Sama seperti musim konyol pasar pembalap Formula 1 untuk 2019 yang tampaknya gagal, akhir pekan Grand Prix Austria menawarkan beberapa perubahan yang bisa menjadi kunci untuk mengatur grid tahun depan.

Daniel Ricciardo, Lewis Hamilton dan Valtteri Bottas semuanya mungkin mendekati kesepakatan baru dengan tim mereka yang ada untuk tahun 2019, tetapi mungkin masih ada penggerak besar di depan grid - bisa dibilang orang yang peralihannya telah diperdebatkan untuk waktu yang lama. .

Masa depan Kimi Raikkonen menjadi topik tahunan di F1. Sudah sejak ia kembali ke olahraga untuk tugas keduanya di tahun 2012, semakin intensif setelah kembali ke Ferrari. Setiap tahun selalu sama: pertanyaan tentang motivasi Raikkonen; pertahanan dari rekan setimnya Sebastian Vettel; beberapa pertunjukan yang layak; dan akhirnya perpanjangan kontrak untuk 12 bulan berikutnya diumumkan di musim panas.

[[{"fid": "1318728", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Tapi tahun ini terlihat berbeda. Menyusul kebangkitan junior Ferrari Charles Leclerc ke F1 dan awal kehidupannya yang menakjubkan dalam olahraga bersama Sauber, meraih poin dalam lima dari enam balapan terakhir, Raikkonen menginjak es yang semakin tipis di Maranello. Alasan bahwa Ferrari tidak memiliki alternatif yang lebih baik daripada Raikkonen tidak lagi berlaku, dengan Leclerc tampak seperti pengganti yang sudah jadi.

Asumsinya selalu bahwa jika (atau ketika) Raikkonen dicampakkan oleh Ferrari, kemungkinan besar dia akan meninggalkan F1 sama sekali, hanya untuk beberapa minggu terakhir untuk menawarkan perubahan.

Bagaimana jika Raikkonen kembali ke McLaren untuk 2019?

Pikiran gila, bukan? Namun laporan dari Press Association dalam jeda singkat antara Prancis dan Austria menunjukkan bahwa langkah seperti itu sedang dipertimbangkan oleh McLaren, dengan tim tersebut tampaknya memegang kunci pasar pengemudi untuk tahun depan.

Tidak mengherankan, Raikkonen terpanggang tentang masa depannya selama konferensi pers FIA hari Kamis di Austria. Sementara dia adalah dirinya yang biasa, menjawab pertanyaan dengan komentar meremehkan, dia mungkin sedikit lebih pendiam dari biasanya. Alih-alih hanya mengejek saran bahwa dia dapat kembali ke McLaren, dia tetap malu-malu, bahkan tampak menggoda anggota pers yang berkumpul di ruangan itu dengan jawabannya.

"Saya berkata, saya pikir itu tahun 2007, bahwa saya akan menyelesaikan Ferrari dan jelas pada titik tertentu tidak terlihat seperti itu, dan sekarang terlihat seperti itu lagi," kata Raikkonen.

“Kamu tidak pernah tahu apa yang datang setelah dan ini dan itu, tapi kita akan lihat. Seperti biasa, banyak pembicaraan dan saya tidak senang mengomentari itu. Kita akan lihat di beberapa titik apa yang terjadi, termasuk saya. Kita lihat saja."

Jadi apakah dia telah berbicara dengan McLaren? “Saya berbicara dengan mereka, pasti - tapi di masa lalu, jelas ketika saya dulu berada di sana. Seperti yang saya katakan, saya tidak tertarik untuk terlibat dalam semua hal yang tidak masuk akal, menurut saya. " Oh Kimi, dasar pelawak.

Intinya ditekan lagi: apakah dia sudah berbicara dengan McLaren? “Kamu ingin tahu, bukan?” dia membalas. “Anda bisa menerimanya sesuka Anda. Saya rasa Anda tidak menanyakan pendapat kami tentang banyak hal yang Anda tulis, jadi, bagaimanapun juga, Anda dapat menjawab ya atau tidak. Anda biasanya menulis apa yang Anda putuskan sendiri, apakah itu benar atau tidak! ”

Saya menyela dengan pertanyaan terakhir, menanyakan apakah ada tenggat waktu di benak Raikkonen untuk menetapkan rencana 2019-nya. “Tidak, saya pikir saya sudah sering ke sana,” katanya. “Yang pasti, sebelum tahun depan saya akan tahu. Ini adalah situasi yang cukup normal di pihak saya. "

Ini adalah hal yang sama yang telah kami dengar dari Raikkonen selama bertahun-tahun, menjadikannya normalitasnya. Kali ini, tampaknya semakin mungkin bahwa dia perlu secara aktif mengejar opsi di luar Ferrari jika dia serius ingin tetap di F1 pada 2019.

Hype seputar Leclerc telah berkembang selama beberapa waktu, namun penampilannya baru-baru ini membuktikan bahwa itu semua dapat dibenarkan. Dia luar biasa untuk Sauber sejak menghilangkan sedikit ketegangan rookie terakhir di China, dengan hal-hal yang mengklik sejak itu. Hasil terbaiknya di P6 di Azerbaijan sudah merupakan penyelesaian yang lebih baik daripada yang pernah dicapai oleh rekan muda berperingkat tinggi, Stoffel Vandoorne. Di Austria ia menunjukkan performa yang matang untuk mengelola bannya dengan sangat baik - sesuatu yang gagal dilakukan oleh sejumlah rekannya yang lebih berpengalaman - dan meraih beberapa poin untuk Sauber setelah memulai start ke-17.

[[{"fid": "1313755", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 24.06.2018- Driver Parade, Kimi Raikkonen (FIN) Scuderia Ferrari SF71H dengan Charles Leclerc (GER) Alfa Romeo Sauber C37 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" penggoda "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ": salah," field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [nilai] ":" 24.06.2018- Parade Pembalap, Kimi Raikkonen (FIN) Scuderia Ferrari SF71H dengan Charles Leclerc (GER) Alfa Romeo Sauber C37 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Ketua Ferrari Sergio Marchionne dikenal sebagai penggemar Leclerc, menyebabkan pembicaraan tentang kemungkinan pindah ke Ferrari meningkat dalam beberapa pekan terakhir. Aspek yang paling mengejutkan dari ini adalah saran bahwa hal itu sebenarnya bisa terjadi sebelum 2019, dengan Spa atau Monza diperdebatkan sebagai kemungkinan balapan di mana pertukaran pertengahan musim - Leclerc ke Ferrari, Raikkonen kembali ke Sauber - mungkin terjadi .

"Kami memiliki kontrak hingga akhir musim dan kami belum berbicara sejauh ini tentang masa depan," kata bos tim Sauber Frederic Vasseur, bercanda bahwa dia akan memberikan "jawaban yang jelas" untuk "pertanyaan yang jelas".

"Saya bisa mengerti kami memiliki beberapa rumor di pers, tidak ada hubungannya dengan kenyataan," tambahnya. “Kami fokus pada pekerjaan kami. Charles fokus pada proyek Sauber. Lalu masa depan, kita akan berdiskusi. "

Ditanya apakah menurutnya pertukaran awal teoretis akan bijaksana bagi seorang pembalap, Vasseur berkata: “Saya pikir lebih baik menyelesaikan musim, memiliki pendekatan normal dan tidak mempercepat prosesnya. Ini tidak mudah."

Leclerc mengajukan pertanyaan tentang pindah ke Ferrari dari Spa dan seterusnya dengan mudah, menekankan fokusnya pada saat ini, bukan masa depan.

"Saya benar-benar hanya fokus dan mencoba melepaskannya dari pikiran saya dan mencoba untuk fokus pada apa yang saya coba lakukan sekarang," katanya tentang rumor tersebut. “Seperti yang saya katakan di masa lalu, saya rasa itu tidak bagus… sayangnya saya mengulanginya setiap minggu. Saya berharap saya dapat membawakan Anda sesuatu yang lebih tetapi saya harus fokus pada tahun ini.

“Tidak baik bagiku untuk fokus pada apa yang mungkin terjadi. Jadi untuk saat ini saya hanya mencoba melakukan pekerjaan terbaik di dalam mobil. Untungnya untuk saat ini semuanya berjalan dengan baik untuk saya dan saya berharap ini akan terus berlanjut seperti itu. ”

Akankah Ferrari begitu berani untuk menjatuhkan Raikkonen pada pertengahan musim? Ini akan menjadi berani mengingat hubungannya yang sangat baik dengan Vettel, dan mengingat tim sekarang memimpin kejuaraan konstruktor, sebagian berkat kenaikan Finlandia ke tempat ketiga dalam klasemen pembalap. Dia mungkin tidak sejajar dengan Vettel, tapi dia tidak jauh dari satu juta mil tahun ini. Dalam segala hal, dia mungkin lebih dekat dari sebelumnya.

Terlepas dari itu, untuk tahun 2019, kenaikan Leclerc yang menakjubkan di tangga motorsport tampaknya akan membuatnya terhubung dengan Ferrari. Ini akan menandai panggilan paling berani bagi Ferrari sejak memilih untuk menempatkan Felipe Massa bersama Michael Schumacher pada tahun 2006. Waktunya mencari yang tepat bagi Akademi Pengemudi Ferrari untuk menghasilkan pebalap F1 penuh pertamanya .

Maka itu tergantung pada Raikkonen untuk memutuskan apa yang ingin dia lakukan. Dia tidak mungkin berhenti balapan sepenuhnya, setelah mengikuti beberapa acara reli di masa lalu, dan dikaitkan dengan kemungkinan tes Toyota awal tahun ini. Jika dia ingin tetap di F1, akan ada beberapa opsi - dan di sinilah McLaren bisa masuk.

Saat ini, semua mata tertuju pada Fernando Alonso untuk melihat apakah dia akan bertahan di tahun 2019. Setelah memenangkan Le Mans 24 Jam pada upaya pertama bulan lalu, Alonso hanya memiliki satu kaki lagi dari 'triple crown of motorsport' untuk lengkap: Indianapolis 500. Ada kemungkinan bahwa dia bisa bertahan di F1 dan pindah ke Indianapolis setahun sekali, kehilangan Monaco setiap kali.

Namun, mengingat kekecewaannya yang semakin besar terhadap olahraga tersebut, ia mungkin memutuskan bahwa satu tahun penuh IndyCar lebih sesuai dengan keinginannya. Itu juga akan menghilangkan sakit kepala atas bentrokan yang dikonfirmasi antara putaran Kejuaraan Ketahanan Dunia Sebring dan pembuka musim F1 di Australia, dengan partisipasinya di yang pertama diperlukan jika dia ingin memenangkan gelar WEC.

[[{"fid": "1304784", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"4": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "4"}}]]

Terlepas dari di mana Alonso balapan, McLaren ingin menjadikannya sebagai bagian dari keluarganya mulai tahun depan. Direktur balap Eric Boullier sangat menekankan ketika saya bertanya langsung kepadanya tentang laporan Raikkonen selama akhir pekan.

“Saya pikir kami senang dengan susunan pembalap yang kami miliki,” kata Boullier. “Prioritasnya adalah tetap bekerja dengan Fernando, jadi saya tidak ingin berkomentar lebih banyak tentang itu.”

Pilihan kata-kata di sini licik. Prioritasnya adalah Fernando - jadi bagaimana dengan Stoffel? "Stoffel melakukan pekerjaan dengan baik dan bekerja sangat keras," jawab Boullier. “Dia membuat kemajuan yang bagus dan dia sangat, sangat dekat dalam hal performa dengan Fernando. Kami tahu betapa bagusnya Fernando. Kami ingin terus seperti ini. "

Dan kemudian muncul jawaban yang lebih tentang apa yang tidak dikatakan daripada yang sebelumnya. Saya bertanya kepada Boullier apakah Alonso benar-benar pergi, apakah dia yakin Vandoorne dapat memimpin McLaren?

"Saya tidak mengomentari pertanyaan yang dimulai dengan jika."

Ini adalah kesempatan emas untuk benar-benar mendukung Vandoorne dan membuat pernyataan untuk masa depan. Ya, dia sedang berjuang sekarang, tapi kami percaya padanya. Kami yakin dia punya kesempatan untuk meningkatkan permainannya dan memimpin tim ini. Sebaliknya, Boullier dimatikan. Mungkin karena beberapa ketidakpastian tentang media Inggris dalam beberapa pekan terakhir setelah 'Freddogate'. Mungkin dia bosan berbicara tentang pengemudi. Namun demikian, itu muncul sebagai jawaban yang aneh.

Meski Leclerc adalah harapan cerah Ferrari untuk masa depan, Lando Norris adalah milik McLaren. Anak muda Inggris ini memiliki banyak bakat, memenangkan gelar di setiap level yang dia ikuti, dan telah mengesankan selama penampilan tes F1-nya. Sekarang di Formula 2, dia hampir membuat langkah terakhir ke F1 - tetapi McLaren tidak ingin mempercepat kenaikannya, setelah menepis pendekatan dari Toro Rosso awal tahun ini untuk menandatangani Norris dengan status pinjaman.

Tampaknya susunan pemain Alonso / Norris F1 adalah tujuan McLaren untuk 2019. Norris masih muda, berkebangsaan Inggris, dan sangat bertalenta (meski sedikit mengecewakan di Austria, kehilangan keunggulan poin F2). Ini akan menjadi line-up yang sangat laku. Terlebih lagi tim takut kehilangan dia dari saingan; itu tidak ingin dia dicubit. Jadi jika Alonso bertahan, sepertinya Vandoorne menjadi korbannya.

Kondisi itu terlihat semakin tidak mungkin. Jika Alonso pergi ke IndyCar, ada tempat duduk yang sudah siap dan menunggu Norris untuk mengambil, tetapi apakah ada cukup kepercayaan pada Vandoorne untuk bertindak sebagai pemimpin tim? McLaren mungkin tidak bertarung di depan kawanan, tetapi masih membutuhkan pengemudi untuk berdiri dan membantu melaju ke depan. Vandoorne memang berbakat, tetapi tidak memiliki pengalaman Alonso dalam hal membantu mengembangkan mobil. Dia juga tidak pernah menyelesaikan balapan F1 lebih tinggi dari ketujuh, hanya menambah tanda tanya yang menggantung di kepalanya.

"Saya tidak merasa ini mengubah apa pun bagi saya," kata Vandoorne tentang laporan tentang line-up McLaren. “Saya pikir ini adalah waktu di mana setiap orang berbicara dengan semua orang tentang pembalap. Jadi saya pikir itu sangat normal. Saya tidak merasa perlu berkomentar lagi tentang itu. "

Raikkonen mungkin akan berulang tahun ke-39 pada bulan Oktober, dan motivasinya mungkin dipertanyakan berkali-kali, tetapi dia masih merupakan pilihan paling berpengalaman di luar sana. Sebagian besar rekan-rekannya dari satu dekade lalu - Jenson Buttons, Felipe Massas - kini telah meninggalkan olahraga ini, meninggalkan celah besar ke pemain-pemain seperti Sergio Perez, Romain Grosjean atau Nico Hulkenberg. Selain Alonso, dan selain pembalap di tim papan atas yang sudah dikurung untuk tahun depan atau siap untuk menjadi, Raikkonen sebenarnya menawarkan perpaduan pengalaman dan kecepatan terbaik.

[[{"fid": "1318735", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"3": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 635px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "3"}}]]

Terlebih lagi, Raikkonen sangat populer. Dari perspektif pemasaran, ia menawarkan banyak sekali kelebihan, bahkan dengan sikap menyendiri (sifat yang, jika ada, membuatnya hanya lebih disayangi oleh penggemar). Sejarahnya bersama McLaren juga ditengok ke belakang dengan penuh kecintaan, meski saat itu era tim yang sangat berbeda, masih dikelola oleh Ron Dennis dan dengan dukungan karya-karya Mercedes.

Kemitraan Raikkonen / Norris untuk McLaren tahun depan akan tampak seperti tawaran gila beberapa bulan lalu. Mengingat cara pasar pengemudi bergerak, hal itu sekarang menjadi kemungkinan nyata.

Kepala Red Bull Christian Horner bercanda di Austria bahwa pasar pengemudi sedang menunggu Toto Wolff untuk menyelesaikan kontrak Hamilton dan Bottas untuk tahun depan sebelum bisa memulai. Tetapi jika Anda melihat di mana aksi akan benar-benar terjadi di musim yang konyol, keputusan Alonso akan menggerakkan segalanya. Sampai saat itu, semua orang di luar tiga tim teratas akan siaga sebelum melakukan panggilan.

Raikkonen mungkin tidak memiliki banyak peluang untuk memenangkan balapan atau gelar dengan McLaren dalam keadaannya saat ini, tetapi jika dia hanya mencari cara untuk tetap balapan di F1 dengan tim yang tidak terdampar di belakang grid, itu bisa menjadi opsi yang serius untuk dia untuk dipertimbangkan.