Balapan Pemberontakan dibebankan pada kemenangan dalam 4 Jam Shanghai hari Minggu untuk menandai kemenangan perdananya di trek secara keseluruhan di Kejuaraan Ketahanan Dunia FIA.

Setelah mengambil posisi terdepan pada hari Sabtu dengan selisih 1,2 detik, keunggulan kecepatan Rebellion atas rival LMP1-nya kembali terlihat jelas dalam perlombaan saat Toyota berjuang untuk melakukan perlawanan, setelah dipatok kembali pada kecepatannya oleh sistem handicap.

Gustavo Menezes, Bruno Senna dan Norman Nato pulang lebih dari satu menit di depan lapangan di # 1 Rebellion R13 Gibson, menandai kemenangan LMP1 pertama tim sejak 6 Hours of Silverstone 2018, di mana kemenangan diberikan setelah pasca-balapan diskualifikasi untuk kedua mobil Toyota.

Pemberontakan memimpin perlombaan di jam kedua dan berhasil mempertahankan # 8 Toyota TS050 Hybrid pada jarak yang cukup jauh selama sisa balapan di Sirkuit Internasional Shanghai, meninggalkan Sebastien Buemi, Kazuki Nakajima dan Brendon Hartley untuk puas dengan P2 di bendera kotak-kotak.

Saudari # 7 Toyota pulang satu lap di belakang di urutan ketiga, dengan sepasang mobil Tim LNT Ginetta LMP1 mengambil posisi keempat dan kelima.

Ini menandai kemenangan pertama di trek untuk tim selain Toyota sejak 6 Hours of COTA pada tahun 2017, yang dimenangkan oleh Porsche.

Ricardo Gonzalez, Anthony Davidson dan Antonio Felix da Costa meraih kemenangan di kelas LMP2 di # 38 JOTA Oreca 07 Gibson, memimpin pulang entri # 37 Jackie Chan DC Racing yang berafiliasi dengan selisih 17 detik.

Ferrari # 51 AF Corse milik James Calado dan Alessandro Pier Guidi awalnya meraih kemenangan di GTE-Pro sebelum didiskualifikasi setelah balapan karena pelanggaran ketinggian kendara yang seharusnya memberikan kemenangan kelas kepada Porsche milik Kevin Estre dan Michael Christensen.

TF Sport meraih kemenangan kedua berturut-turut di GTE-Am dengan # 90 Aston Martin Vantage melalui Salih Yoluc, Charlie Eastwood dan Jonny Adam.

 

Comments

Loading Comments...