Menjadi rekan satu tim Max Verstappen bukanlah pekerjaan mudah, tanya saja Pierre Gasly dan Alexander Albon. Keduanya babak belur karena tak bisa mengimbangi anak emas Red Bull. Oleh karena itu, tidak sedikit yang skeptis kepada Sergio Perez saat ditunjuk sebagai pembalap baru skuat Milton Kenyes, meski ia sudah berstatus pemenang balapan.

Kondisinya semakin tidak mudah bagi Perez dengan istirahat musim dingin dan tes pra-musim yang sangat singkat, membuat adaptasinya dengan Red Bull RB16B harus berlanjut di awal musim.

Tiba di Red Bull sebagai pemenang balapan dengan pengalaman F1 selama 10 tahun, Perez memiliki harapan besar di pundaknya untuk membantu memperkuat upaya tim untuk mengakhiri supremasi lama Mercedes tahun ini.

Checo menunjukan sekilas potensinya saat mengalahkan Verstappen dalam kualifikasi GP Emilia Romagna di mana ia menempati posisi start kedua. Sayang, balapannya kacau di mana ia membuang peluang emas podium setelah melakukan kesalahan.

Menjelang akhir pekan Grand Prix Azerbaijan, Perez belum dianggap sebagai penantang podium. Sebagian besar karena untuk memaksimalkan potensi RB16B i kualifikasi, masalah sama seperti yang dialami Albon dan Gasly.

Adaptasi Perez membuat Mercedes menikmati keunggulan strategis atas Red Bull di putaran pembukaan musim, dengan kepala tim Christian Horner mengakui setelah Grand Prix Spanyol - di mana Perez menyelesaikan P5 jauh - itu "sangat" membutuhkan dia untuk mencampurnya. di depan jika ingin berhasil membawa pertarungan ke Mercedes.

Setelah akhir pekan yang lebih kuat di Monaco, Perez tampaknya berada di jalur untuk melakukan terobosan kualifikasi, namun drama red flag Q3 membuatnya kembali meratapi nasib dengan hanya menempati posisi keenam di grid, sementara Verstappen mengambil posisi ketiga.

Tetapi Perez menunjukkan kecepatan balapan yang luar biasa untuk menempatkan dirinya dalam pertarungan pada hari Minggu saat ia dengan luar biasa membendung Lewis Hamilton dalam pertempuran untuk P2 saat Red Bull duduk di ambang mencapai finis 1-2 pertama tim sejak 2016.

Ya, sepertinya itu yang akan terjadi sebelum tragedi pecah ban Verstappen yang dramatis seketika mengubah plot balapan.

Namun Checo menunjukan pengalaman setelah dengan tenang membiarkan Hamilton mengacaukan balapannya sendiri di pada restart akhir balapan untuk memastikan kemenangan pertamanya dengan Red Bull pada balapan keenamnya bersama tim.

Meski keberuntungan juga berperan besar dalam kemenangan ini, Perez menunjukan dirinya berada di tempat dan saat yang tempat untuk memaksimalkannya. Perez memiliki kecepatan balap yang sangat baik, sehingga tanpa pit stop lambat Checo mungkin bisa saja meng-overcut Verstappen.

Dan untuk pertama kalinya sepanjang musim 2021, Red Bull dapat memaksimalkan Perez untuk keuntungan strategis yang menentukan, karena di saat bersamaan Valtteri Bottas tidak terlihat di barisan depan.

Ini jelas merupakan reaksi yang diharapkan Horner atas komentarnya di Barcelona, dan mematahkan kutukan mobil kedua Red Bull yang sebelumnya menghantui Albon serta Gasly.

“Kami tahu dia bagus di sini tapi kami tidak tahu dia sebaik itu,” kata Horner. “Dia cepat sepanjang akhir pekan. Dia telah mempercepat langkahnya dan satu-satunya kesalahan yang dia buat adalah pada putaran pertama Q3.

“Kecepatan balapannya sangat fenomenal. Jika dia tidak tertahan di pit pertama, dia akan berada tepat di atas Max dengan overcut, begitulah kecepatannya di udara bersih. Begitu fenomenal baginya.

“Cara dia bertahan dari Lewis [Hamilton] dan mengendalikannya adalah tindakan berkelas. Untuk melihat dia mendapatkan kemenangan itu akan menjadi hal yang bagus untuk kepercayaan dirinya. Ini menempatkan dia di urutan ketiga dalam kejuaraan pembalap sekarang. Jadi saya pikir dia di depan ekspektasi.”

Performa Perez di Baku merupakan dorongan penting kepercayaan diri dan motivasi yang besar bagi tim Red Bull yang berada dalam momentum dengan meraih dua kemenangan berturut-turut.

Hasilnya, ditambah dengan performa buruk Mercedes dari dua balapan terakhir, Red Bull membalikan keadaan dengan memimpin kejuaraan konstruktor menjadi 26 poin, sementara Perez telah naik ke posisi ketiga dalam klasemen pembalap.

Peningkatan performa Perez bertepatan dengan masa sulit bagi Bottas, yang mundur dari posisi kedua di Monaco karena pit stop yang gagal dan tidak berada di mana pun sepanjang akhir pekan di Baku saat ia merosot ke posisi ke-12 yang menyedihkan.

Pembalap Finlandia itu merosot ke urutan keenam dalam kejuaraan dan kurangnya penampilannya yang konsisten sejauh musim ini, bersama dengan kesalahan yang jarang terjadi dari Hamilton di Baku, yang berperan dalam membuat Mercedes kehilangan keunggulan di kedua kejuaraan dunia untuk pertama kalinya di era turbo-hybrid.

Fakta bahwa Perez mengatakan dia yakin dia "akhirnya mengerti" mobil Red Bull 2021 di Baku tak ubahnya kabar baik bagi tim jelang triple-header pertama musim ini, fase penting dalam perburuan gelar.

“Saya menemukan adaptasi saya lebih sulit dari yang diharapkan tetapi kami telah bekerja sangat keras sejak hari pertama dengan para insinyur di pabrik dan akhirnya kami mendapatkan hasil yang sangat baik untuk tim,” jelas Perez.

“Kami telah menunjukkan kilatan kecepatan di sana-sini. Tapi saya pikir akhir pekan ini semuanya tampak hebat sampai Q3 menjalankan satu ketika kami salah. Tapi kami tidak membiarkan diri kami [turun]. Kami melihat ke depan dan kami menjalani balapan yang luar biasa, jadi saya sangat senang dengan hasil hari ini.

“Ini jelas memberikan dorongan kepercayaan diri yang besar untuk diri saya sendiri dan juga untuk tim saya, ke pihak garasi saya.”

Jika dia dapat melanjutkan performa Baku-nya di putaran Eropa yang akan datang, Perez akan membantu Red Bull benar-benar memberikan tekanan kepada tim Mercedes yang carut-marut menyusul sepasang penampilan yang oleh Toto Wolff dikecam sebagai "tidak dapat diterima".

“Tentu saja saya merasa telah membuat kemajuan yang baik, tidak hanya akhir pekan ini, juga di Monaco,” tambah Perez.

“Setiap akhir pekan pemahaman tumbuh dan setelah setiap akhir pekan kami melakukan analisis yang sangat mendalam, kami melakukan banyak pekerjaan di pabrik untuk mencoba mencari tahu apa yang bisa kami lakukan lebih baik sebagai sebuah tim.

“Tentu saja saya pikir kami sampai di sana, kami meningkat dan saya tidak melihat alasan mengapa pergi ke trek yang berbeda kami tidak dapat memiliki kinerja yang sama. Ini hanya balapan keenam musim ini, masih banyak yang harus dilalui, tetapi penting untuk menjaga momentum ini dan terus berkembang, balapan demi balapan.”

Beberapa orang beranggapan bahwa Perez terbantu RB16B yang jauh lebih kompetitif dibandingkan paket milik Albon atau Gasly, pada akhirnya Checo merupakan sosok ideal pendamping Verstappen setelah fase trial-and error sejak ditinggal Daniel Ricciardo akhir 2018.

Juga benar bahwa Perez adalah spesialis Baku dan penampilannya yang impresif akhir pekan lalu bisa sedikit berlebihan karena itu menjadi salah satu treknya yang lebih kuat. Meski demikian, Perez akhirnya menunjukkan bahwa dirinya bisa menjadi ancaman serius bagi tim Mercedes.

Jika Perez dapat terus menjadi masalah bagi Mercedes, mempertahankannya untuk tahun 2022 akan menjadi hal yang mudah bagi Red Bull.