Ferrari telah memilih Carlos Sainz sebagai penggantinya dari Sebastian Vettel untuk musim Formula 1 2021, dan itu adalah langkah yang membuat kedua belah pihak bisa menang-menang.

Sainz telah mendapatkan salah satu kursi paling didambakan di motorsport, setelah diumumkan sebagai pengganti Vettel untuk musim depan setelah pembalap Jerman dan Ferrari itu mengonfirmasi perpecahan bersama ketika mereka gagal menyetujui persyaratan untuk kontrak baru.

Pembalap Spanyol itu telah memulai pembicaraan awal dengan McLaren mengenai perpanjangan kontraknya saat ini dan diharapkan untuk tetap mengikuti musim perdananya yang luar biasa pada tahun 2019, tetapi iming-iming untuk bergabung dengan tim terdepan setelah keluarnya Vettel secara mengejutkan membuktikan terlalu banyak godaan dan yakin. dia untuk pindah.

Why is Sebastian Vettel leaving Ferrari? | Crash.net

Ferrari mengidentifikasi Sainz sebagai pengganti ideal untuk bermitra dengan superstar barunya Charles Leclerc, yang penampilannya mengesankan di tahun pertamanya di Scuderia secara efektif memaksa Vettel keluar dari tim.

Juara dunia empat kali itu melihat posisinya yang sudah lama dipegang sebagai pemimpin tim secara de facto mendapat ancaman setelah tampil di atas setiap departemen dan dikalahkan di klasemen kejuaraan secara keseluruhan oleh Leclerc.

Situasi meningkat dengan serangkaian ketidaksepakatan atas urutan tim sepanjang kampanye yang mencapai titik didih ketika Leclerc dan Vettel bertabrakan di balapan kedua terakhir di Brasil. Sementara keduanya bersikeras bahwa hubungan mereka kuat, implikasi dari perebutan kekuasaan yang berkembang menjadi semakin terlihat.

Kontrak jangka panjang baru untuk Leclerc musim dingin lalu, yang mengikatnya ke Ferrari hingga akhir 2024, bertindak sebagai tanda lain dari pergeseran generasi di tim Italia itu. Vettel akhirnya merasa tidak dapat menerima tawaran - yang dilaporkan sebagai gaji yang jauh berkurang dan kontrak yang lebih pendek dari yang dia inginkan - untuk tetap bersama Leclerc.

Perhatian Ferrari dengan cepat beralih ke mencari penggantinya dan Sainz-lah yang muncul sebagai favorit yang jelas. Pada hari Kamis, langkah tersebut diresmikan, dengan pembalap Spanyol itu menyetujui kontrak dua tahun untuk melengkapi susunan pembalap termuda Ferrari sejak 1968.

[[{"fid": "1511121", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

"Dengan lima musim telah berlalu, Carlos telah terbukti sangat berbakat dan telah menunjukkan bahwa dia memiliki kemampuan teknis dan atribut yang tepat untuk membuatnya cocok dengan keluarga kami," kata kepala tim Ferrari Mattia Binotto.

"Kami telah memulai siklus baru dengan tujuan untuk kembali ke puncak di Formula 1. Ini akan menjadi perjalanan yang panjang, bukannya tanpa kesulitan, terutama mengingat situasi keuangan dan regulasi saat ini, yang sedang mengalami perubahan mendadak dan akan membutuhkan tantangan ini untuk ditangani dengan cara yang berbeda dengan masa lalu.

"Kami percaya bahwa seorang pembalap yang dipasangkan dengan bakat dan kepribadian Charles dan Carlos, yang termuda dalam lima puluh tahun terakhir di Scuderia, akan menjadi kombinasi terbaik untuk membantu kami mencapai tujuan yang telah kami tetapkan sendiri."

Pakaian Maranello akan menggambarkan Sainz sebagai tindakan dukungan yang sempurna untuk Leclerc, dalam peran cadangan yang mirip dengan yang dimainkan Valtteri Bottas dengan Lewis Hamilton di Mercedes. Setidaknya untuk jangka pendek, Sainz kemungkinan akan menerima posisi seperti itu dengan imbalan kesempatan untuk memamerkan keahliannya dalam mesin pemenang balapan dan memotongnya di garis depan grid.

Ada juga keuntungan finansial yang jelas bagi Scuderia, yang seperti semua tim lainnya, merasakan tekanan dari pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung dan ketidakpastian ekonomi yang ditimbulkannya pada skala global. Sainz akan tiba di Ferrari dengan gaji yang jauh lebih kecil daripada pendahulunya Vettel - diyakini sekitar £ 36 juta per tahun - memberikan sedikit kelegaan bagi tim F1 di tengah kerugian pendapatan yang besar .

Meskipun tidak mendiskreditkan kemampuan Sainz, penandatanganannya secara resmi mengangkat Leclerc menjadi fokus utama Ferrari, yang merupakan bukti dampak yang dia buat dalam waktu singkat dia berkompetisi dengan tim.

Penandatanganan Sainz tentu menandai pergeseran pendekatan untuk Ferrari, yang sebelumnya mengandalkan perekrutan nama besar untuk Maranello dengan harapan menciptakan kejayaan. Kali ini ia memiliki aset yang telah dipupuknya melalui pangkat dan sekarang yakin akan menuai hasil dari investasi itu.

Selain itu, Ferrari ingin membangun harmoni dalam susunan pembalapnya menyusul ketegangan yang meningkat antara Vettel dan Leclerc, yang mengancam akan menjadi perebutan kekuasaan habis-habisan menjelang akhir 2019. Dengan mengontrak Sainz, Ferrari memiliki kesempatan untuk membangunnya. sebuah awal baru.

Pemain berusia 25 tahun ini menikmati hubungan yang kuat dan saling menghormati dengan Lando Norris selama tahun pertama mereka bersama sebagai rekan satu tim, menunjukkan bahwa ia dapat bergaul dengan rekan setim yang sama-sama kompetitif, meskipun keduanya tidak berada dalam posisi untuk memperebutkan hadiah besar dan menikmati lingkungan yang santai dan bahagia di McLaren yang terus berkembang. Tekanan dan bobot ekspektasi yang datang dengan menjadi pembalap Ferrari berada pada level yang berbeda, dan itu akan menjadi ujian berat bagi Sainz.

Tapi semua yang telah ditampilkan Sainz sepanjang karir F1-nya sejauh ini menunjukkan kesiapannya untuk melangkah. Sainz terlibat dalam persaingan ketat sejak awal setelah promosinya ke F1 saat ia dipasangkan bersama Max Verstappen di Toro Rosso untuk musim debutnya pada 2015.

[[{"fid": "1511124", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"3": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "3"}}]]

Dia membintangi hampir tiga tahun mantra di Toro Rosso sebelum pindah ke lini tengah F1 untuk bergabung dengan Renault dengan status pinjaman dari Red Bull. Di sini Sainz terus bersinar, tetapi baru setelah dia pindah ke McLaren pada 2019, potensi sejatinya terwujud.

Sainz unggul di musim pertamanya bersama McLaren dan menunjukkan betapa besar kesalahan yang dibuat Red Bull dengan membiarkannya menyelinap saat ia menduduki posisi teratas pembalap lini tengah tahun lalu, mengklaim label 'terbaik dari yang lain' dengan penyelesaian P6 terbaik dalam karirnya di kejuaraan.

Podium perdananya di Brasil membuktikan lapisan gula pada kue selama kampanye luar biasa di mana ia memainkan peran penting dalam membantu McLaren mengamankan musim paling kompetitifnya selama bertahun-tahun dalam perjalanan ke urutan keempat dalam kejuaraan konstruktor.

Meskipun banyak pertarungan terbaiknya yang sering dilewatkan oleh kamera TV pada tahun 2019, penampilannya tidak luput dari perhatian. Juara dunia dua kali Fernando Alonso, yang jalur kariernya mirip dengan Sainz, baru-baru ini memberikan pujian kepada rekan senegaranya sebelum kepindahannya ke Ferrari dikonfirmasi.

"Carlos melakukannya dengan baik, tidak hanya tahun lalu," Alonso menjelaskan kepada Sky F1.

“Saya pikir tahun lalu seluruh tim melakukan musim yang baik dan Carlos ada di sana pada saat yang tepat, di tempat yang tepat. Tapi saya pikir sejak awal, untuk Toro Rosso, dia melakukan pekerjaan dengan sangat baik.

“Dia memiliki Max Verstappen sebagai rekan setim di awal, yang tidak pernah menjadi hal termudah, dan kemudian dia memiliki Nico Hulkenberg di Renault, jadi dia selalu menghadapi persaingan yang ketat dan dia selalu sangat, sangat kompetitif.

“Saya pikir itu bagus untuk negara, bagus untuk Spanyol dan saya pikir dia akan memiliki masa depan yang hebat.”

Ferrari Sainz adalah kesempatan yang terlambat untuk menunjukkan apa yang bisa dia lakukan dengan mesin yang berjalan di depan di bawahnya. Dia jarang membuat kesalahan dan merupakan pembalap yang tajam dalam pertempuran, jika tidak ada orang lain yang akan melihat langkah ini sebagai pembenaran untuk bakatnya yang nyata.

Di saat yang sama, beralih ke Ferrari jelas merupakan pertaruhan besar bagi Sainz. Meskipun dia memiliki rekan satu tim yang kuat di masa lalu, dia tidak pernah harus mengambil tag 'nomor dua' yang jelas, peran yang tidak selalu menguntungkan beberapa karier F1 terlepas dari hasil yang mereka capai di mesin yang lebih kompetitif.

Memang, juara dunia yang hebat telah berjuang untuk membuatnya berhasil di masa lalu dan Sainz meninggalkan lingkungan yang nyaman di McLaren saat tim Woking itu ingin melanjutkan lintasan kenaikannya baru-baru ini dengan mesin Mercedes yang mulai beroperasi pada tahun 2021.

Dia akhirnya melempar dadu pada kemungkinan opsi untuk kesuksesan jangka pendek dan hanya sedikit yang bisa menyalahkannya.

Di Ferrari, Sainz akhirnya akan mendapatkan kesempatan untuk membuktikan dirinya sebagai pembalap papan atas dan menggarisbawahi potensi juara dunianya.

[[{"fid": "1511123", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "2"}}]]