Tes Jerez hari Senin didominasi oleh berita mengejutkan bahwa Suzuki akan segera keluar dari MotoGP, satu tahun setelah pabrikan Hamamatsu menandatangani kontrak untuk tetap di olahraga sampai 2026.

Meski belum ada pernyataan resmi, tampaknya semakin besar kemungkinan Suzuki untuk meninggalkan kejuaraan dunia Grand Prix dengan masalah finansial dianngap sebagai penyebab utama.

Jika melihat dari sisi prestasi, itu sangat mengejutkan karena mereka memenangkan kejuaraan dunia pembalap tahun 2020 bersama Joan Mir, Suzuki juga dibacking oleh sponsor besar seperti Monster Energy.

Belum lagi Suzuki memiliki dua pemenang MotoGP dan telah menjadi salah satu tim yang lebih sukses dalam beberapa tahun terakhir.

Apa artinya semua ini bagi pasar pebalap MotoGP 2023?

Jika Suzuki mengkonfirmasi niat mereka untuk menghentikan proyek MotoGP-nya, maka tim yang 'dilahirkan kembali' dengan merek berbeda dapat terjadi, sehingga memungkinkan Joan Mir dan Alex Rins untuk tetap menjadi rekan satu tim di tim tersebut.

Aprilia adalah satu-satunya pabrikan bersama Suzuki yang tidak memiliki tim satelit, namun, minat signifikan dari tim yang berbasis di Noale untuk melakukannya telah ditunjukkan dalam beberapa musim terakhir, sehingga memungkinkan pengambilalihan.

Aprilia untuk Mir atau Rins?

Tetap bersama Aprilia, tim yang dipimpin Aleix Espargaro adalah yang pertama yang kami anggap cocok untuk Mir atau Rins jika kepergian Suzuki meninggalkan opsi untuk beralih ke tim satelit.

Aleix Espargaro, Spanish MotoGP, 30 April

Tentu saja, silly season baru saja dimulai, yang berarti sebagian besar pebalap tidak memiliki kontrak seperti saat ini.

Tetapi dengan pabrikan seperti KTM dan Ducati kemungkinan akan melirik pembalap mudanya bahkan jika Mir dan Rins tersedia, itu hanya menyisakan beberapa pilihan yang layak.

Aprilia tidak diragukan lagi melangkah sebagai penantang gelar utama pada tahun 2022, sementara ini bisa dibilang untuk pertama kalinya sejak bergabung dengan MotoGP bahwa mereka memiliki motor yang sangat menarik bagi para pembalap.

Dengan Espargaro dalam perebutan gelar 2022 dan semuanya dijamin bertahan untuk tahun depan, itu membuat kursi Maverick Vinales sebagai 'tumbal'.

Rins sebelumnya telah disebut-sebut sebagai seseorang yang menarik bagi Aprilia, dan mengingat gaya berkendaranya, pengalaman MotoGP dan hubungannya dengan Espargaro, pemenang balapan kelas utama tiga kali ini tentu saja merupakan nama yang harus diperhatikan.

Vinales, yang sangat membutuhkan hasil besar MotoGP setelah gagal tampil di Jerez, menghadapi semakin banyak ketidakpastian apakah Aprilia akan mempertahankannya.

Mir juga bisa menjadi perhatian besar bagi Aprilia mengingat dia adalah seorang juara dunia Moto3 dan MotoGP, tetapi dengan Rins cenderung mendapatkan lebih sedikit uang dan Mir berpotensi memiliki lebih banyak opsi di tempat lain, kami yakin Rins akan menjadi opsi yang lebih menguntungkan bagi Aprilia.

Akankah kehadiran Mir mengubah rencana Yamaha dan Honda?

“Banyak yang bilang Mir akan pindah ke Honda atau Yamaha tapi kenyataannya Joan sudah siap menandatangani perpanjangan kontrak dengan Suzuki. [GPOne.com] Dia ingin tinggal di sana. Itu selalu menjadi prioritasnya. Yang bisa saya katakan adalah dia terkejut dengan apa yang terjadi dan dia khawatir."

Itulah kata-kata Paco Sanchez, manajer Mir saat berbicara di siaran Twitch usai tes Jerez.

Bagi Mir, seorang pebalap yang sudah siap untuk membangkitkan minat besar jika dia memutuskan untuk meninggalkan Suzuki dengan caranya sendiri (yang sekarang kita tahu tidak mungkin), bisa mendapatkan minat yang signifikan dari dua pabrikan yang disebutkan di atas.

Honda, yang kemungkinan besar akan mencari upgrade dari Pol Espargaro untuk musim depan, sekali lagi dapat membentuk duet juara dunia Spanyol, Marc Marquez-Joan Mir, yang bisa dibilang menjadi pasangan terkuat di grid.

Mendatangkan Mir ke tim pabrikan akan memberi mereka kesempatan untuk menurunkan Espargaro ke LCR, mungkin demi Alex Marquez, atau bagi perusahaan Jepang itu untuk memutuskan hubungan sama sekali dengan mantan pebalap KTM itu.

Di sisi lain, Yamaha bisa dan mungkin seharusnya menjadi pabrikan yang paling tertarik dengan Mir.

Selain Fabio Quartararo yang dianggap 99% pasti bertahan dengan Yamaha, Franco Morbidelli, Andrea Dovizioso dan Darryn Binder semuanya gagal tampil - harus dikatakan bahwa Binder membuat langkah besar dari Moto3 dan harus mendapatkan musim kedua dengan RNF.

Sementara Morbidelli adalah salah satu dari sedikit pembalap yang memiliki kontrak 2023 di sakunya, pembalap Italia itu jauh dari kecepatan pada tahun 2022, dan meskipun tidak mungkin, tidak jarang tim/pebalap berpisah ketika keadaan tidak berjalan dengan baik - mari kita ambil Johann Zarco di KTM sebagai contoh.

Morbidelli memang memiliki sejarah kesuksesan dengan Yamaha, tetapi apakah Mir cukup menarik untuk membuat Yamaha memikirkan kembali rencananya?

Pilihan lain adalah bagi Mir untuk bergabung dengan RNF karena ia akan diberikan mesin yang identik dengan Quartararo dan Morbidelli. Namun kursi tersebut sudah memiliki dua peminat, Raul Fernandez dan juara WorldSBK Toprak Razgatlioglu. Sementara itu, Andrea Dovizioso kemungkinan akan pensiun setelah 2022.