Austria 2002 - Michael Schumacher & Rubens Barrichello

Ferrari berada di pusat kontroversi (bukan satu-satunya saat mereka masuk daftar kami) dengan team-order mereka pada Grand Prix Austria 2002.

Michael Schumacher telah mendominasi bagian pembukaan musim, memenangkan empat dari lima balapan pembuka menjelang kunjungan F1 ke Austria.

2002 berakhir menjadi salah satu kampanye paling dominan Schumacher sehingga tidak mengherankan Ferrari banyak dikritik karena penggunaan pesanan tim di lap terakhir.

Rubens Barrichello mendominasi balapan dari posisi terdepan tetapi diperintahkan untuk menyingkir dari rekan setimnya, yang dia lakukan saat berlari ke garis start-finish di lap terakhir.

Schumacher menang dengan hanya di bawah 0,2 detik, menjadikannya salah satu finis F1 terdekat yang pernah ada.

Hal ini menyebabkan upacara podium canggung di mana Schumacher bersikeras bahwa Barrichello harus berdiri di puncak podium meskipun rekan setimnya tidak memenangkan perlombaan.

Sebagai akibat dari Austria 2002, perintah tim dilarang dari tahun 2003.

Singapura 2008 - Nelson Piquet Jr.

Nelson Piquet Jr. diperintahkan oleh Renault untuk sengaja menabrak di Grand Prix Singapura 2008 untuk menguntungkan rekan setimnya Fernando Alonso .

Alonso diuntungkan dari timing Safety Car yang disebabkan oleh Piquet pada Lap 14 di Sirkuit Jalan Marina Bay, memungkinkan dia untuk melompati sisa lapangan melalui fase pit stop.

Pembalap Spanyol itu memenangkan balapan - yang pertama baginya dan Renault musim ini.

Kecelakaan itu bisa dibilang membuat Felipe Massa kehilangan gelar 2008 karena masalah selang bahan bakar selama fase pit stop di bawah Safety Car membuatnya menang dengan nyaman.

Namun, baru setelah kepergian Piquet dari Renault pada pertengahan 2009, tuduhan itu muncul.

Pembalap Brasil itu membuat pernyataan kepada FIA bahwa itu disengaja dan dia telah diminta oleh bos tim Renault Flavio Briatore dan insinyur Pat Symonds untuk mengatur kecelakaan itu.

Briatore dan Symonds terpaksa meninggalkan tim menjelang GP Singapura 2009, dan didakwa dengan konspirasi dan kecurangan balapan.

Tim tersebut didiskualifikasi dari F1, yang ditangguhkan selama dua tahun sambil menunggu pelanggaran aturan lebih lanjut.

Briatore dilarang dari semua acara yang disetujui FIA seumur hidup, sementara Symonds dilarang selama lima tahun.

Jerman 2010 - Fernando Alonso & Felipe Massa

Ferrari didenda $100.000 karena menggunakan team-order pada Grand Prix Jerman 2010.

Massa memimpin pada lap pembuka di Hockenheimring, menyalip Sebastian Vettel dan rekan setimnya Alonso.

Pembalap Brasil itu menahan tekanan di trek dari Alonso sebelum membuka keunggulan kecil.

Tapi, dengan Vettel yang tertinggal beberapa detik, dan Alonso menjadi harapan terbaik Ferrari untuk kembali ke perburuan gelar, tim memerintahkan Massa untuk menyingkir pada Lap 47.

Ras engineer Massa saat itu, Rob Smedley, membawakan salah satu soundbite paling ikonik di F1 sebagai hasil dari team order.

“Jadi, Fernando lebih cepat dari Anda, bisakah Anda memastikan bahwa Anda telah memahami pesan ini?” kata Smedley.

Massa akhirnya mengikuti permintaan tim, memberi Alonso kemenangan keduanya tahun ini.

Menariknya, FIA mencabut larangan team-order untuk 2011.

Malaysia 2013 - Sebastian Vettel & Mark Webber

Vettel mengabaikan team order di Grand Prix Malaysia 2013 untuk mengalahkan rekan setimnya di Red Bull Mark Webber untuk meraih kemenangan.

Webber memimpin balapan setelah putaran terakhir pit stop, dengan Vettel tertinggal di belakang.

Vettel diberi tahu melalui radio tim: "Multi 21" - kode yang memberi tahu Vettel (mobil nomor 1) untuk tetap berada di belakang Webber (mobil nomor 2). Pembalap Jerman itu mengabaikannya dan menyalip Webber di trek.

Dapat dimengerti bahwa Webber merasa frustrasi setelah balapan, bahkan mempertanyakan masa depannya sendiri dalam olahraga: "Setelah pemberhentian terakhir, tim memberi tahu saya bahwa balapan telah berakhir dan kami mematikan mesin dan pergi ke akhir. Tim membuat keputusan mereka. Seb membuat keputusannya sendiri dan dia akan mendapat perlindungan seperti biasa."

Vettel awalnya meminta maaf atas tindakannya, tetapi pada balapan berikutnya di China, ia menarik kata-katanya.

"Saya tidak suka berbicara buruk tentang orang lain. Itu bukan gaya saya. Saya pikir saya sudah cukup mengatakannya. Intinya adalah saya balapan, saya lebih cepat, saya melewatinya, saya menang," kata Vettel.

Hungaria 2014 - Lewis Hamilton & Nico Rosberg

Hamilton menentang perintah tim Mercedes untuk membiarkan rekan setim dan saingannya Nico Rosberg melewati di Grand Prix Hungaria 2014, kedua pembalap berada di urutan ketiga dan keempat di belakang Alonso dan Daniel Ricciardo saat itu.

Hamilton memulai dari pit lane, bangkit ke posisi ketiga dengan strategi dua-stop, sementara Rosberg menggunakan strategi tiga-stop, yang berarti dia menggunakan ban yang lebih segar.

Karena perbedaan strategi, Hamilton diperintahkan untuk membiarkan rekan setimnya lewat.

"Saya tidak melambat untuk Nico. Jika dia cukup dekat untuk menyalip, dia bisa menyalip," kata Hamilton melalui radio tim sebagai jawaban atas instruksi Mercedes.

Hamilton akan melanjutkan untuk menyelesaikan balapan di urutan ketiga di depan Rosberg.