Pemenang

Max Verstappen dan Red Bull

Itu berakhir menjadi akhir pekan yang sempurna bagi Red Bull, dengan Max Verstappen memimpin rekan setimnya di tuan rumah Sergio Perez untuk penyelesaian 1-2 yang membuatnya dan tim naik ke puncak klasemen kejuaraan dunia untuk pertama kalinya musim ini.

Verstappen harus melakukannya dengan cara yang sulit setelah perjalanan awalnya melalui gravel, tetapi pelatih asal Belanda itu memanfaatkan kemalangan saingan utamanya Charles Leclerc dengan efek penuh untuk membuatnya menjadi hat-trick kemenangan - dan yang ke-24 dalam karirnya.

Baik Verstappen, yang melanjutkan rekor luar biasa dalam memenangkan setiap balapan yang dia selesaikan tahun ini, dan Red Bull sekarang memiliki momentum serius di belakang mereka menuju ke Monaco.

Mercedes

Mercedes akan meninggalkan Spanyol dengan sangat bersemangat setelah tim menikmati penampilan paling kompetitif musim ini setelah membawa peningkatan besar pertama mereka musim ini.

Pemimpin balapan satu kali George Russell mengklaim ketiga setelah pertempuran yang gagah berani dan mendebarkan dengan Verstappen, sementara rekan setimnya Lewis Hamilton berbalik dalam upaya pemulihan yang luar biasa untuk mengambil kelima, meskipun menemukan dirinya lebih dari 30 detik dari belakang lapangan setelah mengambil tusukan di tabrakan putaran pertama dengan Kevin Magnussen.

W13 yang diperbarui tidak lagi menderita dari pantulan parah yang sejauh ini menghambat Mercedes, sementara Russell dan Hamilton menunjukkan kecepatan yang mengesankan, dengan juara dunia tujuh kali itu terkadang menjadi pembalap tercepat di trek, memberi tim harapan bahwa mereka bisa namun membalikkan musim mereka.

Valtteri Bottas

Valtteri Bottas mengamankan tempat keenam di posisi 'terbaik-terbaik' di belakang Red Bulls, Ferraris dan Mercedes di Barcelona untuk melanjutkan awal yang kuat untuk hidup di Alfa Romeo.

Bottas berada di posisi terdepan tetapi pertaruhan Alfa Romeo untuk menghentikan dua pembalap Finlandia itu - dengan harapan berpotensi menyelinap ke podium - menjadi bumerang ketika dia dilewati pada tahap penutupan oleh Hamilton dan Carlos Sainz yang berhenti tiga kali.

Risikonya mungkin tidak terbayar, tetapi Bottas masih mampu mengamankan poin yang kuat untuk Alfa Romeo pada hari pakaian Swiss itu memimpin semua rival lini tengah mereka untuk mempertahankan cengkeraman mereka di tempat kelima di konstruktor.

Lando Norris

Meskipun berjuang melawan penyakit sepanjang akhir pekan, Lando Norris melakukan upaya yang luar biasa untuk naik dari posisi 11 di grid dan mengklaim kedelapan untuk McLaren, empat tempat di depan rekan setimnya Daniel Ricciardo.

Setelah balapan, Norris didiagnosis menderita radang amandel setelah menjalani pemeriksaan medis, membuat performanya yang tangguh dalam cuaca panas semakin mengesankan.

Maklum, pembalap Inggris itu menggambarkan GP Spanyol sebagai salah satu balapan terberat yang pernah dia lakukan.

Fernando Alonso

Pahlawan tuan rumah Fernando Alonso melakukan drive yang berani saat ia menyerang dari belakang grid untuk finis di urutan kesembilan, menutup pemulihan brilian yang telah dibuang dari Q1 dan kemudian mengambil penalti mesin yang membuatnya terakhir.

Itu adalah penampilan yang memberi penggemar tuan rumah yang memujanya sesuatu untuk dibanggakan ketika juara dunia dua kali itu menjadi pembalap pertama yang mencetak poin dari tempat ke-20 di grid di Barcelona.

Sebuah finish poin ganda untuk Alpine membuat pabrikan Prancis dalam jarak mencolok dari Alfa Romeo.

pecundang

Charles Leclerc

Leclerc mengalami pukulan telak setelah kehilangan apa yang tampak seperti kemenangan rutin di Spanyol, setelah mengendalikan balapan hingga lap 27, ketika Ferrari-nya tiba-tiba melambat karena masalah mesin yang memaksanya untuk pensiun.

Dengan kemenangan Verstappen, Leclerc telah kehilangan keunggulan kejuaraan yang telah dipegangnya sejak balapan pertama, tertinggal enam poin di belakang Verstappen, yang juga memiliki dua kemenangan lebih banyak dari Monegasque.

Ferrari kini menghadapi tanda tanya kehandalan mereka sendiri setelah balapan yang berpotensi membalikkan keadaan di perebutan gelar juara.

Carlos Sainzo

Rekan setim Leclerc di Ferrari, Carlos Sainz, memiliki sesuatu yang mengejutkan dari balapan kandang, meskipun bangkit kembali untuk finis keempat.

Sainz melakukan start yang buruk dan turun ke urutan kelima ketika Ferrari-nya mengalami anti-stall di grid, sebelum pebalap Spanyol itu membuat kesalahan yang merugikan pada Lap 7 saat ia berputar ke gravel Tikungan 4 sendirian.

Itu membuat Sainz dalam mode pemulihan alih-alih bertindak sebagai pendukung Leclerc dalam pertarungan melawan Red Bull dan Mercedes, dengan mobil yang pada akhirnya memiliki kecepatan untuk menang.

Setelah awal yang menantang hingga 2022, Sainz sekarang terpaut 45 poin dari pimpinan kejuaraan dan masih terpaut 39 poin dari Leclerc, bahkan dengan DNF-nya.

Haas

Poin entah bagaimana berhasil menghindari Haas untuk ketiga kalinya dalam empat balapan, meskipun Magnussen dan Mick Schumacher memulai GP Spanyol dari dalam 10 besar.

Perlombaan Magnussen hancur pada lap pembukaan saat ia dengan ambisius berusaha untuk pergi jauh-jauh di luar Hamilton untuk merebut tempat kelima di Tikungan 4, hanya untuk pasangan untuk melakukan kontak, mengirim Dane menembak ke kerikil dan jatuh ke bawah. perintah untuk mati terakhir.

Dia akhirnya finis di urutan ke-17, tiga tempat di belakang Schumacher, yang gagal mengubah hasil kualifikasi terbaiknya menjadi poin F1 perdana yang masih sulit dipahami.

Daniel Ricciardo

Itu adalah balapan mimpi buruk di Spanyol bagi Daniel Ricciardo, yang merosot ke posisi 12, meski memulai balapan di depan rekan setimnya di McLaren, Norris.

Pembalap Australia itu mengakui bahwa dia bingung ke mana kecepatannya pergi pada hari Minggu saat dia jatuh ke belakang dalam balapan, setelah mencapai Q3 pada hari Sabtu.

Ricciardo akan mencari untuk bangkit kembali di Monaco, tempat yang biasanya dia jalani dengan baik.

Guanyu Zhou

Anda harus merasakan Guanyu Zhou, yang tidak beruntung terus berlanjut di Barcelona.

Untuk balapan kedua di trot, poin muncul di kartu, hanya untuk pembalap China yang menderita lebih banyak masalah mekanis yang akhirnya mengakhiri balapannya.

Sejak mencetak poin pada debutnya, hasil malang Zhou tidak mencerminkan penampilannya.