Tim Formula 1 Mercedes tetap membuka pabriknya yang berbasis di Inggris untuk sementara waktu di tengah wabah virus korona yang sedang berlangsung.

Mercedes, bersama dengan Renault, mengonfirmasi pada hari Senin bahwa personelnya yang melakukan perjalanan ke Grand Prix Australia yang dibatalkan telah menjalani periode isolasi diri selama 14 hari setelah kembali dari Melbourne setelah wabah virus korona di paddock F1 menyebabkan musim yang direncanakan- pembuka untuk dibatalkan.

McLaren menarik diri dari acara tersebut setelah salah satu anggota timnya terjangkit COVID-19, sehingga balapan di Melbourne ditunda. Anggota kru tersebut telah pulih dan tidak lagi menunjukkan gejala virus mirip flu.

Sejalan dengan saran pemerintah, juara bertahan dunia Mercedes akan melanjutkan operasi mereka di markas Brackley dan Brixworth sampai pemberitahuan lebih lanjut. Pabrikan Jerman mengonfirmasi bahwa mereka tidak memiliki kasus virus corona hingga saat ini.

"Pabrik kami tetap buka saat ini, sejalan dengan nasihat pemerintah Inggris," kata juru bicara Mercedes.

“Sejauh ini kami tidak memiliki kasus di kedua fasilitas tersebut. Anggota tim yang kembali dari Australia akan diisolasi selama 14 hari untuk meminimalkan risiko infeksi. "

Di tengah krisis yang sedang berlangsung di Italia - yang merupakan negara Eropa yang paling parah terkena dampak - Ferrari telah menghentikan sementara semua produksi manufaktur di pabrik F1 dan mobil jalan raya hingga akhir Maret.

Musim 2020 yang tertunda sekarang akan dimulai pada akhir Mei paling cepat setelah balapan di Australia, Bahrain, China dan Vietnam semuanya ditunda, dengan keraguan serius mengenai apakah event di Belanda dan Spanyol dapat digelar.