Scott Redding mengatakan dia senang bisa mendapatkan kembali perasaan nyamannya dengan motor Aprilia RS-GP selama latihan Jumat di MotoGP Argentina saat dia mendekati sepuluh besar.

Pembalap Inggris itu mengakhiri FP2 ke- 11 dengan catatan waktu, hanya 0,039 detik lebih lambat dari rekan setimnya Aleix Espargaro, yang mempromosikannya ke posisi ke- 13 pada waktu gabungan untuk Jumat di Termas de Rio Hondo yang memberinya dorongan besar untuk memasuki akhir pekan ini setelah balapan mimpi buruk di Qatar.

Pemain berusia 25 tahun itu mengakui bahwa dia kehilangan semua perasaan dan kendali dengan motor MotoGP-nya pada debutnya di Aprilia pada pembukaan 2018 terakhir kali dan saat tim Italia-nya melakukan penyelidikan menyeluruh atas masalah tersebut, Redding mengatakan perasaannya masih tetap buruk dengan motornya. yang memiliki spesifikasi mesin RS-GP terbaru.

Namun, Redding mengatakan perasaannya dengan motor Aprilia keduanya sangat ideal dan meskipun menderita sakit punggung, dia senang dengan kemajuannya di Argentina.

“Kami menggunakan motor dua dari Qatar, kami menguji motor satu setengah jalan melalui sesi kedua dan itu perasaan yang sama seperti Qatar,” kata Redding. “Jadi satu hal positif adalah saya memiliki perasaan kembali dengan motor dan saya senang dengan itu.

“Mereka memeriksa semuanya lagi jadi mungkin kami perlu membangun motor baru dan melihat karena jika mereka tidak melihat apa-apa maka itu harus sama. Saya cukup senang karena saya mendapatkan perasaan saya kembali yang saya miliki saat tes dan saya bisa merasakan apa yang saya lakukan dengan motor. Saya berada di tempat yang saya rasa seharusnya saya berada dan melakukannya saya sangat senang dengan itu. "

Redding membutuhkan suntikan penghilang rasa sakit setelah FP1 di Argentina karena cedera punggung yang dimanipulasi saat latihan sebelum akhir pekan ini, tetapi yakin dia akan mampu mengatasi ketidaknyamanan akhir pekan ini.

“Pagi ini saya bersepeda di sesi pertama dan bahkan tidak bisa turun dari motor, saya hampir menangis di helm,” ujarnya. “Pada akhirnya saya harus menerima suntikan untuk mengurangi rasa sakit dan itu sangat membantu saya di atas motor.

“Saya biasanya cukup bahagia dan saya merasa sedikit lega karena ada tekanan dari pundak saya karena saya tidak merasa kehilangan akal sehat.”