Dari empat balapan, Andrea Dovizioso hanya mengklaim tiga poin dari awal musim yang sulit bagi runner-up MotoGP tiga kali itu.

Memang, masih ada banyak waktu untuk membalikkan keadaan. Namun setiap balapan akhir balapan tampaknya menunjukkan level performa yang sama, sekalipun ia berusaha lebih keras.

"Saya berharap sedikit lebih. Sejujurnya saya sangat kecewa," kata Dovizioso yang putus asa setelah balapan hari Minggu. “Perasaan saya tidak membaik ketika mencoba untuk mengurangi jarak dan saya tidak senang tentang itu.

"Saya mencoba untuk konsisten, tetapi ketika Anda tidak berkendara dengan santai, Anda sudah menggunakan lebih banyak energi dalam latihan, jadi Saya tidak punya banyak energi tersisa untuk balapan itu sendiri.

“Saya bertarung dengan Marini, Oliveira dan Morbidelli, tetapi kami belum cepat dan itu bukan perasaan yang baik.

“Pada akhirnya, kami mendapat satu poin, tetapi 29 detik adalah fakta yang harus kami periksa. Jarak ke puncak sangat besar. Saya tidak senang, tetapi saya tidak punya perasaan untuk menjadi lebih cepat. "

Bagi rekan setimnya Darryn Binder, MotoGP Amerika bisa dibilang merupakan akhir pekan tersulitnya musim ini.

Pembalap Afrika Selatan itu jauh dari kecepatan di kualifikasi, tidak hanya dibandingkan dengan para pebalap terkemuka, tetapi juga rekan-rekan rookie lainnya.

Sepasang tabrakan sebelum balapan tidak membantu banyak hal karena Binder menyinggung sedikit kehilangan kepercayaan diri, sebelum masalah teknis berdampak pada beberapa lap terakhir.

“Secara keseluruhan ini adalah akhir pekan yang sulit, saya jatuh beberapa kali, yang jelas tidak membantu kepercayaan diri saya untuk balapan,” tambah mantan pebalap Moto3 itu. "Bagaimanapun, saya memulai balapan dan membuat kesalahan di awal, yang membuat saya mundur beberapa posisi.

“Saya kemudian mengejar beberapa orang dan bertarung dengan rookie lain untuk sementara waktu, sayangnya kami memiliki sedikit masalah teknis dan saya harus berhenti di pit lane dengan tiga lap tersisa.

“Secara keseluruhan, saya merasa seperti saya belajar banyak dari akhir pekan ini. Ini adalah akhir pekan yang sangat sulit secara fisik dan mengendarai motor ini di trek ini sangat menuntut.

"Saya senang saya bisa mendapatkan banyak lap dan sekarang saya tahu. tepat pada apa yang saya butuhkan untuk bekerja, menjadi lebih kuat dan lebih bugar dan siap untuk Portimao."

Dimanakah Franco Morbidelli yang 'asli'?

Salah satu alur cerita tahun 2022 yang lebih menarik adalah penurunan performa Franco Morbidelli. Selain hasil sepuluh besar yang aneh di Mandalika, Morbi gagal mencapai level yang mendekati Fabio Quartararo.

Franco Morbidelli, Grand Prix of the Americas race, 10 April

Pembalap Italia, yang sekarang sepenuhnya fit untuk pertama kalinya sejak awal 2021, tampak kesulitan dengan kecepatan kualifikasi dan balapan - yang terakhir membuktikan kunci untuk naik ke posisi kedua di musim 2020.

Morbidelli akhirnya finis 23 detik di bawah Quartararo, yang terpaut tujuh detik dari pemenang balapan Enea Bastianini.

Kembali ke Eropa bisa menjadi hal yang dibutuhkan Morbidelli karena putaran flyaway tampak kesulitan, bahkan jika juara Moto2 2017 itu belum mengakuinya.

Berbicara setelah balapan hari Minggu, Morbidelli mengatakan: “Itu adalah balapan yang sulit karena akhirnya kami menggunakan pengaturan yang berbeda untuk pemanasan, tetapi kami tidak dapat mencobanya, jadi saya perlu mencobanya di balapan.

“Sebenarnya, saya tidak merasa begitu buruk, tetapi itu membutuhkan penyesuaian, dan saya perlu belajar bagaimana mengendarainya selama balapan.

“Jadi, saya mempelajarinya selangkah demi selangkah dan lap demi lap. Itu bagus, karena saya bisa menyalip, itu positif.

“Kami akan terus bekerja dan mencoba memahami apa yang kami butuhkan, dan kami akan mencoba untuk kembali lebih kuat di Portimao.”