Niki Lauda telah menjadi nama profil tinggi terbaru yang mengarungi debat grid girl di Formula 1 dengan menyebutnya "keputusan melawan wanita" dan merasa melarang gadis grid dalam olahraga tersebut tidak akan memberikan manfaat apa pun.

Ketua non-eksekutif Mercedes AMG Petronas F1 mengecam keputusan Liberty Media untuk mengakhiri penggunaan grid girls di grid start F1 mulai 2018 dan merasa idenya harus dibatalkan di masa depan.

Lauda, yang memulai debutnya di F1 pada tahun 1971 ketika gadis grid muncul sebagai bagian penting dari olahraga tersebut, percaya bahwa larangan gadis grid bertentangan dengan dorongan wanita untuk terlibat dalam olahraga tersebut dan mengatakan dia ingin mendorong lebih banyak wanita ke dalam berbagai peran.

"Ini adalah keputusan melawan perempuan," kata Lauda kepada surat kabar Austria 'Der Standard' . “Laki-laki telah membuat keputusan atas kepala perempuan. Ini tidak membantu F1 dan terutama tidak untuk wanita. Betapa bodohnya mereka? Apakah mereka gila?

“Saya berharap ada cara untuk membalikkan keputusan tersebut. Saya tidak keberatan melihat grid boys di sebelah grid girls. Kenapa tidak?

“Gadis Grid selalu menjadi bagian F1, dan mereka harus terus menjadi bagian F1. Wanita sedang meningkatkan [ke peran senior], dan mereka melakukannya dengan sangat baik karena bergerak ke arah yang benar. Tapi yang satu tidak mengecualikan yang lain. Saya tidak ingin menahan wanita, saya ingin mendorong mereka.

“Jika Anda melanjutkan jalan ini, tidak akan ada pemandu sorak yang tersisa di Amerika.”

Komentar Lauda menyusul reaksi keras baru-baru ini terhadap pengumuman F1 untuk menghentikan penggunaan grid girls dari tahun 2018, dengan mantan ketua F1 Bernie Ecclestone mengecam keputusan tersebut dengan menyatakan "negara saat ini sedikit berhati-hati."