Carlos Checa

Checa
Negara: 
Tanggal lahir: 
14 Oktober, 1972
Status Pengemudi: 
Former

Carlos Checa Biography

Carlos Checa tidak hanya salah satu pembalap paling berpengalaman di grid Kejuaraan Dunia Superbike, dia juga salah satu pembalap sepeda motor paling berpengalaman untuk berkompetisi saat ini.

Ketika dia berbaris di grid WSBK untuk tahun 2011, karir kejuaraan dunianya akan berlangsung selama 18 tahun, di mana dia memenangkan balapan di kelas 500cc dan sekarang menjadi Juara Dunia Superbike.

Pria asal Sant Fruitos di Catalonia ini memulai karirnya di kelas 125cc pada tahun 1993 tetapi hanya menyelesaikan satu balapan untuk tim Petrocat Honda sebelum segera melaju ke kategori 250cc dengan mengendarai Pit Lane Honda.

Meskipun awal yang lambat untuk masa enam balapannya, hasil sepuluh besar pada akhir musim di Grand Prix FIM di Jarama akan membantunya mengamankan tempat penuh waktu pada tahun 1994, sekali lagi di mesin Honda. Musim yang cukup sukses akan membuat Checa mencetak gol secara teratur, meskipun hasil terbaik hanya ketujuh di Laguna Seca akan membuatnya berada di urutan ke-12 dalam klasemen keseluruhan.

Meskipun demikian, usahanya berhasil menarik perhatian tim Honda Fortuna Pons yang terkemuka dan dia berhasil melaju ke depan pada usaha 250cc tahun 1995. Dua tempat keempat finis dalam tujuh balapan pertama mengangkat Checa ke posisi yang lebih tinggi di klasemen yang berarti ia ditempatkan secara ideal untuk menerima panggilan ke tim kelas 500cc utama Pons untuk menggantikan Alberto Puig yang cedera.

Checa memanfaatkan peluang emasnya sebaik-baiknya, menunjukkan afinitas yang lebih besar dengan mesin yang lebih cepat untuk membuktikan kecepatannya secara instan di NSR500, terutama pada final musim di Barcelona ketika ia memenuhi syarat di barisan depan, menetapkan putaran tercepat dan menantang kemenangan sebelum pensiun.

Tidak mengherankan, Checa ditahan selama satu musim penuh pada tahun 1996, terus membukukan tandanya di paddock dengan finis ketiga di penggalang tirai Malaysia. Meskipun hasilnya menurun seiring berjalannya musim, Checa menyelamatkan reputasinya dengan kemenangan perdananya yang berkelas di kandang, sekali lagi di Barcelona.

Podium selanjutnya membantu Checa menyelesaikan musim di posisi kedelapan secara keseluruhan, meningkatkan harapan bahwa Spanyol sekarang memiliki seorang pria yang mungkin bisa mengamankan hadiah utama dalam balap sepeda motor untuk negara penggila sepeda motor ini.

Tetap dengan formula yang sama pada tahun 1997, meskipun Checa gagal meningkatkan penghitungan kemenangannya, dia adalah pelopor yang lebih konsisten, finis kedua dalam tiga kesempatan. Namun, dua kali pensiun berarti dia tidak bisa melaju melampaui posisi kedelapan dalam klasemen untuk tahun kedua berturut-turut.

Musim penuh ketiga bersama tim Pons Honda akan membuat Checa menikmati musim terbaiknya, tapi juga paling menyakitkan, musim ini. Kembali ke lingkaran pemenang dengan kemenangan kandang lainnya, kali ini di Jarama, musim Checa dirusak oleh kecelakaan serius selama Grand Prix Inggris di Donington Park.

Hancur berat, awalnya Checa didiagnosis dengan luka dan memar. Namun, setelah mengeluh sakit di kemudian hari, dia kehilangan penglihatannya untuk sementara. Terdaftar sebagai pemain kritis pada awalnya, Checa hanya melewatkan dua putaran dan akan bangkit kembali pada waktunya untuk mengamankan karir terbaik keempat di klasifikasi akhir musim.

Memilih untuk mengubah suasana pada tahun 1999, Checa memutuskan hubungannya dengan Honda untuk pindah ke Yamaha, hubungan yang berlangsung selama tujuh tahun, tetapi tidak menghasilkan kemenangan lagi.

Keputusan untuk pindah pada awalnya sukses, Checa terbukti cukup kompetitif untuk mencatat podium 500cc kesembilan pada debutnya dengan pabrikan di Malaysia. Lima pensiun, bagaimanapun, akan membuatnya turun ke ketujuh pada akhir tahun ini, di belakang rekan setimnya di tempat keempat Max Biaggi.

Checa memulai musim 2000 dengan baik dengan empat finis di posisi kedua dalam enam balapan pertama, tetapi performanya menurun seiring berlalunya waktu, meninggalkannya di urutan keenam dalam klasemen, hasil yang akan dia ulangi pada 2001 ketika dia sekali lagi hanya tinggal satu posisi lagi. kemenangan dalam tiga kesempatan.

Kebangkitan semacam itu terjadi pada tahun 2002 ketika total sembilan finis lima besar menghadiahkan Checa dengan posisi kelima di klasemen, tetapi dia sekali lagi tanpa kemenangan dan tersingkir oleh rekan setimnya Biaggi.

Checa akhirnya membalikkan keadaan pada tahun 2003 dengan mengungguli kompetitor Yamaha lainnya dengan nyaman untuk menyelesaikan musim ketujuh, membuatnya mendapatkan penundaan eksekusi ketika bergabung dengan juara dunia Valentino Rossi. Namun, pembalap Italia itu mengalahkan Checa, Rossi kemudian memenangkan gelar pada upaya pertamanya, sementara Checa tidak bisa naik podium.

Menandakan akhir hubungannya dengan tim pabrikan Yamaha, Checa tetap mendapatkan kesepakatan besar dengan Ducati untuk musim 2005.

Namun, meski Checa hanya bertahan satu tahun di Ducati, itu tidak mencerminkan penampilannya - dengan dua podium umumnya dianggap di atas ekspektasi. Sebagai perbandingan, penggantinya - rekan senegaranya dan mantan runner-up Kejuaraan Dunia MotoGP Sete Gibernau - gagal naik podium tunggal selama 2006.

Diasingkan dari tim yang didukung pabrik, Checa bergabung kembali dengan Yamaha pada tahun 2006, meskipun kali ini dengan satelit Tech 3-nya. Meskipun itu adalah musim yang paling tidak kompetitif sejak bergabung dengan divisi teratas, Checa dipuji karena keberaniannya pada apa yang dianggap mesin yang relatif rata-rata. Terhambat karena harus bersaing dengan karet Dunlop yang tidak pantas, Checa masih lebih cepat dari rekan setimnya James Ellison untuk menyelesaikan semua kecuali satu balapan dan mengakhiri musim dengan peringkat ke-15.

Usahanya yang teguh membuatnya mendapatkan tawaran Honda satelit, yang dijalankan oleh tim LCR, untuk tahun 2007. Seharusnya itu menjadi peluang yang sangat baik, tetapi upaya pertama Honda untuk membangun sepeda motor 800cc mengecewakan dan - sementara HRC menggunakan sumber dayanya di belakang tim pabrik untuk mencoba dan mengejar - tim satelit dibiarkan memanfaatkan situasi yang buruk.

Checa mengambil hasil terbaik dari urutan keenam dalam perjalanannya ke urutan ke-14 tetapi menjadi jelas bahwa opsi MotoGP-nya mulai mengering.

Meskipun demikian, Checa masih sangat dihormati di Honda dan, setelah tampil mengesankan dengan memenangkan balapan Suzuka 8 Hours Superbike di awal musim, ditawari kesempatan untuk meluncurkan kembali karirnya di Kejuaraan Dunia Superbike.

Menggantikan juara bertahan James Toseland di tim Ten Kate, Checa adalah penandatanganan nama besar terbaru untuk seri WSBK setelah memikat mantan rekan setimnya Biaggi tahun sebelumnya. Transisinya berjalan mulus, Checa berdiri di podium hanya pada event keduanya, sementara kemenangan sudah dekat di kandang sendiri di Valencia seandainya ia tidak melakukan umpan sudut terakhirnya pada Max Neukirchner.

Kemenangan akhirnya datang di Miller Motorsports Park, Checa mengamankan dobel di sana untuk secara singkat meluncurkan dirinya ke perebutan gelar. Yang terjadi, Checa bisa mempertahankan performa itu hingga akhir musim dan akhirnya akan menyelinap di belakang Yamaha untuk menyelesaikan tahun rookie keempatnya.

Dipertahankan untuk tahun 2009, Checa diperkirakan akan menantang gelar, tetapi cedera pramusim membuatnya kesulitan untuk membuat kesan sejak awal. Dengan '09 -spesifikasi CBR1000RR terbukti beberapa kali, Checa tidak naik podium sampai seri 'kembali ke Miller di tengah tahun.

Tiga podium lagi menyusul, tetapi Checa tidak bisa mengangkat dirinya lebih tinggi dari ketujuh di klasemen akhir di belakang rekan setimnya rookie Jonathan Rea - hasil yang tidak cukup untuk membuat Honda mendanai perjalanannya.

Meskipun banyak yang memperkirakan pensiun untuk salah satu pengendara sepeda motor yang lebih berpengalaman, Checa melanjutkan ke tahun 2010 dengan beralih ke pakaian pribadi Althea Racing. Meskipun keputusan Checa untuk bergabung dengan tim satelit yang berdampak cukup kecil selama dua musim terakhir dengan satu entri Honda nyaris tidak menjadi berita utama pada saat itu, dia dengan cepat mengubahnya dengan waktu pengujian yang mengesankan di atas Ducati.

Menuju musim sebagai kuda hitam, kemenangan Checa yang luar biasa di pembukaan musim di Phillip Island membungkam orang-orang sinis dan mendorong saran untuk menantang gelar. Meskipun harapannya terhenti seiring berjalannya musim, dengan Checa berjuang di sirkuit yang lebih cepat pada khususnya, ia masih muncul sebagai pembalap Ducati dengan posisi tertinggi, suatu hal yang memalukan yang akan berkontribusi pada pabrikan yang menarik dukungan pabriknya dari pakaian Xerox di akhir musim. tahun.

Dua kemenangan lagi menyusul di Imola di akhir musim meskipun dua gol di Miller Motorsports Park ditolak dengan kejam oleh masalah teknis yang aneh -, mengangkat Checa ke posisi ketiga secara keseluruhan, menjadikannya sebagai favorit awal untuk 2011.

Terlepas dari keputusan Ducati untuk mundur, itu masih sangat 'berhubungan' dengan Althea saat musim 2011 dimulai, memberikan beberapa pengalaman 'di belakang layar' untuk memastikan pelestarian nama bagus Ducati.

Ducati tidak perlu khawatir karena Checa terus mendominasi pertandingan sepanjang musim, menang dalam 15 kesempatan untuk total kemenangan musim tunggal tertinggi dalam dua dekade. Menyegel gelar dengan 110 poin, hasil tersebut menandai gelar juara dunia pertama bagi Checa, 20 tahun setelah melakukan debut internasionalnya.

Perubahan haluan bagi seorang pria yang baru-baru ini dihapuskan dua tahun lalu, Checa menjadi properti panas, sedemikian rupa sehingga Ducati, dengan dompetnya yang lebih ketat, hampir kehilangan juaranya untuk BMW, yang menukik dengan menggoda. menawarkan. Pada akhirnya, Ducati turun tangan untuk mempertahankan Checa dengan harapan menjadi pembalap pertama yang memenangkan gelar WSBK beruntun sejak Carl Fogarty pada 1999.

Itu adalah pencarian yang dimulai dengan baik ketika Checa meraih tiga kemenangan dalam empat balapan pembuka tahun 2012, tetapi dominasi awalnya tersanjung untuk menipu, jadi ketika kesalahan yang merugikan di Assen (pilihan ban), Donington, Miller dan Misano (jatuh) terjadi , dia sudah keluar dari perebutan gelar pada pertengahan musim.

Mengutip penurunan daya saing pada peningkatan berat 6kg yang terjadi selama musim sepi, yang menurut Checa memaksanya untuk mengkompensasi dengan mendorong 1098R ke batas (dan kadang-kadang melampaui), tidak ada kemenangan lebih lanjut yang terjadi selama paruh kedua musim, meskipun podium akan membantunya pulih ke posisi keempat secara keseluruhan.

Dengan sangat sukses, tetapi menua, 1098R pensiun untuk musim baru, kontrak Ducati Checa berarti dia akan berbaris di 1199 Panigale yang sangat dibanggakan untuk 2013, meskipun di bawah pengawasan Alstare, yang akan mengambil alih dari Althea setelah yang terakhir. tidak bisa menyetujui persyaratan baru.

Sorotan Karir:

2013: Tetap terikat kontrak dengan Ducati untuk mengendarai 1199 Panigale baru, tetapi beralih dari Althea ke Alstare

2012: World Superbike Championship, Althea Ducati, ke-4 (4 kemenangan)

2011: World Superbike Championship, Althea Ducati, peringkat 1 (15 kemenangan)

2010: World Superbike Championship, Althea Ducati, ke-3 (3 kemenangan)

2009: Kejuaraan Dunia Superbike, Sepuluh Kate Honda, ke-7

2008: World Superbike Championship, Ten Kate Honda, ke-4 (2 kemenangan)

2007: Kejuaraan Dunia MotoGP, LCR Honda, ke-15

2006: Kejuaraan Dunia MotoGP, Tech 3 Yamaha, ke-14

2005: Kejuaraan Dunia MotoGP, Marlboro Ducati, ke-9

2004: Kejuaraan Dunia MotoGP, Fortuna Yamaha, ke-7

2003: Kejuaraan Dunia MotoGP, Fortuna Yamaha, ke-7

2002: Kejuaraan Dunia MotoGP, Marlboro Yamaha, ke-5

2001: Kejuaraan Dunia 500cc, Marlboro Yamaha, 6th

2000: Kejuaraan Dunia 500cc, Marlboro Yamaha, 6th

1999: Kejuaraan Dunia 500cc, Marlboro Yamaha, 7th

1998: Kejuaraan Dunia 500cc, Movistar Pons Honda, ke-4 (1 kemenangan)

1997: Kejuaraan Dunia 500cc, Movistar Pons Honda, ke-8

1996: Kejuaraan Dunia 500cc, Fortuna Pons Honda, ke-8 (1 kemenangan)

1995: Kejuaraan Dunia 500cc (5 balapan), Fortuna Pons Honda, ke-16

Kejuaraan Dunia 250cc (7 balapan), Fortuna Pons Honda, ke-13

1994: Kejuaraan Dunia 250cc, Givi Honda, ke-12

1993: Kejuaraan Dunia 250cc (6 balapan), Pit Lane Honda, ke-23

Kejuaraan Dunia 125cc (1 balapan), Petrocat Honda, ke-27