Johann Zarco mengatakan dia beruntung mempertahankan tempat otomatis sementara untuk adu penalti setelah berjuang untuk memperbaiki motornya pada latihan Jumat menjelang MotoGP Argentina setelah merosot ke posisi kesembilan pada waktu gabungan.

Pembalap Tech3 Yamaha itu mengakui bahwa dia memilih jalur set-up yang salah dengan YZR-M1-nya selama FP2 di Termas de Rio Hondo dan setelah hujan yang terputus-putus memotong waktu trek kering, pembalap Prancis itu hanya bisa menempati posisi ke- 14 pada waktu sesi sore.

Waktu FP1 Zarco cukup untuk membuatnya tetap berada di sepuluh besar di kesembilan, dan tempat sementara di kualifikasi dua, tetapi mengakui dia ingin mengungkap pengaturan yang lebih kuat dengan Yamaha-nya sehingga dia bisa berjuang untuk podium di Argentina.

“Di FP2 kami tidak menemukan arah yang tepat untuk bekerja sehingga membuat situasi semakin sulit,” kata Zarco. “Saya merasa beruntung masih berada di 10 besar, jika hujan besok selalu penting.

“Apa yang saya inginkan dan apa yang saya rasakan untuk ditingkatkan untuk memperjuangkan podium dan kemenangan adalah mengapa rumit untuk meletakkan jari saya di atasnya dan kemudian bekerja di set up.

“Kondisi tidak membantu tetapi ketika saya melihat apa yang dilakukan Marc [Marquez] di akhir sesi, itu benar-benar berarti kami dapat menggunakan trek dan itu membuat saya yakin bahwa dengan beberapa hal yang dapat ditemukan dari tim maka kecepatan akan datang. Berada di 10 besar adalah hal utama dan jika besok turun hujan maka mungkin hari Minggu akan menjadi tanda tanya bagi kami. Jika kering, saya yakin kita bisa menemukan penyiapan yang bagus. "

Zarco mengatakan dia hanya menggunakan data dan referensi dari tes pramusim dan balapan MotoGP Qatar telah menyesuaikan gaya dan perkembangannya pada Yamaha Tech3 di Argentina, tetapi tidak khawatir tentang kurangnya referensi yang memengaruhi kecepatannya.

"Karena gaya berkendara saya telah berubah dan saya mengendarai motor secara berbeda dibandingkan tahun lalu, kami memiliki pengalaman yang rendah," katanya. “Kami menggunakan data kami dari balapan terakhir dan tes terakhir. Ini adalah motor yang saya suka dan bannya.

"Kami memiliki empat ban dan tiga ban yang kami tahu konstruksinya hanya ada satu ban yang tidak kami coba dan dalam hal apa pun itu mungkin bagus untuk dicoba tetapi kami tidak berpikir kami memiliki solusi dengan senyawa baru ini."

Rookie rekan setimnya Hafizh Syahrin adalah kesebelas mengesankan di FP1, tetapi merosot ke 16 th di sesi sore hari lebih cepat setelah mendorong terlalu keras.

Pagi ini saya cukup terkejut karena saya sering berada di sepuluh besar. Pada akhirnya itu kesebelas, sangat dekat, tetapi saya tahu pada latihan kedua semua orang akan melaju lebih cepat.

"Saya mencoba untuk meningkatkan waktu saya juga, tapi saya pikir saya terlalu memaksakan diri. Dengan Yamaha Anda perlu berkendara dengan tenang dan santai, tapi saya sangat menginginkannya karena latihan pertama memberi saya banyak motivasi untuk mendorong dan saya tidak melakukannya. Tidak berpikir itu bekerja dengan baik.

"Pada akhirnya saya mengerti dan tim cukup senang dengan hasil saya hari ini. Saya perlu memiliki satu langkah maju besok."

Ditanya di area trek mana yang perlu dia perbaiki, pria Malaysia itu menjawab:

Sektor pertama dan keempat saya cukup cepat, tetapi di sektor kedua saya masih memiliki masalah untuk mengangkat motor. Saya pikir saya perlu mengubah gaya berkendara saya. Tim berusaha membantu saya untuk meningkatkan di sektor dua dan saya Akan coba besok.

"Saya masih perlu belajar banyak hal tentang sepeda seperti elektronik, misalnya trek ini memiliki banyak kecepatan tinggi dan Anda perlu menyimpan ban untuk putaran roda."