Maverick Vinales dan rekan setimnya Valentino Rossi bersatu dalam mendesak Yamaha untuk meningkatkan kecepatan tertinggi dari mesin M1 tahun depan pada penutupan pengujian MotoGP 2019.

Vinales telah menempatkan prototipe Yamaha terbaru - termasuk kerangka baru, kotak udara, dan mesin - di atas timesheets selama tes pasca-musim di Valencia dan sekarang Jerez.

Namun, kelemahan terbesar motor tetap pada kecepatan tertinggi dan tidak ada pebalap pabrikan yang merasa yakin bahwa evolusi ketiga dari powerplant 2020 membuat keuntungan yang cukup besar melawan Honda dan Ducati.

"Perasaannya bagus. Waktu putarannya ada. Tapi sekali lagi… jika kita tidak memulai lebih dulu, kita akan mendapat masalah!" Kata Vinales, mengacu pada sulitnya mencoba melawan motor yang lebih cepat di jalan lurus.

“Yamaha bekerja sangat keras, tapi hari ini kami melihat lagi kami 10k [turun] pada kecepatan tertinggi dibandingkan dengan Ducati. Jadi kami harus bekerja lebih keras.

“Pastinya di banyak area lain kami cukup kuat, tetapi masih di titik lemah, kami berada di level yang sama sekarang.

"Mungkin kami sedikit meningkat di trek lain tetapi di sini di Jerez sama [perbedaan kecepatan tertinggi]. Jadi kami perlu terus berkonsentrasi dan melihat apa yang bisa kami lakukan untuk tes berikutnya di Sepang."

Sementara Vinales menetapkan lap terbaik pada tes pada hari pertama, Rossi memperbaiki diri sebelum hujan datang pada hari kedua, meskipun finis di urutan kesebelas secara keseluruhan dan 1,221 dari pembalap Spanyol itu.

Setelah itu, pelatih asal Italia itu menyuarakan kekhawatiran rekan setimnya tentang kecepatan.

"Bagi saya, mesin baru sedang dalam perjalanan yang baik, tetapi jaraknya masih sangat besar karena jika Anda kehilangan 9-10km / jam di Jerez, saat Anda memiliki trek dengan lintasan lurus yang sangat panjang itu sulit," dia memperingatkan.

"Kami merasakan sesuatu [dari mesin baru] tetapi kami membutuhkan lebih banyak. Saya berharap Yamaha dapat sedikit meningkat untuk tahun depan."

Meski demikian, Rossi terpacu oleh performa Vinales plus penampilannya sendiri di pagi terakhir.

"Bagi saya, Maverick selalu fantastis dalam tes… mampu [mendorong] lebih dari semua pembalap lain. Ini berarti motornya bagus," kata Rossi.

“Jadi dari satu sudut pandang kami senang, tapi kami harus tetap berkonsentrasi karena kami memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan sebelum musim depan.

"Dan bagi saya pribadi, kemarin kami bekerja lebih banyak pada pengaturan, kami mencoba beberapa hal berbeda, tetapi saya tidak senang. Tapi hari ini, dalam sepuluh lap, saya sudah bagus. Saya setengah detik dari waktu lap terbaik tapi lebih dekat dari kemarin.

"Sayang sekali tentang cuaca karena kami memiliki pekerjaan yang harus dilakukan untuk membuat perbandingan antara motor baru dan motor lama… Tapi setelah hujan kami melakukan beberapa perbaikan dengan motor baru saat basah. Tidak terlalu buruk."

Versi terakhir dari mesin Yamaha 2020 diharapkan akan dikirimkan untuk pengujian berikutnya di Sepang pada bulan Februari.

Meski demikian, direktur tim Yamaha Massimo Meregalli mengingatkan tidak mungkin ada langkah radikal.

"Pembalap selalu mencari lebih banyak. Tapi yang kami cari adalah meningkatkan kehalusan, dan kami berhasil. Dan untuk meningkatkan kecepatan tertinggi, dan kami berhasil," kata Meregalli.

"Saya pikir area di mana kami harus mencoba melakukan langkah lain adalah kecepatan tertinggi dan kami berharap kami dapat menerima pembaruan di Sepang.

"Tapi basis mesin untuk tahun depan kurang lebih yang ini."

Pembalap Satellite Petronas Yamaha Fabio Quartararo dan Franco Morbidelli, yang menerima mesin terbaru tetapi bukan sasis atau airbox baru, tercepat keempat dan ketujuh di Jerez.