Charles Leclerc meraih pole position kesembilannya di F1 pada 2022 dalam sesi kualifikasi yang sangat menghibur di Sirkuit Jalan Raya Marina Bay.

5 Tracks That F1 NEED to Bring Back

Sergio Perez akan bergabung dengannya di barisan depan grid, tetapi rekan setimnya Max Verstappen harus bangkit dari posisi kedelapan setelah ia membatalkan putaran terakhirnya di Q3 karena kekurangan bahan bakar.

Inilah yang mengejutkan kami - untuk alasan yang salah - di Singapura.

George Russell - 11th

George Russell adalah kejutan eliminasi awal di Singapura saat ia tersingkir di Q2, menetap di urutan ke-11 di grid.

Russell berjuang untuk menandingi Lewis Hamilton di berbagai sesi, tetapi harinya menjadi lebih rumit oleh masalah aneh terkait mesin yang memengaruhi throttle-nya.

“Saya berjuang dengan sesuatu yang berkaitan dengan rem dan mesin di FP1 dan itu mendorong saya ke tikungan dan rasanya seperti saya menginjak gas saat saya masuk,” Russell menjelaskan kepada Sky.

“Saya tidak memiliki throttle dan itu bukan [masalah] tapi itu semacam perasaan yang mendorong saya ke mana-mana.

“Sungguh memalukan, saya tidak berpikir kami akan jauh lebih baik di Q3 karena saya tidak berpikir kami akan mampu menyelesaikan masalah. Kami telah melihat beberapa indikasi pada data tentang apa itu, jadi itu salah satunya. Ini benar-benar membuat frustrasi.”

Russell akan menyelesaikan pekerjaannya untuk pulih dari baris keenam di grid.

Valtteri Bottas - 16th

Apa yang terjadi dengan Valtteri Bottas ?

Ini adalah keenam kalinya tahun ini dia dikalahkan oleh rekan setim rookie Zhou Guanyu .

Memang, tiga dari kesempatan ini - seperti hari ini - berada dalam kondisi basah, jadi Anda akan mengharapkan lebih banyak dari pengemudi utama Alfa Romeo.

Terutama karena Bottas terbang dalam kondisi kering pada hari Jumat. Anda akan berpikir bahwa mobil memiliki kecepatan - bahkan di lintasan basah - untuk mencapai Q3, di tangan yang tepat.

Esteban Ocon - tanggal 17

Esteban Ocon menyalahkan masalah rem untuk keluarnya Q1 - yang ketiga tahun ini.

“Itu jelas bukan sesi yang kami harapkan,” kata Ocon. “Kami memiliki beberapa masalah dengan rem pada lap terakhir dan mobil menarik ke kanan dan merasa terputus.”

Dengan rekan setimnya Alonso membuat Q3 dengan nyaman, itu adalah kesempatan yang terlewatkan bagi Ocon.

Namun, mengingat kesenjangan substansial Alpine dengan McLaren sekarang di kejuaraan konstruktor - dan Daniel Ricciardo juga tersingkir di Q1 - akhir pekannya yang jarang kemungkinan memiliki sedikit konsekuensi di klasemen.

Siapa yang membuat kami terkesan…

Fernando Alonso - 5th

Sangat kontras dengan rekan setimnya, Fernando Alonso menikmati kualifikasi yang mulus dalam perjalanan ke urutan kelima di grid.

Ini adalah trek yang selalu Alonso tampilkan dengan baik, bahkan tanpa kemenangannya yang meragukan pada tahun 2008.

Dia lolos hanya 0,5 detik dari Leclerc, menunjukkan bahwa upgrade lantai Alpine untuk akhir pekan ini bekerja dengan baik.

Awasi dia di Lap 1.

Kevin Magnussen - tanggal 9

Ada penampilan Q3 yang langka untuk Kevin Magnussen di Singapura - yang pertama sejak 2014 bersama McLaren.

Haas belum mencetak poin sejak Grand Prix Austria pada bulan Juli, yang berarti P7 mereka di kejuaraan konstruktor berada di bawah ancaman serius, terutama dengan kualifikasi AlphaTauris di dalam 10 besar.

Ini adalah pengembalian yang disambut baik untuk Magnussen, yang akhir-akhir ini gagal, secara konsisten tampil lebih baik dari rekan setimnya yang berada di bawah tekanan Mick Schumacher.

Kualifikasi yang bagus untuk petenis Denmark, yang tampaknya unggul dalam kondisi yang berubah-ubah seperti yang terlihat di Imola di awal tahun.