Michael Masi meninggalkan FIA beberapa bulan setelah kehilangan posisinya sebagai Race Director F1, yang diakhiri dengan kontroversi karena keterlibatannya dalam penentuan gelar 2021 di Abu Dhabi.

Penerapan aturan Safety Car-nya akhirnya memungkinkan Max Verstappen melewati Lewis Hamilton dan mengklaim gelar F1 perdananya.

How Long Does Lewis Hamilton Have Left in F1?

Masi telah menjelaskan bagaimana dia menerima ancaman pembunuhan setelahnya.

Selain itu, Masi juga membahas briefing F1 pertamanya di Grand Prix Australia 2019, mengatakan kepada News Corp: “Saya gugup.

“Saya menonton mereka di TV suatu hari dan di sana saya berbicara dengan mereka pada hari berikutnya.

Saya tidak bertemu salah satu dari mereka. Saya tidak mengenal mereka dan mereka pasti tidak mengenal saya.

“Itu menakutkan, tetapi saya pikir dengan apa yang sedang terjadi, itu hanyalah bagian lain dari minggu yang sangat nyata.”

Masi bertugas menjadi tuan rumah pertemuan para pebalap karena Charlie Whiting, Race Director F1 sebelumnya, meninggal dunia menjelang balapan.

“Saat itu pukul 07.30 dan Charlie masih belum turun, saya benar-benar shock," kata Masi.

“Saya telah kehilangan mentor saya. Temanku. Pria yang telah memberi saya kesempatan saya di Formula 1.

“Presiden FIA Jean Todt hanya melihat saya dan berkata 'Michael Anda duduk di kursi wakil, jadi Anda akan menjadi Race untuk akhir pekan ini.'