seri tersebut.

Pada tahun 2000, masih bersama Honda, ia melaju ke kategori premier AMA Superbike dan menempati posisi kedua secara keseluruhan, hanya lima poin di belakang Mat Mladin. Pada tahun 2001 ia menutup musim di tempat ketiga sedangkan pada tahun 2002, serta memenangkan Daytona 2000 yang bergengsi, ia menjadi Juara AMA Superbike termuda pada usia 21 tahun dan dua minggu.

2003 menandai perubahan arah yang dramatis. Dikejar oleh Honda dan Yamaha untuk membalap di MotoGP, pemuda Amerika akhirnya memilih untuk tetap bersama mantan, menjadi bagian dari tim pabrikan Repsol Honda bersama juara dunia Valentino Rossi.

Dilempar ke lingkungan yang benar-benar baru, Hayden segera dihormati karena sifatnya yang terbuka dan senyumannya yang siap, serta gaya berkuda yang agresif dan spektakuler. Pada tahun debutnya ia meraih dua podium, di balapan GP Australia dan Motegi, menyelesaikan musim di posisi kelima dan mengalahkan tim seperti Troy Bayliss dan Colin Edwards untuk menjadi Rookie of the Year.

Rossi mengguncang dunia MotoGP dengan pindah ke Yamaha pada 2004, yang pada gilirannya menekan Hayden untuk membantu membawa harapan gelar HRC. Ini akan menjadi musim yang lebih sulit, dengan hasil yang tidak terduga, dan musim semakin rumit ketika Hayden mematahkan tulang selangkanya pada sepeda Supermoto. Dia menyelesaikan tahun ini di tempat kedelapan, meskipun naik podium di Rio dan Sachsenring.

Tapi Hayden bangkit kembali pada tahun 2005, mengabaikan kecelakaan di balapan pertama untuk membawa serangkaian hasil yang lebih baik, yang berpuncak pada kemenangan MotoGP pertamanya di balapan kandangnya di Laguna Seca. Lima podium berikutnya, di Jerman, Qatar, Australia, Turki dan Valencia, membuat Nicky menutup musim di posisi ketiga.

Tahun 2006 akan menjadi musim terbesar dan paling dramatis dalam karir Hayden. Nicky memulai musim dengan kuat, dengan tujuh podium dalam delapan balapan pertama, termasuk kemenangan di Assen, yang membawanya ke puncak klasemen pembalap. Keunggulan ini kemudian diperkuat dengan kemenangan kedua di Laguna Seca, menempatkannya 34 poin di atas Dani Pedrosa dan 51 poin di atas Valentino Rossi.

Namun setelah jeda musim panas, momentum menguntungkan Rossi. Hayden perlahan-lahan kehilangan pijakan dari pembalap Italia itu, tetapi siap untuk mempertahankan keunggulan kejuaraan sampai umpan ceroboh dari rekan setimnya sendiri Dani Pedrosa membawanya keluar dari babak kedua terakhir di Estoril. Karakter Hayden bersinar segera setelahnya dan dia segera fokus untuk mencoba membalikkan keunggulan delapan poin Rossi di Valencia dan menjadi pembalap pertama sejak 2000 yang mengalahkan The Doctor.

Pada 29 Oktober 2006, saat Rossi terjatuh, Kentucky Kid finis di posisi ketiga dengan aman dan menjadi juara dunia. Emosi dan kegembiraan di wajah Hayden selama lap yang melambat telah menjadi bagian tak terlupakan dari sejarah MotoGP. Rossi, yang duel gelarnya biasanya berujung sengit, dengan cepat memberikan ucapan selamat kepada pebalap yang selalu dia anggap sebagai salah satu sahabatnya di paddock.

Pada tahun 2007 MotoGP berubah dari mesin 990cc menjadi 800cc, dengan Hayden diberi RC212V miniscule yang tampaknya telah dirancang sesuai proporsi Pedrosa. Dalam satu musim dimana Casey Stoner dan Ducati mendominasi, Hayden tidak pernah terlihat nyaman sepenuhnya dan ditinggalkan untuk menyelamatkan tiga podium pertengahan musim untuk posisi kedelapan secara keseluruhan.

2008 adalah tahun keberuntungan campuran untuk Hayden, terutama di awal musim ketika, meski beberapa finis lima besar, ia gagal mencapai podium. Cedera pada kakinya, yang disebabkan saat ia berpartisipasi dalam perlombaan Supermoto di X-Games di Los Angeles, hal-hal rumit dan memaksanya untuk melewatkan balapan GP Republik Ceko dan San Marino setelah liburan musim panas.

Namun, selalu siap untuk berjuang lebih keras ketika keadaan semakin sulit, pembalap Amerika itu kembali ke performa terbaiknya di putaran kedua kandangnya, di Indianapolis, di mana dalam kondisi badai dan kesehatan yang kurang sempurna, dia finis kedua di belakang Valentino Rossi.

Podium lain di Phillip Island dan serangkaian hasil yang bagus menjelang akhir musim memungkinkan dia naik papan peringkat untuk menyelesaikan tahun terakhirnya dengan Honda di posisi keenam.

Pada tahun 2009 Hayden bergabung dengan Ducati bersama juara dunia 2007 Stoner. Balapan pertama, pada malam hari di Qatar, ditunda selama 24 jam karena hujan lebat dan Hayden, yang turun di kualifikasi, finis di urutan ke-12. Itu adalah awal tahun peningkatan bertahap untuk Hayden yang, dengan determinasi dan cangkok keras, terus meningkatkan kecepatan sebelum mencapai podium di Indianapolis dan menutup musim secara positif.

Menuju tahun 2010 dengan kepercayaan diri yang lebih besar di Desmosedici, Hayden memulai musim dengan baik dengan dua kali finis di tempat keempat dalam empat dari lima acara pembukaan. Naik ke podium di Motorland Aragon, Hayden adalah tangan mantap selama musim, kurang kecepatan Stoner langsung, tapi membawanya pulang cukup untuk mengamankan ketujuh yang jauh meningkat secara keseluruhan.

Bergabung dengan mantan saingan gelar Rossi di Ducati pada tahun 2011, Hayden memiliki sesuatu untuk dibuktikan melawan rekan setimnya yang terkenal dan melakukan pekerjaan yang baik untuk membuatnya tetap jujur. Podium di Jerez yang licin selama ronde kedua menjadi penanda, Hayden berhadapan langsung dengan Rossi di GP11 yang merepotkan dan, meskipun perhatian lebih besar diberikan kepada rekan setimnya, menyelesaikan hanya tujuh poin di belakang pembalap Italia itu. akhir tahun.

Dengan hiruk pikuk media seputar Rossi - terutama perjuangannya di Ducati - berlanjut hingga 2012, Hayden mempertahankan profilnya yang relatif rendah untuk memposting hasil yang konsisten, jika tidak spektakuler. Kecelakaan berkecepatan tinggi dalam kualifikasi di Indianapolis akan mematahkan serangkaian poin, sebelum kejatuhan yang tampak buruk di Aragon (di mana ia dikirim melewati rintangan) menghalanginya lebih jauh.

Pada akhirnya, Hayden akan mengakhiri musim kesembilan secara keseluruhan, tetapi tanpa podium untuk pertama kalinya di MotoGP. Namun, dengan Rossi yang melompat ke Yamaha, Nicky ditahan untuk musim kelima di Ducati, kali ini bersama orang yang menggantikannya di Honda, Andrea Dovizioso.

Dengan seringnya pembalap Honda dan Yamaha tidak terjangkau, musim terakhir Hayden bersama Ducati sebagian besar berkisar pada duel sepanjang musim dengan Dovizioso. Seimbang dengan pembalap Italia, Hayden akan berjuang keras - disorot oleh bentrokan sudut terakhir di Indianapolis - tetapi keterbatasan GP13 membuat Hayden sering menempati ujung bawah mesin prototipe penuh, dengan finish terbaik kelima datang di basah di Le Mans.

Frustrasi tidak mencoba modifikasi GP13 terbaru untuk putaran penutup, Hayden kalah dari Dovizioso dengan 14 poin di klasemen akhir. Dia kemudian kembali ke Honda pada 2014, meski dalam bentuk kelas terbuka baru, di tim Aspar.

Sangat kecewa dengan kinerja Honda RCV1000R Production 'untuk dijual', musim Hayden diguncang lebih jauh oleh cedera pergelangan tangan yang terus-menerus, sehingga membutuhkan dua operasi dan mantra di sela-sela. Dengan cederanya yang tampaknya sudah sembuh dan janji akan motor yang lebih kompetitif di depan mata, Hayden menikmati akhir musim yang positif dan tetap bersama Aspar dengan motor RC213V-RS Open yang telah diupgrade untuk tahun 2015.

Musim terakhir Hayden di divisi teratas bukanlah perkembangan terakhir dan dia akan memecahkan poin hanya dalam lima kesempatan karena Open Honda kembali berjuang untuk berkembang selama tahun ini. Mundur dengan musim terburuknya di MotoGP sejak melakukan debutnya pada tahun 2003, itu bukan karena kurangnya determinasi.

Tanpa opsi MotoGP yang kompetitif, Hayden memilih awal yang baru di kejuaraan World Superbike pada tahun 2016, di mana ia memiliki kesempatan nyata untuk menjadi pembalap pertama dalam sejarah yang mengklaim mahkota 500cc / MotoGP dan WSBK.

Petenis # 69 itu mengambil langkah pertamanya menuju tujuan itu dengan kemenangan debut World Superbike di musim rookie-nya, di Sepang di Malaysia. Hayden kemudian kembali populer ke MotoGP sebagai pebalap stand-in untuk Marc VDS Honda (Aragon) dan kemudian Repsol Honda, tim tempat ia memulai karir kejuaraan dunia (Australia).

Tahun 2017 adalah versi baru dari Pedang Api yang sangat dibutuhkan di WorldSBK, tetapi itu jauh dari siap untuk balapan, dengan Hayden dan rekan setimnya Stefan Bradl berjuang untuk membuat kesan di babak pembukaan.

Hayden, menjadi Legenda MotoGP resmi dalam penampilan penuh waktu terakhirnya di Grand Prix di Valencia 2015, berada di urutan ke-13 di Kejuaraan Dunia Superbike dan hanya sebulan lagi dari ulang tahunnya yang ke-36 ketika tragedi melanda di jalan di Rimini.