Pada awal babak kualifikasi Q3, terjadi insiden di mana Valtteri Bottas mengeluhkan Yuki Tsunoda, yang menghalanginya untuk mencatat laptime saat keduanya berpapasan di Tikungan 4.

Dalam kejadian itu, Steward menilai bahwa Tsunoda dinilai menghambat upaya Bottas mencatatkan waktu, dan memberinya hukuman penalti mundur 3-grid. Alhasil, rookie Jepang itu turun tiga posisi dari hasil P8 kualifikasi, dan memulai balapan dari grid ke-11.

Ini membuat Fernando Alonso, Lance Stroll dan George Russell naik satu tempat, dengan pembalap Williams itu akan start dari urutan kesepuluh.

Berikut ini pernyataan Steward atas insiden tersebut “Mobil 22 baru saja menyelesaikan putaran cepat dan memiliki komunikasi dari tim bahwa dia sekarang berada di putaran.

"Mobil 77 mendekati Mobil 22 di pintu masuk ke Tikungan 4. Mobil 22 berada di jalur balap dan ketika dia mencoba untuk keluar dari garis balap ke luar, dia menghalangi mobil 77 secara tidak perlu,

“Adalah tanggung jawab setiap pembalap untuk menyadari mobil yang lebih cepat saat mereka berada di putaran yang lambat. Tim seharusnya membantu pengemudi untuk menyadari mobil yang mendekat lebih cepat tetapi kurangnya komunikasi seperti itu bukan alasan bagi pengemudi. ”

Berbicara kepada Sky Sports F1 setelah kualifikasi, Tsunoda merasa dia tidak menghambat putaran Bottas secara signifikan.

“Masih ada celah antara saya dan Valtteri dan ada sedikit puncak sebelum Tikungan 4. Poin yang saya lihat dia sudah berada di zona pengereman,” kata Tsunoda. “Ini sebuah kesalahan, tapi sejujurnya jika saya mengubah arah dan masuk ke dalam, saya pikir itu benar-benar berada di zona pengereman.

“Jadi saya juga berharap Valtteri akan menyalip saya di bagian dalam sehingga itu bisa menjadi shunt besar. Tidak ada tempat untuk pergi jadi itu sebabnya saya langsung pergi. Sepertinya masih ada celah. Aku tahu itu sangat sulit. Saya tidak berpikir saya merusak lapnya terlalu banyak.”