Formula 1 kembali. Sirkus F1 telah mendarat di Taman Albert Melbourne, dan itu adalah akhir pekan paling bahagia sepanjang musim. Untuk saat ini, dengan pengujian tetapi memori yang jauh dan kualifikasi yang akan datang, setiap pembalap adalah calon pemenang balapan, dan setiap mobil adalah calon pemenang kejuaraan.

Dengan semangat optimisme dan kepositifan, berikut lima hal yang menarik untuk F1 2018.

Ferrari mungkin tidak akan keluar dari Formula 1

Dalam semua keributan seputar keputusan Laurent Mekies untuk meninggalkan FIA dan mengambil peran baru dengan Ferrari, poin paling menonjol dibuat oleh Dieter Rencken : langkah Mekies adalah indikasi paling jelas yang kami miliki sejauh ini bahwa Ferrari berhenti dari ancaman adalah postur tak berujung yang telah kita lihat jutaan kali sebelumnya.

Seandainya Mekies tinggal di FIA, dia dipersiapkan untuk menggantikan Charlie Whiting. Sementara Whiting tampaknya tidak merencanakan pensiun dalam waktu dekat, pria berusia 65 tahun itu kemungkinan tidak akan menjabat sebagai direktur balapan dalam waktu satu dekade. Akankah Mekies - seorang individu yang sangat cerdas - telah melompat tanpa jaminan bahwa Ferrari akan tetap bertahan di olahraga ini setelah tahun 2020? Rencken berpikir tidak, dan saya pikir dia benar.

[[{"fid": "1273326", "view_mode": "preview", "fields": {"format": "preview", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 21.03.2018 - logo Ferrari "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "} , "link_text": false, "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "preview", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 21.03.2018 - logo Ferrari "," field_search_text [und] [0] [value] ":" " }}, "atribut": {"class": "media-element file-preview", "data-delta": "1"}}]]

Peluncuran F1 TV

Sementara kebutuhan akan layanan berlangganan online langsung ke penggemar jelas bagi siapa pun yang dibesarkan di internet, rezim F1 sebelumnya tidak memiliki truk dengan apa yang sebagian besar dari kita lihat sebagai lisensi untuk mencetak uang.

Pemilik baru (ish) Liberty berasal dari latar belakang pengiriman konten, dan salah satu prioritas mereka sejak awal adalah layanan over-the-top (OTT) yang akan memberikan pengalaman F1 yang lebih baik kepada penggemar yang membayar di TV, tablet, desktop , dan seluler. Layanan itu diluncurkan tahun ini, dengan versi beta akan diuji coba akhir pekan ini.

Dengan sekitar $ 100 per tahun, penggemar sekarang dapat mengakses F1 sesuai keinginan mereka, memilih umpan onboard dan mengakses komentar dalam berbagai bahasa. Peluncuran universal akan memakan waktu lama, karena kesepakatan siaran yang ada harus dipenuhi hingga kedaluwarsa, tetapi masa depan fandom F1 ada di tangan penggemar F1 - dan dengan biaya yang jauh lebih rendah daripada model langganan TV yang ada. Apa yang tidak disukai?

[[{"fid": "1264035", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": false, "type": "media", "field_deltas" : {"2": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "2"}}]]

Kisi-kisi masa depan

Jika Fernando Alonso dan Kimi Raikkonen meninggalkan Formula 1 pada akhir musim (sangat mungkin dalam kedua kasus, meskipun untuk alasan yang berbeda), Lewis Hamilton akan menjadi pembalap tertua di grid. Bagi siapa pun yang mengingat debutnya di tahun 2007, itulah fakta yang membuat orang merasa kuno.

Bagi Hamilton, menjadi kakek dari olahraga ini berarti grid saat ini terdiri dari generasi penerus superstar F1. Kami telah menemukan betapa menariknya bakat Max Verstappen untuk ditonton, dan tahun lalu kami disuguhi sekilas keunggulan dari Esteban Ocon (yang sendiri mengalahkan Verstappen di F3). Tahun ini kami memiliki dominator F2 Charles Leclerc untuk membuat bersemangat, sementara pembalap mapan seperti Valtteri Bottas dan Daniel Ricciardo akan bersaing memperebutkan kursi di tim-tim teratas pada tahun 2019.

Masa depan cerah, masa depan oranye. Dan Prancis, dan Finlandia, dan Australia. Masa depan ada di sini, dan itu mendebarkan.

[[{"fid": "1273969", "view_mode": "preview", "fields": {"format": "preview", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 23.03.2018 - Charles Leclerc (MON) Sauber C37 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": false," type ":" media "," field_deltas ": {" 3 ": {" format ":" preview "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] " : false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "23.03.2018 - Charles Leclerc (MON) Sauber C37", "field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" class ":" media-element file-preview "," data-delta ":" 3 "}}]]

Kembalinya Grand Prix Prancis

Balap grand prix berasal dari Prancis - petunjuknya ada pada namanya. Balapan motor pertama yang disebut grand prix diadakan di Prancis, marques Prancis telah menjadi bagian integral dari sejarah olahraga, yadda, yadda, yadda.

Bahwa kami mengizinkan Grand Prix Prancis jatuh dari kalender adalah sebuah parodi, tapi setidaknya itu salah satu yang telah kami perbaiki. Paul Ricard mungkin bukan sirkuit pilihan pertama semua orang untuk balapan (pilihan saya adalah untuk Le Mans, sebagai anggukan untuk tempat kelahiran olahraga Sarthe), tetapi F1 akhirnya akan pulang.

Sebuah olahraga abad ke-21

Di bawah rezim lama, sosial berarti pesta dan influencer adalah pria yang tampak menakutkan yang dibangun seperti penjaga pintu dengan senjata tersembunyi di tasnya. Sejak Liberty mengambil kendali pada awal 2017, bagaimanapun, Formula 1 telah menjadi olahraga dengan pertumbuhan tercepat di media sosial (sebagian berkat fakta bahwa kami mulai dari nol).

Mendorong kehadiran sosial itu, tahun ini akan melihat F1 menyambut ibu kota I influencer ke paddock, dengan vloggers gaya hidup lokal dan bintang Instagram diundang ke perlombaan sehingga mereka dapat membuat konten dan membagikannya di antara jaringan mereka, meningkatkan profil olahraga di antara demografis yang sejauh ini hanya menunjukkan sedikit minat pada Formula 1

Kami sekarang memiliki departemen pemasaran, dan jika Grand Prix Australia ingin dicapai, akan sulit untuk mengabaikan kehadiran F1 di kota-kota grand prix tahun ini. Melbourne dipenuhi dengan papan reklame F1, baik yang resmi meneriakkan 'Engineered Insanity' maupun yang khusus sponsor yang disesuaikan dengan pasar lokal.

Anda harus mengeluarkan uang untuk menghasilkan uang, pepatah mengatakan, dan indikasi awal adalah bahwa F1 adalah olahraga yang pasti akan berkembang.