Valtteri Bottas mengatakan dia "membutuhkan keajaiban" untuk memperbaiki jarak 69 poin dari Lewis Hamilton di kejuaraan pembalap Formula 1 setelah pensiun di Eifel Grand Prix.

Bottas memimpin tahapan awal Eifel Grand Prix tetapi tertinggal di belakang Hamilton setelah terkunci di Tikungan 1, membuat ban kanan depannya terlihat datar dan memaksanya melakukan pit-stop prematur.

Pembalap Finlandia itu berada di urutan ketiga sebelum masalah unit daya memaksanya pensiun pertama sejak Brasil musim lalu.

Dengan selisih poin dengan Hamilton hampir mencapai tiga kemenangan balapan, Bottas mengakui bahwa mengalahkan Hamilton untuk gelar pada tahun 2020 akan membutuhkan keajaiban.

"Ini mengecewakan, tentu saja, hanya sangat, sangat mengecewakan, tetapi itu salah satu hal yang tidak dapat Anda lakukan apa-apa," kata Bottas.

“Jelas, saya juga memiliki penguncian sebelum itu tetapi, tetap saja, saya masih memiliki semua peluang untuk menang, karena itu membuat saya menjadi dua-stop cukup awal dan saya pikir dua-stop, pada akhirnya, adalah strategi terbaik.

"Saya tahu masih banyak yang harus dimainkan bahkan setelah itu terkunci di gerimis, tetapi kemudian muncul masalah mesin dan saya tidak dapat mempercayainya. Saya mengerti jarak dengan Lewis sekarang cukup besar dalam poin, jadi saya akan melakukannya. pasti membutuhkan keajaiban, tetapi, seperti biasa, tidak ada gunanya menyerah, saya harus mempertahankan standar tinggi untuk saya dan terus mencoba. Hanya mengecewakan - itu kata terbaik. "

Dengan kesenjangan yang begitu besar untuk Hamilton, Bottas mengatakan dia akan mengambil setiap balapan saat itu datang dan tidak khawatir tentang defisit spesifik dalam kejuaraan.

"Saya pikir itu pola pikir terbaik, tidak ada gunanya sekarang, seperti, menghitung poin tanpa henti untuk Lewis karena itu celah yang cukup besar," tambah Bottas. "Saya hanya harus menetapkan target untuk setiap akhir pekan dan kemudian melakukan semua yang saya bisa untuk itu. Pola pikir bagi saya adalah untuk tidak pernah menyerah masih ada pada saya jadi, Anda tahu, tidak ada kesempatan untuk keluar dari sana. Jelas, dalam a dalam beberapa bulan kami akan jauh lebih bijak tentang bagaimana musim ini akan berjalan. "

Mercedes berharap Bottas bisa terhindar dari hukuman grid pada balapan berikutnya di Portugal setelah pensiun.

“Sepertinya itu adalah masalah elektronik di sisi unit daya yang menurut kami ada di dalam paket,” kata direktur teknik tepi lintasan Mercedes Andrew Shovlin. “Tapi kami masih menyelidiki itu.

“Sepertinya tidak ada hubungannya dengan perangkat keras. Jadi kami sedang menyelidikinya dan mudah-mudahan itu tidak akan menghasilkan penalti untuknya tapi kami akan tahu lebih banyak saat balapan berikutnya di Portimao. ”