Scott Redding secara resmi meninggalkan Ducati ke BMW setelah final musim WorldSBK di Mandalika, dengan kemenangan berada di puncak prioritasnya.

Setelah beberapa putaran pembukaan yang sulit, Redding sama bagus dan konsistennya dengan pembalap mana pun selama beberapa putaran terakhir, kecuali juara dunia 2021 Toprak Razgatlioglu.

Dari Assen dan seterusnya, Redding memenangkan lima balapan - jumlah yang sama dengan Jonathan Rea, sementara juga meraih 16 podium dari 22 balapan - lagi-lagi bersama Rea di urutan kedua.

Meskipun Redding gagal mencapai tujuan itu di salah satu dari dua balapan, pertarungan Race 2 melawan Jonathan Rea dalam kondisi hujan menggambarkan tekadnya untuk menang satu kali lagi bersama Ducati.

Berbicara setelah balapan terakhirnya untuk Ducati, Redding menambahkan: “Saya akan senang jika menang. Saya mendorong sangat keras karena saya ingin menang sekali lagi bersama mereka, itu adalah tujuan saya.

“Pada akhirnya saya mencoba dan mereka melihat hati dan gairah yang saya miliki yang penting. Saya menunjukkannya sepanjang tahun ini, sepanjang tahun lalu dan apa yang saya mampu dan saya tidak akan pernah menyerah. Saya memberikan itu kepada mereka.

“Musim ini bagus. Ada beberapa kesalahan dari pihak saya dan juga dari tim yang membuat saya kehilangan gelar juara.

“Anda perlu sedikit keberuntungan untuk juga memenangkan gelar dan saya tidak benar-benar memilikinya. Itu tidak buruk, tetapi saya menghabiskan banyak biaya pada awalnya yang berarti saya mengejar ketinggalan.

“Tapi beginilah kelanjutannya dan pada akhirnya saya hanya senang untuk mengambil tiga besar di kejuaraan. Juga untuk bertarung lagi di dua balapan terakhir itu bagus. Jadi saya senang.”