Sejak memulai debutnya tahun 2007, Lewis Hamilton dianggap sebagai pembalap F1 tersukses dengan kemenangan (103), podium (183), dan pole position (103) terbanyak.

Untuk torehan gelar, Hamilton saat ini sejajar dengan Michael Schumacher dengan masing-masing menorehkan tujuh gelar. Dan dengan awal yang sulit dari Mercedes untuk musim 2022, melampaui jumlah titel pembalap Jerman itu bukanlah perkara mudah.

Kontrak Hamilton, yang kini berumur 37 tahun, dengan Mercedes akan habis pada akhir 2023. Hal ini menghadirkan pertanyaan besar, apakah ia mempertimbangkan pensiun atau pindah ke tim lain jika Mercedes gagal kembali ke performa terbaiknya dalam waktu dekat.

Secara realistis, Hamilton akan mengakhiri kariernya dengan Mercedes, pabrikan yang telah membantunya mencapai kesuksesan. Tapi, bagaimana jika pada akhirnya dia melengkapi pencapaiannya di olahraga dengan bergabung dengan Ferrari, tim terbesar di F1.

Hamilton: Membalap untuk Ferrari 'Mimpi bagi siapa pun'

Tidak bisa dipungkiri, bergabung dengan tim sekaliber Ferrari adalah mimpi bagi banyak pembalap F1, tidak terkecuali Lewis Hamilton.

Menjadi satu-satunya tim yang tampi di Formula 1 sejak pertama kali dibentuk tahun 1950, Ferrari menjadi tim paling sukses dengan 15 gelar juara pembalap dan 16 titel konstruktor.

Prestise dan sejarah besar dari Ferrari menjadikannya daya tarik bagi pembalap mana pun, tak terkecuali Hamilton.

“Selama bertahun-tahun, ketika saya datang ke Monza, berjalan di samping para penggemar. Saya bisa mendengar mereka berkata 'Datanglah ke Ferrari!',” kata Hamilton sebelumnya kepada Sky Italia .

“Ini menghangatkan hati saya, tetapi sangat menakjubkan bahwa saya belum pernah mengendarai Ferrari selama bertahun-tahun. Karena itu adalah mimpi bagi siapa pun, tujuan yang harus dicapai.”

Berbicara kepada Sky Sports F1 menjelang Grand Prix Italia tahun lalu, Hamilton mengakui bahwa pindah ke Ferrari - setidaknya sejauh ini - 'tidak pernah benar-benar direncanakan'.

"Tentu saja saya melihat warna dan merahnya, hanya saja... masih merah. Saya punya beberapa Ferrari di rumah, jadi saya bisa mengendarai Ferrari, tapi bukan yang satu itu [mobil F1]!

"Untuk semua orang, itu adalah posisi impian. Itu tidak pernah benar-benar sepenuhnya menjadi rencana saya. Saya tidak akan pernah tahu persis mengapa, tapi saya berharap yang terbaik untuk mereka dan saya akan menghabiskan sedikit waktu berikutnya. waktuku menghentikan mereka untuk memenangkan kejuaraan!”

Hamilton sering menjadi rival Ferrari, melawan Kimi Raikkonen dan Felipe Massa pada 2007 dan 2008, dan menghentikan Sebastian Vettel dari perebutan gelar 2017 dan 2018. Sesuatu yang rasanya sulit terulang tahun ini.

Kesulitan Mercedes

Hamilton menghadapi awal musim terburuknya sejak 2009 dengan Mercedes tertinggal secara kinerja dari Ferrari dan Red Bull.

Konsep Zeropod tampaknya memperburuk masalah porpoising yang telah menggangu performa W13, memaksa juara dunia delapan kali untuk menjalankan set-up yang dikompromikan, sehingga W13 tidak bisa menampilkan performa sebenarnya.

Mercedes tidak diragukan akan membalikkan keadaan, tapi mungkin sudah terlambat bagi Hamilton untuk mengejar gelar juara jika melihat bagaimana performa Ferrari dan Leclerc dari tiga balapan awal F1 2022.

Juara F1 dua kali Mika Hakkinen mengeluarkan anggapan berani bahwa performa buruk Mercedes dapat menyebabkan Hamilton 'merajuk'.

“Bagi Lewis, ini adalah bencana,” kata Hakkinen, seperti dikutip Metro . “Dan dengan George di depan, itu bahkan lebih buruk. Saya bertanya-tanya bagaimana perilaku Lewis dalam rapat tim – saya yakin dia merajuk. Aku bisa membayangkan merajuk, ada banyak keluhan dan rengekan.

“Dan sekarang memulai proses pemikiran alami para pengemudi. 'Haruskah saya pergi ke tempat lain?' Ini fakta. Dia telah berada di Mercedes selama bertahun-tahun dan memenangkan banyak kejuaraan. Sekarang hal-hal tidak berjalan dengan baik, dia akan mulai berpikir untuk berpindah tim.”

Apakah Ferrari membutuhkan Hamilton?

Meskipun kualitas dan pengalaman Hamilton tidak diragukan, Ferrari sudah memiliki bintangnya sendiri dalam diri Charles Leclerc.

Pembalap Monaco yang sangat cepat mendominasi bagian awal kampanye 2022, menang di Bahrain dan Australia, memberinya keunggulan di klasemen kejuaraan menjelang Grand Prix Emilia Romagna akhir pekan ini.

Ferrari percaya pada Leclerc dan itu sangat jelas ketika memberi Leclerc perpanjangan kontrak lima tahun di akhir musim pertamanya bersama tim.

Itu adalah keputusan berani dari Ferrari, terutama ketika menurunkan Sebastian Vettel menjelang musim berikutnya, untuk menempatkan fokus tim pada Leclerc.

Saat ini, Leclerc adalah harapan terbaik bagi Ferrari untuk mempersembahkan gelar pertamanya sejak 2007. Jika itu tidak berhasil, Ferrari perlu merekrut pembalap sekaliber Hamilton.

Apakah itu akan terjadi?

Secara historis, Ferrari sering menempatkan fokusnya untuk satu pembalap, sebut saja Michael Schumacher dan Rubens Barrichello, Fernando Alonso dan Felipe Massa, sampai Sebastian Vettel dan Kimi Raikkonen.

Ferrari cenderung memiliki pemimpin tim yang jelas, dan saat ini, Leclerc adalah orangnya. Kepindahan potensial Hamilton ke Ferrari adalah skenario yang tidak mungkin, tapi akan sangat menarik.

Tidak realistis? Mungkin. Tapi bisakah Anda membayangkan Lionel Messi meninggalkan Barcelona atau Cristiano Ronaldo kembali ke Manchester United dalam sepak bola?

Apa pun bisa terjadi dalam olahraga tetapi Hamilton mengakhiri karir F1-nya dengan Mercedes adalah skenario yang paling mungkin.