Kemampuan Darryn Binder untuk kompetitif di Moto3 dengan motor Honda yang kurang bertenaga menjadi salah satu atribut yang mendorong RNF Racing dan Razlan Razali untuk memberi pembalap Afrika Selatan itu promosi langsung dari Moto3 ke MotoGP musim ini.

Binder, adik dari pemenang balapan MotoGP Brad, hanya dua kali naik podium dalam perjalanan ke urutan ketujuh klasemen pembalap untuk tim SRT pada tahun 2021.

Tentu saja itu tidak cukup dengan 10 podium, termasuk 6 kemenangan dan gelar runner-up yang diraih Jack Miller pada 2014, pembalap lain yang melompat langsung dari Moto3 ke MotoGP.

Paddock cukup terbagi soal keputusan promosi Binder yang tidak biasa, namun Miller sendiri mendukung pembalap 23 tahun itu, menambahkan bahwa peluang MotoGP terlalu jarang untuk ditolak.

"Jika Anda punya kesempatan, mengapa tidak mengambilnya dan jika ada yang bisa melakukannya, saya pikir itu Daz," kata Miller. "Dia punya gaya liar, dia bisa mengendarai motor saat bergerak dan dia punya lebih banyak pengalaman dengan motor yang lebih besar daripada yang saya miliki ketika saya pindah ke MotoGP, dia mengendarai Superbikes dan 600-an dan hal-hal seperti itu."

Sebaliknya, Aleix Espargaro dari Aprilia menganggap keputusan itu 'sangat aneh' dan tidak biasa. Hal ini didukung juga lewat kontroversi saat Binder terlibat insiden dengan Dennis Foggia di Portimao.

Namun, #40 membantu menenangkan suasana dengan tes debut yang kompeten di Jerez pada bulan November, meskipun dengan kecelakaan yang cukup besar ketika bannya kehilangan suhu setelah melambat untuk membiarkan pengendara lain lewat .

2917328.0008.jpg

Razali menyoroti cara Binder secara konsisten mengambil posisi kualifikasi rata-rata kesebelas di Moto3 musim lalu, meskipun memiliki defisit garis lurus, sebagai salah satu alasan untuk percaya bahwa ia memiliki potensi untuk melakukan 'sesuatu yang ajaib' dengan YZR-M1 A-Spec.

“Apa yang kami lihat dengan Darryn selama satu tahun dia bersama kami [di SRT] adalah sikap yang sangat baik, sangat disiplin, orang yang baik – oke, menjadi orang baik tidak membuat Anda menang! – tetapi dengan fisiknya dia terlalu besar untuk sebuah Moto3 dan Moto3 milik Honda memiliki kelemahan tenaga dibandingkan dengan KTM.Itu sangat jelas.

“Jadi dia memiliki kelemahan itu. Tapi cara dia melawan setiap balapan; dalam 1-2 lap dia sudah berada di grup depan. Dia menyalip di dalam, di luar. Sial baginya untuk menabrak Dennis Foggia [di Portimao].

"Tapi cara dia membalap tahun lalu kami pikir jika orang ini diberi kesempatan dengan motor yang lebih besar, paket seperti Yamaha, dia bisa melakukan sesuatu yang ajaib. Jadi itulah potensi yang kami lihat dalam dirinya."

Terinspirasi debut sensasional Quartararo

Alasan lain untuk memasangkan Binder bersama Andrea Dovizioso yang sangat berpengalaman, mengambil alih dari Valentino Rossi sebagai pembalap tertua di grid MotoGPadalah keinginan untuk mencoba dan menemukan bintang baru lainnya untuk mengikuti jejak pabrikan juara pabrikan Yamaha, Fabio. Quartararo.

Pembalap Prancis itu melakukan debut MotoGP dengan SRT pada 2019 sebagai rekan setim Franco Morbidelli, yang juga kini telah dipromosikan ke tim resmi Monster Yamaha.

"Kami ingin mempertahankan fakta bahwa kami adalah tim pengembangan untuk tim pabrikan," kata Razali. “Kami telah menunjukkannya dengan kedua pembalap pabrikan tahun ini datang dari tim satelit, dan akhirnya Yamaha setuju dengan arah itu. Dan juga dengan apa yang dilakukan Ducati dan KTM, saya pikir Yamaha harus melakukan hal yang sama.

“Salah satu kuncinya jangan melihat kami hanya sebagai tim pelanggan, kami adalah tim pengembangan untuk pabrik. Pada 2020 kami berada di urutan kedua kejuaraan dunia. Tahun lalu, kami berada di urutan kedua terakhir.

"Saya tidak berpikir Yamaha tidak ingin melihat kami di urutan kedua terakhir. Itu hanya salah mengartikan fakta bahwa Yamaha adalah motor yang bagus. Mereka hanya mengandalkan satu pembalap [Quartararo].

“Jadi saya pikir dukungan yang kami dapatkan [di RNF] dari Yamaha jauh lebih baik, kedua pebalap dikontrak ke pabrik. Dan Yamaha setuju dengan filosofi kami untuk mengembangkan setidaknya satu pebalap muda, jadi keputusan dengan Darryn tidak baru saja datang dari kami. Ya kami mendorongnya, tetapi ini adalah keputusan kolektif bersama dengan Jepang."

Tidak ada rumus nyata untuk mendapatkan pembalap seperti Fabio

Keputusan SRT untuk merekrut Quartararo untuk debut musim kelas utama mereka membuktikan salah satu penandatanganan paling terinspirasi dalam memori MotoGP baru-baru ini.

Meskipun hanya satu kemenangan resmi di kelas Moto2 dan Moto3, Quartararo segera menjadi pembalap papan atas yang konsisten di MotoGP, menyelesaikan musim rookie yang menakjubkan dan SRT dengan tujuh podium, enam pole dan kelima di kejuaraan dunia.

Tiga kemenangan balapan dan tantangan kejuaraan diikuti untuk Quartararo pada tahun 2020, sebelum pindah ke Monster Yamaha dan kejayaan kejuaraan dunia pada tahun 2021.

Seandainya Quartararo tidak menandatangani kontrak dengan SRT, kemungkinan besar Prancis masih akan menunggu pemenang gelar kelas utama pertamanya.

Diminta untuk mengingat kembali ke 2018, ketika mencari pebalap untuk bergabung dengan Morbidelli setelah Dani Pedrosa memilih untuk pensiun, Razali mengakui SRT awalnya tidak tahu mereka telah mendapatkan emas dalam mengontrak Quartararo.

Ramalan pertama Razali adalah Quartararo akan mampu melakukan 'sama atau lebih baik' seperti hasil yang diraih Hafizh Syahrin ketika menyelesaikan musim debutnya di satelit Yamaha di Tech3.

"Saya pikir itu kombinasi berada di tempat yang tepat, waktu yang tepat dan keberuntungan. Tidak ada formula nyata untuk mendapatkan pria seperti Fabio," jelas Razali.

“Ketika Dani [Pedrosa] memutuskan untuk pensiun, saya ingat Johan [Stigefelt] dan saya sedang duduk dan mencoba mencari tahu siapa yang ada di daftar pembalap. Saat itu di ronde Barcelona yang dimenangkan Fabio di Speed Up dan Stiggy berkata ' bagaimana dengan orang ini?'

“Saya punya teori sendiri tentang bagaimana dia akan melakukannya karena kami menempatkan Hafizh Syahrin di Tech3 [tahun itu] dan saya pikir orang ini bisa sama atau lebih baik. Itu satu-satunya kesimpulan kami! Jadi saya berkata, 'mengapa tidak? Ayo lakukan.'

"Jadi kami beruntung dan saya senang untuk Fabio, senang dia datang dari kami. Bayangkan saja jika kami tidak memilihnya? Saya ingin tahu ke mana dia akan pergi...

"Senang menjadi bagian dari perjalanannya menjadi juara dunia dan kami bahkan lebih bangga bahwa tahun ini kedua pebalap di tim pabrikan Yamaha, Fabio dan Frankie, datang dari tim satelit untuk pertama kalinya."

Tim RNF baru, yang menggantikan SRT, akan mengungkap livery tim 2022 di Verona, Italia, Senin.