Maverick Vinales menegaskan dia tidak meminta pergantian kepala kru yang mengejutkan antara MotoGP Mugello dan Catalunya.

Meski demikian, dia mempercayai keputusan Yamaha untuk mengganti Esteban Garcia dengan Silvano Galbusera agar bisa memaksimalkan motor yang memimpin kejuaraan dunia di tangan rekan setimnya Fabio Quartararo.

“Sejujurnya saya tidak meminta [untuk itu],” kata Vinales. "Saya hanya maju dengan itu. Yang perlu saya lakukan adalah mengeluarkan hasil maksimal di setiap balapan. Itu jauh dari meraih hasil maksimal di balapan terakhir. Jadi saya tidak meminta [tetapi] saya melakukannya."

Pembalap Spanyol, yang memenangkan pembuka musim Qatar tetapi belum selesai lebih tinggi dari ketujuh sejak tiba di Eropa, menjelaskan: "Pada dasarnya, dari 3 atau 4 balapan yang lalu saya tidak merasa baik, saya tidak merasakan potensi maksimal.

“Jadi saya banyak berbicara dengan Yamaha, dan Yamaha memutuskan untuk menghadapi ini dengan strategi lain, yaitu mengganti kepala kru. Dan saya percaya pada Yamaha.

“Sejujurnya, saya memiliki hubungan yang sangat baik dengan Esteban, dan saya sangat percaya padanya, tetapi Yamaha selalu berusaha memberikan yang terbaik untuk saya, jadi kita lihat saja nanti.

“Yang pasti Silvano memiliki banyak pengalaman, selalu bertahun-tahun bersama Valentino, itu bagus, karena Valentino sangat sukses. Dan kami akan berusaha memberikan yang maksimal.

"Tapi bagaimanapun, saya pikir dari Esteban dan Yamaha, mereka sampai pada [kesimpulan] yang sama, dan akhirnya perubahan itu dibuat lebih cepat dari yang mereka harapkan."

Ini adalah kali kedua Vinales berganti kepala kru sejak tiba di Yamaha dari Suzuki pada 2017, setelah berpisah dari Roman Forcada (sekarang kepala kru Franco Morbidelli di Petronas Yamaha) pada akhir 2018.

Perpecahan Forcada disajikan sebagai keputusan tim bersama, meskipun sifat penting dari hubungan kepala kru-penunggang berarti bahwa jika seorang pebalap bintang meminta perubahan, tim sering merasa mereka tidak punya banyak pilihan.

“Saya pikir ini cerita yang sama sekali berbeda [dengan Forcada],” kata Vinales. “Saya pikir Yamaha mencoba menemukan strategi yang berbeda, karena terkadang bagi saya sulit untuk menemukan pengaturan yang baik pada motor, keseimbangan yang baik, dan untuk empat balapan terakhir saya sangat cepat di FP1 dan kemudian mundur semua. akhir pekan.

"Satu-satunya hal yang diinginkan Yamaha adalah memberikan yang terbaik kepada saya, dan berusaha memberikan saya yang maksimal. Saya pikir itu sebabnya mereka terpaksa melakukan perubahan ini."

"Saya tidak pernah punya alasan jujur. Saya hanya punya fakta," dia bersikeras. “Dan faktanya adalah ketika motor bekerja dan saya bisa maksimal dan saya bisa mengeluarkan maksimal, saya bisa memenangkan balapan.

“Jadi ini adalah fakta bahwa kami memiliki rekan setim kami yang memenangkan setiap balapan, dan kami berada di 10 besar. Jadi ada sesuatu yang tidak berhasil.

"Saya memulai di FP1 Mugello dengan cepat, merasa baik dan kemudian selangkah demi selangkah saya merasa semakin buruk.

“Satu-satunya hal yang bisa saya katakan adalah bahwa Yamaha melakukan reaksi cepat, sangat tidak terduga bagi saya, dan saya sangat mempercayai tim. Jadi saya akan mempercayai perubahan itu dan saya akan percaya seperti itu.

“Karena pada akhirnya, levelnya jelas, motornya fantastis, dan kami tidak boleh kehilangan kesempatan itu, karena tidak setiap tahun Anda memiliki motor yang fantastis.”

Meskipun demikian, Vinales mengatakan itu bukan langkah yang mudah mengingat persahabatan pribadinya dengan Garcia, yang membantunya memenangkan gelar Moto3 pada 2013 dan telah berada di sisinya untuk empat dari delapan kemenangan kelas MotoGP.

"Sebelum kepala kru saya, dia adalah teman saya," kata Vinales. "Dan kami memiliki hubungan yang sangat baik, saya pergi berkali-kali ke rumahnya, saya mengenal istri dan putrinya dengan sangat baik, dan yang pasti hubungan kami akan berlanjut, meskipun dia bukan kepala kru saya, karena dia lebih dari sekadar kepala kru, seperti yang saya katakan dia salah satu teman saya. Dan perubahan itu bagi saya juga menyakitkan, Anda tahu apa yang saya maksud?

“Tetapi di sisi lain, saya sangat memahami bahwa kami harus mengeluarkan yang maksimal. Kami memiliki rekan setim kami yang menang, dan kami berada di 10 besar, dan yang pasti terkadang kami menunjukkan potensi yang sangat tinggi dan apa yang Yamaha lakukan. coba lakukan adalah membawa saya ke potensi itu Dan inilah yang perlu kita lakukan.

“Pada dasarnya yang kami butuhkan adalah fokus, menemukan keseimbangan yang baik dengan motor, karena itu sedikit jauh di beberapa balapan terakhir, dan terus bekerja. Karena kami tahu kami bisa melakukannya. Dan entah bagaimana bagi saya itu sangat tidak terduga. dan cepat, tapi Yamaha ingin memberikan yang maksimal."

Valentino Rossi: Saya senang untuk Silvano

Kepergian Garcia merupakan keuntungan Galbusera. Ia sebelumnya menjadi kepala kru Valentino Rossi sampai akhir 2019 setelah diganti David Munoz, dan sempat menjadi kepala kru tim penguji Yamaha yang berisikan Jorge Lorenzo, lalu sekarang Cal Crutchlow.

“Pertama-tama saya sangat senang untuk Silvano, karena yang pasti dia senang bekerja sebagai kepala mekanik karena itu selalu menjadi pekerjaan aslinya,” kata Rossi di Catalunya, Kamis.

“Silvano tahu M1 dengan sangat baik, tetapi terutama tahu betul atmosfer di tim. Dia tahu betul [direktur tim] Maio Meregalli. Dia selalu menjadi orang Yamaha, di Yamaha Italia markasnya dekat dengan Monza dan Silvano bekerja di sana. berpikir untuk 25-30 tahun.

"Jadi sebelum tim MotoGP lahir, dia tahu segalanya dengan sangat baik dan saya pikir di bawah sudut pandang ini dia bisa banyak membantu Maverick untuk berkembang."

Jack Miller: Ini adalah hati dan jiwa tim Anda

Juga berbicara pada hari Kamis, Jack Miller dari Ducati, satu-satunya pembalap selain Quartararo dan Vinales yang memenangkan balapan tahun ini, menggambarkan perubahan kepala kru pertengahan musim sebagai 'hal besar'.

"Itu sedikit berubah; itu adalah hati dan jiwa tim Anda di sana," katanya. “Pada akhirnya itu keputusan [Vinales] jika dia tidak merasakannya maka itu adalah pilihannya dan Anda harus menghormati itu.

"Sulit bagi saya untuk berubah seperti itu di tengah musim, tetapi mungkin itu yang dia butuhkan dan kekuatan untuknya. Ini hal yang besar."

Vinales memulai akhir pekan ini di urutan keenam dalam kejuaraan dunia, 41 poin di belakang Quartararo, yang telah memenangkan setengah dari enam balapan sejauh musim ini.