Juara Dunia F1 pemecah rekor Lewis Hamilton mengatakan kemenangan gelar F1 2020-nya menempati peringkat sebagai salah satu yang terberat namun karena tantangan di luar jalur mengambil korban dengan latar belakang kampanye yang dominan.

Pembalap Inggris itu menjadi pembalap F1 paling menang dalam sejarah dan sejajar dengan Michael Schumacher dengan gelar dunia ketujuh pada tahun 2020 selama kampanye yang tidak biasa yang diselimuti oleh krisis virus corona yang memaksa awal musim yang terlambat dan jadwal yang padat sebanyak 17 balapan hanya dalam 23 minggu. .

Terlepas dari tantangan di luar jalur untuk mengisolasi antara putaran dan mengamati aturan jarak sosial pada acara, itu ternyata merupakan kekalahan gelar paling komprehensif Hamilton dengan 11 kemenangan dan margin kemenangan 124 poin atas rekan setim Mercedes Valtteri Bottas meskipun kehilangan satu gol. bulat ketika dia tertular COVID-19.

Who Were The Top 10 Drivers Of The 2020 Formula 1 Season? Part 1 | F1 Features | Crash.net

Berkaca pada tahun yang telah berlalu, Hamilton mengakui peristiwa di luar jalur - yang juga termasuk dukungannya yang gencar terhadap gerakan Black Lives Matter - menjadikan ini tahun yang tidak akan dia lupakan dengan terburu-buru.

“Saya pikir hampir tidak mungkin untuk mengatakan mana yang lebih sulit dari yang lain karena setiap tahun Anda menghadapi sesuatu yang baru dan sesuatu yang berbeda. Saya pikir tahun ini, bagi saya pribadi, saya akan mengatakan ini adalah salah satu tahun tersulit, jika bukan tahun tersulit karena, Anda tahu, kita semua pernah berurusan dengan isolasi.

“Kami tidak pernah berada di sekitar orang. Ada banyak nyawa yang hilang. Hidup tidak normal. Saya bersyukur kita bisa balapan dan ini sudah… balapan ini bisa menghabiskan banyak tenaga dan saya pikir, ya, bagi saya pasti, saya pikir ini adalah pencapaian besar bagi Formula 1 untuk membuat kita kembali balapan.

“Terima kasih Tuhan atas kesehatan dan kesejahteraan semua orang di sini dalam olahraga ini yang berhasil melewati tahun dengan selamat.”

Hamilton belum menyetujui kesepakatan baru untuk Kejuaraan Dunia F1 2021 tetapi diperkirakan akan tetap bersama skuad Mercedes AMG Petronas, dengan satu-satunya kerabat yang tidak diketahui adalah lamanya apa yang diperkirakan menjadi kesepakatan terakhirnya sebelum pensiun.