Dengan berbagai macam rumor liar yang berkembang, Crash.net melihat beberapa kandidat yang mungkin dapat menggantikan Sebastian Vettel untuk tahun depan.

Fernando Alonso

How Long Does Lewis Hamilton Have Left in F1?

Jika Aston Martin ingin membuat pernyataan penandatanganan untuk menggantikan Vettel, maka pilihan terbaik yang tersedia di pasar adalah Fernando Alonso.

Kontrak juara dunia dua kali itu akan habis pada akhir tahun dan tidak menutup kemungkinan untuk meninggalkan Alpine ke tim rival.

Meskipun berusia 41 tahun, Alonso masih berada dalam performa terbaiknya dan pembalap Spanyol itu akan membawa banyak pengalaman bagi Aston Martin, serta memberi tim sosok pembalap yang menarik.

Tanda tanya terbesar apakah Alonso ingin meninggalkan Alpine untuk tim yang saat ini berada jauh di belakang dalam hal daya saing, tetapi kontrak besar dan potensi dari proyek ambisius Aston Martin bisa saja menggodanya.

Lagi pula, Alpine belum membuat kemajuan transformatif menuju garis depan seperti yang diharapkan Alonso ketika dia kembali ke F1.

Alonso pindah ke Aston Martin juga akan memecahkan dilema Alpine seputar Oscar Piastri yang berperingkat tinggi, yang tim coba cari tempat untuk menghindari kehilangan juara bertahan F2 dari buku mereka.

Pierre Gasly

Atau, Aston Martin dapat mencoba untuk menarik Pierre Gasly dari AlphaTauri. Pembalap Prancis itu telah mengukuhkan dirinya sebagai pembalap lini tengah yang konsisten dan dikenal mampu memetik hasil yang melampaui kemampuan mobilnya.

Sebagai pemenang Grand Prix, Gasly akan memiliki daya tarik yang jelas bagi Aston Martin - bagian yang sulit adalah mengeluarkannya dari kesepakatan Red Bull. Gasly telah dikonfirmasi di AlphaTauri untuk musim 2023, yang berarti Aston Martin harus membayar kontraknya.

Gasly telah menjelaskan bahwa dia menginginkan kesempatan lain di depan grid, dan dengan tampaknya tidak ada rute kembali ke Red Bull, mungkin ini adalah waktu yang tepat untuk Pierre mencari peruntungan di tempat lain.

Daniel Ricciardo

Seperti Gasly, Daniel Ricciardo juga memegang kontrak untuk musim 2023. Terlepas dari performa buruknya, Ricci masih berkomitmen dengan McLaren, dan jelas butuh uang tidak sedikit untuk membayar kontraknya.

Ricciardo masih memiliki daya tarik yang jelas, terutama dari perspektif komersial dan dapat dipasarkan berkat senyum dan kepribadiannya yang cerah. Perekrutan seperti itu dapat menghadirkan peluang bisnis yang cerdas bagi Lawrence Stroll, terlebih ia merupakan pemenang Grand Prix delapan kali.

Namun, bagi Ricciardo, langkah seperti itu mungkin kurang masuk akal. Dia telah berjuang untuk beradaptasi di McLaren setelah beralih dari Renault - di mana adaptasi juga menjadi masalah. Oleh karena itu, tampaknya sangat tidak mungkin Ricciardo ingin melalui masa transisi lainnya, terutama pada tahap karirnya ini.

Mick Schumacher

Opsi wildcard untuk Aston Martin adalah mengontrak Mick Schumacher, yang sudah dikaitkan dengan kursi Vettel jauh sebelum dia mengumumkan pengunduran dirinya.

Kedua pembalap memiliki hubungan sangat baik, dan Vettel mengatakan jelang Grand Prix Hongaria bahwa ia telah menyarankan Schumacher sebagai calon suksesornya di Aston Martin.

Setelah awal yang sulit untuk musim kedua F1-nya, Schumacher telah berubah haluan akhir-akhir ini, menyoroti kemampuannya untuk bangkit kembali dari saat-saat sulit.

Pembalap Jerman ini memiliki potensi yang jelas dan telah menunjukkan bahwa ia dapat membuat kemajuan yang mengesankan dari waktu ke waktu, seperti yang terlihat dengan kampanye perebutan gelar F2 pada tahun 2020 setelah awal yang lambat dalam seri ini.

Mengisi kursi mentor F1-nya akan menjadi tugas besar bagi Schumacher dan apakah dia siap untuk tantangan seperti itu kemungkinan akan menimbulkan kekhawatiran terbesar Aston Martin.

Oscar Piastri

Alternatif lain yang bisa dilirik oleh Aston Martin adalah dengan memberi Piastri kesempatan F1 yang dia inginkan.

Jika Alonso ingin tetap di Alpine bersama Esteban Ocon, pabrikan Prancis itu perlu mencari tempat untuk Piastri. Selain Alpine, Aston Martin menjadi posisi paling kompetitif yang secara realistis bisa dimiliki Piastri untuk tahun 2023.

Aston Martin akan menjadi opsi untuk memastikan Piastri masuk ke grid F1, tetapi Alpine akan mewaspadai potensi memperkuat tim saingannya.

Piastri akan menawarkan Aston Martin pilihan yang menarik, jika belum terbukti, meskipun kemungkinan hanya akan menjadi perbaikan jangka pendek pada pinjaman.

Itu akan memberi Aston Martin lebih lama untuk menemukan pengganti Vettel, tetapi di sisi lain, tim pasti lebih suka memiliki pembalap yang masa depannya ada dalam kendali mereka.

Nyck de Vries

Jika Aston Martin menginginkan target yang lebih mudah dicapai, Nyck de Vries bisa menjadi kandidat itu.

Pembalap berusia 27 tahun ini adalah pembalap cadangan Mercedes dalam beberapa tahun terakhir, dan telah mengumpulkan beberapa pengalaman solid mengendarai mobil generasi baru F1 di acara FP1 untuk Williams dan Mercedes.

De Vries, yang telah memenangkan gelar di F2 dan Formula E, tetap membuka opsi untuk masa depan dengan Mercedes akan meninggalkan Formula E pada akhir musim depan, berpotensi meninggalkannya tanpa program balap full-time.

Bos Mercedes Toto Wolff telah mengakui bahwa dia "tidak dapat membantu" de Vries menemukan drive F1 dan mengatakan Mercedes mungkin perlu melepaskannya.

Williams sebelumnya dianggap sebagai tujuan yang paling mungkin untuk de Vries di F1, tetapi hubungan Aston Martin dengan Mercedes dapat memberikan opsi lain kepada pebalap Belanda itu.

Nico Hulkenberg

Salah satu opsi teraman bagi Aston Martin adalah menawarkan Nico Hulkenberg kembali penuh ke F1.

Pembalap Jerman berusia 34 tahun itu telah menjalankan tugas pebalap cadangan resmi untuk Aston Martin selama dua musim terakhir dan akan menjadi pengganti Vettel yang tidak merepotkan, memberikan tim pengalaman yang luas dan sepasang tangan yang solid.

Hulkenberg diuntungkan telah tertanam dalam tim Aston Martin, sementara ia juga akrab dengan mesin terbaru tim, setelah mewakili Vettel dua kali musim ini di Bahrain dan Arab Saudi ketika rekan senegaranya terjangkit COVID-19.