Presiden FIA Jean Todt yakin kritik yang ditujukan pada Formula 1 karena penanganannya terhadap Grand Prix Australia yang ditinggalkan "sangat tidak adil", mengingat betapa cepatnya situasi meningkat.

F1 terpaksa membatalkan pembukaan musim yang direncanakan di Melbourne menyusul pengunduran diri McLaren dari acara tersebut setelah seorang anggota stafnya dinyatakan positif COVID-19.

Sembilan balapan lagi telah dibatalkan karena pandemi yang sedang berlangsung, dengan para pejabat kejuaraan sekarang sedang mengerjakan rencana untuk memulai musim pada awal Juli di Austria.

Protokol untuk mencegah infeksi di dalam paddock F1 telah diuraikan, termasuk menggelar balapan di balik pintu tertutup dalam lingkungan “biosfer” yang terkontrol.

"Saya pikir sangat tidak adil untuk menyalahkan apa yang terjadi di Australia," kata Todt kepada Sky Sports.

"Segalanya berjalan sangat cepat. Anda tahu bahwa 24 jam sebelum dimulainya latihan bebas tidak ada alasan untuk tidak mengadakan acara tersebut. Pemerintah mendukung penyelenggaraan acara dan penyelenggara juga mendukung; promotor, lokal federasi motorsport, semua orang [mendukung].

“Kemudian, perlahan-lahan, satu peristiwa di belakang yang lain berarti itu [pendapat] menjadi terpecah. Jadi dari tidak ada masalah, ke beberapa masalah yang menjadi semakin besar dan beberapa menit sebelum dimulainya latihan bebas sudah tidak mungkin lagi.

"Semua yang, 24 jam sebelumnya, benar-benar mendukung, berubah pikiran karena percepatan dari apa yang terjadi.”

Todt menekankan dia ingin memastikan terulangnya peristiwa di Australia dihindari saat F1 kembali berlomba.

“Kami ingin memastikan bahwa dengan datangnya acara pertama di kalender 2020, kami tidak menghadapi situasi tak terduga lainnya,” tambahnya.

“Kami memiliki pakar kami yang sedang mengerjakannya.”

[[{"fid": "1462263", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 22.09.2019 - Jean Todt (FRA), President FIA "," field_search_text [und] [0] [nilai ] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 22.09.2019 - Jean Todt (FRA), Presiden FIA "," field_search_text [ und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

Presiden komisi medis FIA, Gerard Saillant, yakin setiap wabah kasus virus korona positif di paddock sekarang dapat ditangani.

"Saya pikir situasinya sangat berbeda antara Melbourne dan Austria sekarang," Saillant menjelaskan.

“Pengetahuan tentang virus sangat berbeda. Hal ini dimungkinkan untuk mencegah dan mengantisipasi banyak hal. Jika kita memiliki satu kasus positif, atau bahkan mungkin 10, mungkin untuk mengelola secara sempurna dengan jalur khusus untuk kasus positif.

“Secara medis, itu bukan masalah dan apakah itu marshal atau [Lewis] Hamilton, itu sama, secara medis. Tetapi dalam hal olahraga atau konsekuensi medianya sangat berbeda.

“Kita harus mencoba mengantisipasi itu, untuk mengetahui di mana garis merah itu, di luar itu, tidak mungkin dilanjutkan. Tapi saya pikir itu bukan masalah bagi kami sekarang. "