Andrea Dovizioso dan Franco Morbidelli memperebutkan posisi ke-15 pada balapan terakhir di Circuit of The Americas, tertinggal 29 detik di belakang pemenang balapan Enea Bastianini (Ducati Gresini), dan tertinggal jauh dari Fabio Quartararo, yang memimpin pasukan Yamaha di urutan ketujuh.

Hasil tersebut melanjutkan kesulitan Dovizioso bersama RNF Yamaha, di mana ia finis ke-14 di Qatar sebagai hasil terbaiknya sebelum rentetan masalah teknis di Indonesia dan Argentina.

“Ketika Anda mengambil 29 detik… Sulit. Ini sulit. Tapi saya tidak punya sesuatu yang baru untuk dikatakan. Maksud saya, kami tahu betul mengapa kami tidak kompetitif dan apa yang harus saya lakukan dengan cara yang berbeda dan mengapa hanya Fabio yang mampu melakukannya,” kata Dovizioso.

“Ini cukup buruk karena jaraknya terlalu besar. Saya kecewa dan menyelesaikan dengan Frankie hanyalah konfirmasi lebih lanjut [situasi] dan kami tidak bisa bahagia. Tapi saya tidak bisa mengatakan sesuatu yang berbeda. Maksudku, alasannya sudah jelas dari awal dan masih sama.”

Quartararo adalah satu-satunya pembalap Yamaha yang memenangkan balapan MotoGP sejak kemenangan Maverick Vinales di pembuka musim Qatar 2021, dan satu-satunya pembalap M1 yang berdiri di podium, terakhir di Mandalika, sejak Vinales di Assen Juni lalu.

Hal ini menegaskan kurangnya pengembangan teknis Yamaha pada musim dingin ini, khususnya dengan permintaan top-speed Quartararo yang tampaknya tidak didengar. Namun, pembalap Prancis itu masih berada di urutan kelima dalam klasemen pembalap, terpaut 17 poin dari Bastianini, 10 tempat lebih tinggi dari Morbidelli (-47 dari Bastianini).

Rookie Darryn Binder berada di urutan ke-19 pada sepeda A-spec, di mana penampilan heroik pada balapan basah di Indonesia menempatkannya dua urutan lebih tinggi dari Dovizioso.

Jarak antara Quartararo dan pembalap Yamaha lainnya terlihat sama dengan bagaimana ketergantungan Honda pada Marc Marquez selama musim perebutan gelar pembalap Spanyol itu.

Untuk Dovizioso - runner-up tiga gelar MotoGP di Ducati serta pemenang balapan untuk Honda dan sempat naik podium bersama Tech3 Yamaha - ada dua 'cerita' yang terpisah, namun grip rendah menjadi faktor umum dari kedua kasus.

Fabio Quartararo, Grand Prix of the Americas, 8 April

Dovizioso: 'Grip dan kekuatan'

“Ini cengkeraman dan kekuatan. Terutama cengkeramannya," jelas Dovizioso, ketika ditanya alasan dari kesulitan bersama Yamaha. "Dengan kurangnya grip ini, Anda harus berkendara dengan cara tertentu dan jika tidak melakukannya, Anda tidak bisa kompetitif, dengan ciri khas yamaha.

“Saya sudah mengulangi ini sejak Misano tahun lalu dan tidak ada yang berubah karena motornya tidak berubah dan ini adalah karakteristik Yamaha sekarang.

"Motornya memiliki banyak hal positif, karena sasis dalam pengereman dan melewati gundukan sangat bagus, tapi seperti yang sudah saya jelaskan dari pertama kali saya melompat ke motor, untuk beberapa alasan kurangnya grip sangat besar.

“Ini bukan tentang pengaturan dan kami [Dovizioso dan Morbidelli] memiliki materi yang sama dengan Fabio. Ini tentang cara Anda mengendarai motor… Jangkauan untuk mengatur grip belakang sangat sempit dan kecil, dan jika Anda tidak mengendarai seperti [Quartararo] Anda tidak bisa secepat itu.

“Jika Anda membalap seperti Fabio, Anda bisa lebih cepat, tetapi tetap saja itu tidak cukup [bagi Quartararo] untuk bersaing dengan yang lain karena dia kesulitan dibandingkan tahun lalu.

“Jadi ada dua cerita. Satu cerita adalah tentang betapa kompetitifnya Yamaha. Dan inilah yang sedang diperjuangkan Fabio, mengeluh tentang beberapa kekuatan dan grip. Yang [kedua] adalah mampu bersaing dengan karakteristik Yamaha dan sekarang sangat sulit.

“Menurut saya, mesin tidak membantu tetapi poin utamanya adalah grip, 100% itu grip. Anda tidak dapat menggunakan cara Anda untuk berkendara.

"Anda harus mengendarai dan tidak menggunakan grip belakang saat keluar dari tikungan. Dan ini, menurut saya, sangat tidak biasa. Dengan motor apa pun, cukup sulit untuk dikendarai seperti ini.

“Tapi Fabio pandai dalam hal itu. Gaya membalapnya sejak awal, jika Anda belajar sejak dia tiba di MotoGP, dia kompetitif, tetapi DNA Yamaha sudah seperti itu empat tahun lalu.”

Manajer Quartararo Eric Mahe mengkonfirmasi kepada Crash.net bahwa kliennya tidak begitu terpengaruh dengan grip rendah, tetapi menambahkan bahwa traksi masih merupakan bagian penting dari gaya balap pemuda Prancis itu.

Menariknya, selama di Ducati, Jack Miller juga memuji teknik keluar tikungan khusus Miller Akui Bastianini Membuat Perbedaan dengan GP21 .

"Dia luar biasa dengan caranya menurunkan gas. Dalam beberapa hal, dia tidak pernah menggunakan bagian belakang motor untuk berbelok, yang merupakan masalah besar saya. Saya selalu menggunakan bagian belakang motor untuk berbelok," kata Miller.

"Dia bisa mengendarainya dengan sangat mulus, konsisten, dan cepat. Itu manajemen ban. Itu semua tergantung dia. Jadi, saya akan terus belajar!"