Alfa Romeo Racing manajer tim Kocok Zehnder telah mengkonfirmasi sidang FIA daya tariknya akan berlangsung pada 24 September th lebih hukuman pasca-ras-nya dari Grand Prix Jerman.

FIA Stewards menerapkan dua penalti terpisah 30 detik setelah balapan kepada Kimi Raikkonen dan Antonio Giovinazzi karena melanggar peraturan kopling saat balapan dimulai di Hockeneheim.

Hukuman dijatuhkan driver dua dari ketujuh dan kedelapan masing-masing untuk keluar dari poin dalam 12 th dan 13 th - mempromosikan Lewis Hamilton ke sembilan dan Robert Kubica menjadi 10 th untuk mengamankan poin pertama musim untuk Williams.

Alfa Romeo resmi menegaskan hal itu telah mengajukan banding kedua hukuman kemarin selama membangun-up untuk Grand Prix Hungaria dan sidang akan berlangsung di Paris pada 24 September th - Selasa antara Singapura dan putaran Rusia.

"Kami dihukum setelah balapan dan kami mengajukan banding, yang merupakan prosedur normal jika Anda ingin bertarung, dan Anda pikir Anda memiliki beberapa argumen untuk menang - jika tidak, Anda tidak akan melakukannya," kata Zehnder.

“Ini adalah proses yang berkelanjutan dan saya tidak dapat memberi Anda informasi apa pun. Semuanya akan diungkapkan pada 24 September saat sidang akan berlangsung di Paris. ”

Jika Alfa Romeo berhasil membalikkan penalti, pembalap akan kembali finis ketujuh dan kedelapan dan total gabungan 10 poin kejuaraan dunia.

Skuad Swiss turun dari ketujuh menjadi kesembilan di kejuaraan konstruktor dunia F1 menyusul adu penalti setelah Grand Prix Jerman.

Alfa Romeo saat ini memiliki poin yang sama dengan Haas, dengan skuad AS lebih tinggi di klasemen berdasarkan hitungan mundur, dengan Racing Point lima poin di depan kedua tim di tempat ketujuh.