Setelah perayan gelarnya ditunda menyusul P7 yang mengecewakan di Singapura, Max Verstappen akan memiliki kesempatan kedua untuk menyelesaikan kejuaraan dunia 2022 pada Grand Prix Jepang akhir pekan ini.

Jelang kunjungan pertama F1 ke Suzuka dalam tiga tahun, Verstappen memimpin 104 poin atas rival terdekatnya Charles Leclerc, sementara rekan setimnya di Red Bull, Sergio Perez, juga masih berpeluang meski terpaut dua poin lagi dari Leclerc.

5 Tracks That F1 NEED to Bring Back

Verstappen harus unggul 112 poin dari para pesaingnya untuk dinobatkan sebagai juara dunia di Suzuka, yang berarti ia harus menambah delapan poin dari Leclerc, dan mendapatkan enam poin dari Perez.

Karena 11 kemenangannya di tahun 2022, Verstappen sudah dijamin akan memenangkan kejuaraan dengan hitungan mundur. Oleh karena itu kondisi paling sederhana adalah Verstappen menang dengan Leclerc finis di luar dua besar, skenario yang realistis karena Suzuka akan sangat menguntungkan RB18.

Namun, Verstappen bisa mengklaim gelar dengan kemenangan dan Leclerc di urutan kedua asalkan dia mendapatkan poin bonus untuk mengatur lap tercepat.

Ini berpotensi mengarah pada keadaan di mana Verstappen bisa memenangkan gelar hingga lap terakhir balapan jika ia mengamankan lap tercepat di akhir.

Sebagai alternatif, bayangkan skenario di mana Verstappen memimpin Leclerc dan memegang lap tercepat menuju beberapa lap terakhir. Akankah Ferrari, atau bahkan Mercedes, mengacaukan pesta yang telah disiapkan dengan merebut fastest lap?

Skenario Verstappen mengunci gelar di Jepang

Penobatan Verstappen sebagai juara dunia bisa tertunda lagi jika Leclerc atau Perez finis di depannya, atau jika Max finis di luar enam besar. Skenario mana pun akan membuat perburuan gelar berlanjut ke Grand Prix Amerika Serikat pada 23 Oktober.

Tapi Verstappen masih bisa menyelesaikan kejuaraan tanpa finis terlebih dahulu, dan ada beberapa cara matematis yang bisa dilakukan pelatih asal Belanda itu, meski takdir akan berada di luar kendalinya.

Jika Verstappen finis kedua:

  • Leclerc harus finis tidak lebih tinggi dari kelima dengan lap tercepat dan Perez tidak lebih tinggi dari keempat tanpa lap tercepat.

Jika Verstappen finis ketiga dengan lap tercepat:

  • Leclerc harus finis tidak lebih tinggi dari keenam dan Perez tidak lebih tinggi dari kelima.

Jika Verstappen finis ketiga tanpa lap tercepat:

  • Leclerc harus finis tidak lebih tinggi dari ketujuh dan Perez tidak lebih tinggi dari keenam

Jika Verstappen finis keempat:

  • Leclerc harus finis tidak lebih tinggi dari kedelapan dan Perez tidak lebih tinggi dari ketujuh (tanpa lap tercepat).

Jika Verstappen finis kelima:

  • Leclerc harus finis tidak lebih tinggi dari kesembilan dan Perez tidak lebih tinggi dari kedelapan.

Jika Verstappen finis keenam:

  • Leclerc harus finis di luar poin dan Perez tidak lebih tinggi dari kedelapan, atau kesembilan dengan lap tercepat.

Jika Verstappen mengklaim gelar di Suzuka, dia akan melakukannya di tempat yang sama dengan mantan pebalap Red Bull Sebastian Vettel menyegel gelar keduanya 11 tahun lalu.

Berhasil mempertahankan gelarnya di Jepang juga akan membuat Verstappen menjadi pembalap ketiga yang merebut kejuaraan dunia dengan empat balapan tersisa.

Hanya juara dunia tujuh kali Michael Schumacher (pada 2001 dan 2004) dan Vettel (2011) yang pernah mencapai prestasi itu sebelumnya.