Fabio Quartararo memulai musim pertahanan gelarnya tanpa kemenangan dari empat balapan awal, dan hanya satu podium pada balapan Mandalika yang basah. Pada balapan terakhir di COTA, ia merasa sangat senang bisa finis ketujuh, sesuatu yang dianggapnya 'terdengar konyol'.

Namun itu hanya menekankan betapa pentingnya pembaruan teknis yang diperlukan untuk mengatasi kurangnya tenaga dan grip dari YZR-M1, sebuah motor yang tampaknya sedikit berubah dibandingkan tahun lalu.

Mengaku tidak tahu kapan suku cadang baru tiba, Quartararo menambahkan: “Kami harus [mendapatkan pembaruan] karena, bayangkan, saya senang menyelesaikan P7 di Austin. Kedengarannya konyol: juara dunia tahun lalu dan sekarang senang finis di posisi itu. Kita perlu memiliki hal-hal baru.”

Tetapi pebalap muda Prancis - yang tiba di putaran kelima Portimao akhir pekan ini di kejuaraan dunia, unggul 10 tempat dari pembalap Yamah terbaik berikutnya, merasa dia berkendara lebih baik dari sebelumnya dan belajar dari 'masa-masa sulit'.

“Sejujurnya, sejak balapan terakhir saya merasa bahwa saya mengendarai yang terbaik. Ketika Anda mengalami masalah bahwa motor tidak berjalan dengan baik, saya akan mengatakan, karena itu perasaan saya, Anda mencoba melakukan yang terbaik sendiri,” kata Quartararo.

“Dalam tiga balapan pertama saya sangat frustrasi dengan kecepatan dan di Austin saya berkata 'lihat, ini yang kami miliki, saya tidak bisa melakukan apa-apa, jadi mari fokus pada balapan' dan saya membuat beberapa gerakan yang bagus.

“Saya melakukannya dan di masa-masa sulit Anda belajar lebih banyak dan di Austin saya belajar lebih banyak daripada ketika saya memenangkan beberapa balapan. Ketika Anda menang maka segalanya berjalan dengan baik tetapi ketika Anda memiliki balapan seperti ini, Anda belajar banyak.”

Fabio Quartararo, Grand Prix of the Americas race, 10 April

P14, menang, dan kemudian DNF selama kunjungan Portimao sebelumnya berarti Quartararo tidak yakin apa yang diharapkan dari akhir pekan ini, di mana hujan juga diprediksi pada hari Jumat, tetapi melihat putaran Jerez dan Le Mans berikutnya sebagai podium atau kegagalan dalam hal dari peluang gelarnya.

“Ini 50-50 untuk kami,” kata Quartararo tentang Portimao. “Tapi Jerez dan Le Mans adalah trek penting bagi kami. Kami tidak bisa membuat kesalahan. Jika kami ingin bertarung untuk kejuaraan maka kesalahan tidak diperbolehkan, jadi di trek semacam itu adalah podium, atau akan sangat sulit untuk tiba di posisi yang baik di akhir tahun.”

Meskipun demikian, dengan hanya satu finis enam besar tahun ini, tempat kedua yang basah di Mandalika, Quartararo 'terkesan' dengan peringkatnya saat ini untuk awal musim Eropa.

“Saya masih terkesan karena saya naik podium dan saya sudah P9, P8, P7 dan saya masih di urutan ke-5 di kejuaraan dan tidak jauh setelah empat balapan,” katanya.

“Sejujurnya Argentina dan Austin sangat sulit. Jika Anda melihat kecepatannya, kami selalu cepat karena kami sendirian dan tidak ada seorang pun bersama Anda, tetapi dalam balapan, orang-orang melewati Anda dan Anda terhalang. Anda tidak dapat membuat gaya berkendara Anda sendiri. Mari kita lihat di trek [mendatang] ini.”

Kunci harapan Quartararo adalah kualifikasi yang kuat, untuk menghindari terjebak di belakang motor dengan kecepatan tikungan yang lebih rendah tetapi performa garis lurus yang lebih baik.

“Rencana saya adalah berusaha keras untuk lolos ke kualifikasi yang terbaik. Saya tidak punya rencana lain yang lebih baik dari ini,” katanya.

Enea Bastianini, Fabio Quartararo, MotoGP, Argentinian MotoGP 31 March

Quartararo: Bastianini penantang gelar yang serius

Memimpin klasemen kejuaraan dunia ke Portimao adalah Enea Bastianini dari Gresini Ducati, yang telah mengambil dua kemenangan dalam empat putaran pembukaan.

Bastianini mungkin hanyalah pembalap satelit dengan motor berusia satu tahun, namun Quartararo yang saat ini tertinggal 17 poin, menganggap pembalap Gresini Ducati sebagai penantang gelar yang serius.

“Karena tahun lalu dia sangat cepat tetapi kualifikasinya buruk, menurut saya. Tahun ini dia lolos kualifikasi dengan baik dan kecepatannya sangat cepat,” jelas Quartararo.

“Dia adalah satu-satunya pembalap Ducati yang mengendarai 'ini'. Dia menggunakan ban depan Soft dan pasti motornya banyak bergerak tapi dia menyukainya. Ini adalah gaya berkendara yang berbeda dari yang lain, tetapi kami harus menganggapnya serius karena cara dia berkendara luar biasa.

“Bagi saya [Bastianini] bukanlah kejutan besar,” tambah Quartararo. “Tahun lalu apa yang hilang adalah konsistensi dan untuk rookie itu normal tetapi Anda melihat cara dia berkendara di Misano – itu adalah lintasannya dan dia selalu cepat di sana – tetapi caranya sudah sangat bagus.

“Dia memiliki reputasi sebagai pria yang merawat ban dan selalu mengakhiri balapan dengan sangat cepat. Saya tidak mengharapkan dia menjadi yang terbaik dari Ducati tetapi dia telah membuat langkah besar. Di Austin saya tahu dia akan menang karena Anda bisa melihat kepercayaan dirinya dan motornya. Anda bisa melihatnya dari luar.

"Saya terkejut, tetapi hanya setengah terkejut yang akan saya katakan."