Peraturan Hypercar baru yang akan diperkenalkan dari Kejuaraan Ketahanan Dunia 2020-2021 telah dikonfirmasi dengan tenaga hibrida yang dijadikan opsional.

Terbuka untuk tim pabrikan dan tim swasta, kategori kelas utama baru di WEC dimulai pada September 2020 menyusul penurunan entri LMP1 yang saat ini melihat Toyota sebagai satu-satunya upaya pabrik hybrid yang tersisa di kelas.

Aturan Hypercar telah dibuka untuk memungkinkan peserta merancang mobil prototipe atau mengembangkan mesin jalan raya menjadi hypercar dalam upaya untuk memberikan daya tarik yang lebih luas kepada produsen dan tim privateer.

Bobot setiap entri akan ditetapkan pada 1100kg dengan output powertrain 750hp, menargetkan waktu putaran rata-rata 3m 30 detik di sekitar Sirkuit de la Sarthe di Le Mans. Aerodinamika setiap hypercar akan memiliki "desain bebas" dengan tetap berpegang pada kriteria keselamatan FIA.

Perubahan fitur utama adalah opsi untuk menjalankan sistem hybrid atau mesin pembakaran, dengan persaingan antar tim yang dikelola oleh sistem Balance of Performance yang akan diperkenalkan.

Entri bertenaga hibrida juga akan memiliki ambang restitusi energi untuk roda depan dalam upaya untuk menyamakan bidang permainan antara mobil roda dua dan hibrida penggerak empat roda.

ByKolles Racing telah mengonfirmasi bahwa mereka sedang mengembangkan prototipe hipecar baru dalam persiapan untuk musim 2020-2021, sementara Toyota diharapkan untuk mempertahankan program TS050 LMP1 bertenaga hybrid.