Lewis Hamilton kembali jadi sasaran pelecehan rasis online menyusul insiden dengan Max Verstappen, yang berujung kemenangan kontroversial Grand Prix Inggris di Silverstone.

Menanggapi kejadian tersebut, pernyataan bersama yang dikeluarkan oleh F1, Mercedes, dan Grand Prix Driver Association mengutuk pelecehan rasis. Beberapa pembalap, termausk duo McLaren Lando Norris dan Daniel Ricciardo juga memposting pesan dukungan secara pribadi.

Hamilton, satu-satunya pembalap kulit hitam di Formula 1 sampai saat ini, mengatakan pelecehan seperti ini bukan hal baru baginya. Namun, ia merasa tersanjung dengan banyaknya dukungan yang diberikan, membuatnya kini tidak lagi berdiri sendirian melawan rasisme.

“Sungguh menakjubkan melihat dukungan dari olahraga, dari tim saya dan dari beberapa pembalap,” kata Hamilton dalam konferensi pers FIA Kamis menjelang Grand Prix Hongaria akhir pekan ini.

"Saya merasa untuk pertama kalinya bahwa saya tidak berdiri sendiri dalam olahraga ini, karena selama bertahun-tahun, 27 tahun apa pun yang saya balapan, tidak ada yang akan mengatakan apa pun.

“Ketika itu terjadi pada 2007, tidak ada yang pernah mengatakan apa-apa. Jadi sungguh menakjubkan melihat langkah-langkah yang telah kami ambil.

“Tentu saja kami tidak bisa memaafkan itu, dan tidak ada ruang untuk pelecehan semacam itu. Tetapi jika saya harus menerima hal itu di industri ini agar orang-orang menjadi sadar, maka itu adalah bagian dari perjalanan saya, itulah mengapa saya di sini.”

Hamilton telah memperjuangkan pertarungan anti-rasisme F1, serta dorongan olahraga untuk keragaman dan inklusivitas yang lebih besar.

Awal pekan ini, Hamilton meluncurkan yayasan amal Mission 44 dengan sumbangan pribadi sebesar £20 juta (Rp 400 Miliar) sebagai tanggapan atas temuan yang diungkapkan oleh Komisi Hamilton, yang telah menetapkan serangkaian rekomendasi untuk meningkatkan representasi orang kulit hitam di motorsport Inggris.