Toyota mengklaim kemenangan keduanya di 24 Hours of Le Mans dalam keadaan dramatis karena dua tusukan telat untuk mobil # 7 menyerahkan kemenangan kepada pembalap # 8 Fernando Alonso, Sebastien Buemi dan Kazuki Nakajima.

Toyota TS050 Hybrid # 7 yang dibagikan oleh Mike Conway, Kamui Kobayashi dan Jose Maria Lopez mendominasi jalannya pertandingan di Circuit de la Sarthe, hanya kehilangan keunggulannya kurang dari satu jam pada Sabtu malam sebelum menempa keunggulan dua menit di depan barisan depan. pak menuju ke tahap penutupan.

Kesenjangan itu dipertahankan hingga akhir jam ke-23 ketika mobil Lopez dipaksa mengadu di lap berturut-turut karena dua tusukan terpisah, memberi Nakajima kesempatan untuk mengejar ketinggalan di mobil # 8 setelah berjuang untuk menyamai # 7 untuk sebagian besar pertandingan. ras.

Nakajima menukik melewati Lopez yang sedang sakit di lintasan untuk memimpin dengan satu jam tersisa, membuat kru # 7 tidak percaya setelah tampak memegang kendali balapan.

Lopez muncul dari pit setelah pemberhentian keduanya satu menit di bawah Nakajima, dan sementara pemain Argentina itu mampu memperkecil jarak menjadi hanya 25 detik setelah menghentikan bahan bakar terakhirnya di pit, dia diminta untuk "membawa mobil pulang" melalui tugas 20 menit terakhir, akhirnya melewati garis 16 detik di belakang.

Hasilnya melihat Alonso, Buemi dan Nakajima semuanya mencetak kemenangan kedua berturut-turut di Le Mans menyusul kesuksesan perdananya di tahun 2018, serta merebut gelar pebalap FIA World Endurance Championship bersama-sama.

Alonso juga menjadi pembalap pertama sejak 1939 yang memegang rekor 100 persen di Le Mans di banyak start.

Conway, Lopez dan Kobayashi dibiarkan kecewa di tempat kedua, mengakhiri musim dengan tangan kosong untuk merebut trofi besar setelah nasib buruk di Sirkuit de la Sarthe.

SMP Racing menyelesaikan podium LMP1 dengan # 11 BR Engineering BR1 AER saat Stoffel Vandoorne, Vitaly Petrov dan Mikhail Aleshin mengalahkan tantangan dari Rebellion Racing untuk menjadi tim non-hybrid terdepan dalam perlombaan.

Pemberontakan tampak di jalur untuk finis ketiga dengan # 3 R13 Gibson, hanya untuk penalti dan berputar untuk Gustavo Menezes untuk menjatuhkan mobil dari lap yang sama dengan entri Balapan SMP # 11.

Pemberontakan dibiarkan menyelesaikan keempat dan kelima secara keseluruhan, dengan masalah lebih lanjut untuk mobil # 3 menjatuhkannya di belakang entri saudari # 1.

Signatech Alpine Matmut meraih kemenangan kelas LMP2 yang nyaman dengan Nicolas Lapierre, Andre Negrao dan Pierre Thiriet di mobil Gibson # 36 Alpine A470 saat ketiganya menyelesaikan satu lap di depan lapangan.

Mobil # 36 menghabiskan paruh pertama perlombaan terlibat dalam pertempuran ketat dengan Gibson # 26 Aurus 01 G-Drive Racing, dengan pasangan tersebut melewati sisa bidang LMP2 dalam semalam.

Jean-Eric Vergne, Job van Uitert dan Roman Rusinov berhasil menarik G-Drive satu menit setelah beruntung pada periode Safety Car pada dini hari, hanya untuk masalah motor starter yang memaksa tim untuk memarkir mobilnya di garasi selama 20 menit dengan enam jam tersisa.

Ini menjatuhkan G-Drive dari pertengkaran, meninggalkan kru Signatech untuk melihat sisa balapan dan menyelesaikan dua menit dari Jackie Chan DC Racing # 38 Oreca 07 Gibson, sementara TDS Racing menyelesaikan podium di P3 dengan # 28 Oreca nya .

Ferrari mengklaim kemenangan di GTE-Pro dengan tim pabrikan AF Corse ketika James Calado, Alessandro Pier Guidi dan Daniel Serra keluar sebagai pemenang setelah tantangan dari Porsche, Corvette dan Ford selama 24 jam.

Setelah harapan kemenangan # 92 Porsche 911 RSR berakhir setelah penggantian knalpot diperlukan semalaman, Ferrari 488 GTE Evo # 51 mampu menerobos bersama dengan # 63 Corvette di pagi hari, menempatkan mereka dua menit lebih awal dari sisa bidang.

Calado melihat Safety Car dipanggil dengan waktu kurang dari empat jam untuk pergi bekerja sesuai keinginannya saat dia mengakhiri antrian yang berbeda dengan Jan Magnussen di # 63 Corvette, memberinya penyangga yang akan dia pertahankan ke bendera.

Kesuksesan Ferrari datang 70 tahun sejak kemenangan perdananya di 24 Hours of Le Mans, dan menjadi yang pertama di kelasnya di Le Mans untuk skuad pabrikan marque sejak 2014.

Sebuah putaran untuk Magnussen ketika mencoba untuk mengisi waktu ke Calado mengakhiri harapan podium Corvette, memungkinkan Porsche untuk mendapatkan mobil # 93 dan # 91 naik ke podium.

Keating Motorsports mencetak kemenangan kelas yang diperoleh dengan susah payah di GTE-Am saat Ben Keating, Jeroen Bleekemolen dan Felipe Fraga mendominasi paruh kedua balapan di # 85 Ford GT, menandai kemenangan pelanggan pertama mobil di Le Mans.

Bleekemolen berada di bawah tekanan terlambat dari tim Project 1 Joerg Bergmeister di # 56 Porsche 911 RSR setelah penalti membuat mobil Keating kehilangan waktu, tetapi mampu bertahan untuk memenangkan kelas dengan 44 detik.

 

Comments

Loading Comments...