Konsep 'istirahat' musim panas tampaknya hilang dari banyak orang di paddock Formula 1 tahun ini, karena sejumlah berita besar muncul melalui penutupan tahunan olahraga tersebut.

Sementara Fernando Alonso berhenti dari F1 dan penandatanganan McLaren atas Carlos Saint Jr. sebagai penggantinya mungkin merupakan cerita besar, keduanya dikerdilkan oleh keputusan mengejutkan dari Daniel Ricciardo untuk meninggalkan Red Bull ke Renault pada 2019.

[[{"fid": "1332811", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Langkah itu mengejutkan seluruh paddock, termasuk Red Bull, yang mengharapkan Ricciardo menandatangani kontrak baru . Namun, seperti yang dijelaskan pria Australia itu pada Kamis di Belgia, keinginannya untuk mendapatkan motivasi baru dan tantangan baru di F1 adalah alasan utama keputusannya untuk melompat .

Tapi bagaimana cerita dari pihak Renault? Bagaimana tim melakukan kudeta terbesar di pasar pengemudi sejak Lewis Hamilton beralih dari McLaren ke Mercedes enam tahun lalu?

Membicarakan penandatanganan Ricciardo dengan kepala Renault F1 Cyril Abiteboul selama wawancara eksklusif dengan Crash.net, dia tidak bisa menahan senyum masam.

“Tidak ada keajaiban, tidak ada yang istimewa,” Abiteboul menjelaskan. "Ini merupakan proses yang panjang, sebuah proses yang tidak sepenuhnya dalam kendali kami, karena jelas terserah Daniel untuk mengambil keputusan."

Renault telah menunjukkan ketertarikannya pada Ricciardo sejak tahap awal, tetapi sepenuhnya terbuka dengannya: ini bukan tim yang bisa dia masuki sejak 2019 dan berharap akan berjuang untuk kejuaraan sejak awal. Ini adalah proyek jangka panjang yang akan dia lakukan, melihat lebih jauh ke depan sebelum sampai pada kejayaan yang lebih besar. Ya, ini adalah kesepakatan kontrak besar - tetapi ada lebih banyak tentang tawaran Renault yang menarik perhatian Ricciardo.

“Dia tahu sejak lama bahwa kami tertarik padanya,” kata Abiteboul. “Dia tahu untuk waktu yang lama apa minat dari kami, dari perspektif komersial tetapi yang lebih penting untuk proyek kami dan di mana posisi kami dalam operasi kami, apa yang kami tawarkan - dan apa yang belum kami tawarkan, yang masih dalam proses pembuatan.

“Kami tidak mengubah filosofi kami. Kami belum mengubah janji kami. Kami belum berjanji bahwa kami tidak akan bisa menghormati tahun depan atau tahun berikutnya. Kesepakatan ada di tangan.

"Sejak awal, saya tahu akan menjadi proses yang panjang baginya untuk memutuskan mana yang terbaik. Saya selalu bisa memahami bahwa akan menjadi keputusan yang sulit untuk memutuskan pindah dari Red Bull ke tempat lain, pertama, dan dari Red. Banteng untuk bergabung dengan kami. Saya sepenuhnya menerimanya sejak hari pertama. Oleh karena itu, saya berasumsi bahwa dia akan membutuhkan sedikit waktu untuk mencerna keputusan penting. "

Akibatnya, Renault harus membuat rencana yang sesuai untuk acara yang tampaknya tidak mungkin dilakukan Ricciardo. Selain Sainz masih dalam daftar, tim telah menyiapkan opsi lain untuk 2019: pembalap Force India saat ini Esteban Ocon. Sebuah kesepakatan diketahui telah disetujui pada prinsipnya bagi Ocon untuk bergabung dengan Renault tahun depan sebelum liburan musim panas, hanya untuk keputusan Ricciardo yang memaksa rencana tersebut dibatalkan.

“Kami harus memiliki pilihan alternatif,” kata Abiteboul. “Tapi jika Anda melihat tiga opsi yang kami miliki - bekerja lebih lama dengan Carlos, pergi dengan Esteban, atau Daniel - ketiga opsi semuanya sangat valid, dan hampir sama puasnya dengan ketiga opsi.

“Jelas Daniel memiliki sedikit efek 'wow', karena itu tidak seperti yang diharapkan orang. Tapi kami tidak memilih driver kami hanya untuk menciptakan efek wow untuk satu hari. Efek wow akan datang jika kami mampu memenangkan balapan bersama dalam dua tahun mendatang. ”

[[{"fid": "1333650", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"3": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 723px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "3"}}]]

Sementara Renault mungkin melihat proyek jangka panjangnya, tim tahu bahwa mereka perlu meningkatkan level musim depan - seperti yang telah dilakukan setiap tahun sejak menghidupkan kembali operasi F1 pada 2016 - untuk membuat Ricciardo puas. Kedatangannya mungkin penting, tetapi ada tekanan yang menyertainya.

“Itu adalah kejutan, dan itu melegakan. Tapi di saat yang sama, saya juga bisa merasakan bobot apa artinya bagi kami, bagi tim, karena saya merasa sekarang kami berkewajiban kepadanya, ”aku Abiteboul.

“Sebelumnya kami memiliki kewajiban untuk tampil dan melanjutkan perkembangan, tetapi kami memiliki kewajiban lebih lanjut untuk tidak menyakiti seseorang yang merupakan salah satu pembalap paling karismatik di paddock. Saya pikir semua orang ingin dia berada dalam posisi berada di mobil yang bagus, tim yang bagus, berjuang untuk menang, berjuang untuk podium terlebih dahulu.

“Sekarang kita punya kewajiban itu, bukan dalam waktu dua atau tiga tahun, tapi sekarang kita punya kewajiban itu padanya. Saya juga bisa merasakan beban kewajiban itu pada kami. Tapi aku tetap bisa menerimanya. Kami di sini bukan untuk membuat angka, kami di sini juga untuk tampil dan melakukan jenis hasil ini. "

Berbicara dengan tim di seluruh paddock, nama Renault muncul berkali-kali sebagai ancaman terbesar bagi status quo yang mapan di depan ordo yang bergerak maju. Ia tidak kembali ke F1 dengan program pabrik untuk hanya berada di F1: ia ingin menang. Dan itu membutuhkan banyak investasi dan sumber daya.

Jadi, sementara Abiteboul setuju bahwa penandatanganan Ricciardo adalah pernyataan niat terbesar bagi seluruh dunia F1 bahwa Renault berarti bisnis, dia menekankan bahwa ada lebih banyak - dan bahkan lebih penting - terjadi di balik layar.

“Saya pikir ada sejumlah hal yang kami lakukan tetapi kami lakukan di kantor belakang yang tidak dilihat orang,” kata Abiteboul.

“Saya pikir ada lebih banyak hal yang harus dapat menunjukkan niat itu, tetapi mungkin orang tidak mampu menilai, ketika Anda berbicara tentang 200 atau 300 orang yang telah bergabung dengan tim kami, ini sangat besar, sangat besar, tetapi orang tidak melihatnya.

“Ketika kita berbicara tentang semua investasi, bangunan tambahan, dyno baru, sangat besar, sangat besar. Mengubah semua dino di Viry, itu luar biasa. Tetapi orang tidak benar-benar melihatnya.

“Tapi seorang supir, ya, orang mengerti itu. Jadi saya akan mengatakan bahwa itu mungkin bukan yang terbesar, dalam hal materialitas, tetapi saya akan mengatakan, kembali ke efek wow, kita berada di dunia di mana Anda perlu memiliki simbol.

“Menurut saya Daniel adalah simbol dari semua hal yang telah kita lakukan sebelumnya.”

[[{"fid": "1312239", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 21.06.2018- Cyril Abiteboul (FRA) Direktur Pelaksana Renault Sport F1 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 4 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [ nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 21.06.2018- Cyril Abiteboul (FRA) Direktur Pelaksana Renault Sport F1 " , "field_search_text [und] [0] [nilai]": ""}}, "atribut": {"style": "height: 633px; width: 950px;", "class": "pemikat file elemen media "," data-delta ":" 4 "}}]]

Betapapun terkesannya Ricciardo dengan proyek Renault yang sedang berkembang, kekhawatiran atas kelayakan program Red Bull-Honda baru, yang akan dimulai pada 2019, adalah faktor lain yang diyakini Abiteboul memengaruhi keputusan tersebut - tidak peduli seberapa besar kemitraan itu digembirakan.

"Saya pikir pasti ada elemen itu," kata Abiteboul. “Jika dia yakin bahwa Red Bull akan berada dalam posisi untuk memperjuangkan kejuaraan tahun depan, saya tidak berpikir dia akan mundur, karena posisi Red Bull sangat jelas, bahwa mereka ingin mempertahankannya. Tidak ada ambiguitas.

"Ada strategi komunikasi yang sangat kuat yang keluar dari Red Bull, tapi menurut saya Daniel cukup berpengalaman untuk melihat bahwa itu adalah strategi komunikasi."

Paralel dapat dilihat dalam perkembangan Renault saat ini dan dasar yang diletakkan Mercedes sebelum perubahan regulasi untuk 2014 ketika dominasinya di dunia F1 dimulai.

Tetapi untuk semua sumber daya yang mungkin dapat diberikan oleh Renault pada perubahan yang direncanakan untuk tahun 2021, sementara masih ada sedikit kejelasan mengenai bentuk peraturan baru yang akan diambil dan apa yang sebenarnya akan diubah, Abiteboul merasa hanya Renault yang dapat berbuat banyak. .

“Kami tidak dapat sepenuhnya mengandalkan [2021], karena pertama-tama kami tidak tahu seperti apa 2021 nanti. Masih banyak tanda tanya tentang sifat sebenarnya dari perubahan itu, ”kata Abiteboul.

“Kami tidak tahu seperti apa Formula 1 nantinya, siapa yang akan masuk, siapa yang tidak akan masuk. Ada banyak pergerakan. Kami tahu bahwa Concorde dan perjanjian komersial akan berubah. Apakah akan ada batasan anggaran atau tidak? Apakah akan ada regulasi mesin baru atau tidak? Sulit untuk mendasarkan keseluruhan proyek hanya pada hal itu.

“Untuk saat ini, kami hanya secara bertahap melakukan langkah-langkah yang perlu kami lakukan. Saya pikir susunan pembalap untuk tahun depan, dengan Nico dan Daniel, sudah jelas dan tidak diragukan lagi, itu sudah pasti.

“Sekarang kami bisa fokus pada sisanya. Mesin 2019 sudah ada di dyno saat kita berbicara. Kami jauh lebih maju dari perencanaan kami dibandingkan dengan tahun sebelumnya, dan itu bagus, dan saya pikir kami juga memiliki fasilitas sekarang di Enstone untuk mengembangkan mobil kompetitif berdasarkan peraturan aero baru yang akan menjadi perubahan baru.

“Jadi ya, 2021 ada di benak saya, tapi sebelum 2021 ada 2019 dan 2020, yang perlu juga kesempatan lain untuk melanjutkan kemajuan.”

Penandatanganan kejutan Ricciardo mungkin merupakan sinyal terbesar bahwa Renault sedang merencanakan serangan terhadap tim F1 terkemuka, tetapi dia hanyalah bagian terbaru dari teka-teki yang terus berkembang di Enstone dan Viry.

Dan sementara dua tahun ke depan mungkin tidak melihat Ricciardo mencapai jenis kesuksesan yang dia rasakan dengan Red Bull, jika perkembangan dan pertumbuhan Renault berlanjut pada lintasannya saat ini - dan jika itu dapat memberikan lebih banyak pernyataan niat yang mirip dengan langkah mengejutkan Ricciardo - kita bisa akhirnya melihat lebih banyak Shoey di tahun-tahun mendatang.

[[{"fid": "1325109", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 27.07.2018 - Latihan Bebas 2, Carlos Sainz Jr (ESP) Renault Sport F1 Team RS18 "," field_search_text [ und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 5 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und ] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 27.07.2018 - Latihan Gratis 2, Carlos Sainz Jr (ESP) Renault Sport F1 Team RS18 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 5 "}}]]